“Allahumma tawwi umurana fi ta’atika wa ta’ati rasulika waj’alna min ibadikas salihina”

Posts tagged “minuman

PENYIMPANAN DAN PENATAAN BAHAN KIMIA

PENYIMPANAN DAN PENATAAN BAHAN KIMIA

 

Bahan kimia yang ada di laboratorium jumlahnya relatif banyak seperti halnya jumlah peralatan. Di samping jumlahnya cukup banyak juga bahan kimia dapat menimbulkan resiko bahaya cukup tinggi, oleh karena itu dalam pengelolaan laboratorium aspek penyimpanan, penataan dan pemeliharaan bahan kimia merupakan bagian penting yang harus diperhatikan. Hal umum yang harus menjadi perhatian di dalam penyimpanan dan penataan bahan kimia diantaranya meliputi aspek pemisahan (segregation), tingkat resiko bahaya (multiple hazards), pelabelan (labeling), fasilitas penyimpanan (storage facilities), wadah sekunder (secondary containment), bahan kadaluarsa (outdate chemicals), inventarisasi (inventory), dan informasi resiko bahaya (hazard information).

Penyimpanan dan penataan bahan kimia berdasarkan urutan alfabetis tidaklah tepat, kebutuhan itu hanya diperlukan untuk melakukan proses pengadministrasian. Pengurutan secara alfabetis akan lebih tepat apabila bahan kimia sudah dikelompokkan menurut sifat fisis, dan sifat kimianya terutama tingkat kebahayaannya. Bahan kimia yang tidak boleh disimpan dengan bahan kimia lain, harus disimpan secara khusus dalam wadah sekunder yang terisolasi. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah pencampuran dengan sumber bahaya lain seperti api, gas beracun, ledakan, atau degradasi kimia.

Secara rinci, klasifikasi bahan berbahaya dan beracun (B3) diatur dalam PP No.74 Th 2001 tentang pengelolaan B3, klasifikasi tersebut sebagai berikut :

Ø  Mudah meledak (explosive)

Ø  Pengoksida (oxiding)

Ø  Berbahaya (harmful)

Ø  Korosif (corrosive)

Ø  Bersifat iritasi (irritant)

Ø  Beracun (toxic)

Ø  Karsinogenik                                                                               

Ø  Teratogenik

Ø  Berbahaya bagi lingkungan

 

Penyimpanan bahan kimia tersebut harus didasarkan atas tingkat risiko bahayanya yang paling tinggi. Misalnya benzena memiliki sifat flammable dan toxic. Sifat dapat terbakar dipandang memiliki resiko lebih tinggi daripada timbulnya karsinogen. Oleh karena itu penyimpanan benzena harus ditempatkan pada cabinet tempat menyimpan zat cair flammable daripada disimpan pada cabinet bahan toxic. Berikut ini merupakan panduan umum untuk mengurutkan tingkat bahaya bahan kimia dalam kaitan dengan penyimpanannya.

 

1.     Lemari Penyimpanan Bahan Kimia

Pengaturan dan penempatan bahan kimia sebaikanya dipisahkan berdasarkan perbedaan klas bahaya. Sebagai contoh perlakuan masing-masing klas bahaya adalah sebagai berikut :

 

Table 1.1 Prioritas dan Kategori pada Penyimpanan Bahan Kimia

 

Prioritas

Kategori Penyimpanan

Kode Penyimpanan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

Dibuat ketika dibutuhkan (jangan disimpan)

Kasus khusus
Radioaktif
Silinder gas
Cairan mudah terbakar

Cairan reaktif air
Padatan mudah terbakar
Cairan korosif, asam
Cairan korosif, non-asam
Bahan kimia korosif, reaktif air
Padatan korosif
Kulkas
Bahan kimia beracun
Agen pengosidasi
Bahan kimia umum, anorganik
Bahan kimia umum, organik

Situ

Spec

Rad

Cyl

FL

FW

FS

CLa

CLb

CW

CS

Cold

T

Ox

GIn

GOrg

 


Bahan Kimia Korosif (CLa dan CLb)

Bahan kimia korosif terdiri dari dua macam yaitu asam dan basa. Penyimpanan bahan kimia korosif jangan sampai bereaksi dengan tempat penyimpanannya (lemari rak dan cabinet). Perhatikan bahwa diantara bahan korosif dapat bereaksi dengan hebat, sehingga dapat mengganggu kesehatan pengguna.

Untuk keperluan penyimpanan, asam-asam yang berujud cairan diklasifikasi lagi menjadi tiga jenis yaitu asam-asam organik (misalnya asam asetat glacial, asam format, asam mineral (misalnya asam klorida dan asam fosfat), dan asam mineral oksidator (misalnya asam kromat, asam florida, asam perklorat, dan asam berasap seperti asam nitrat dan asam sulfat). Panduan penyimpanan untuk kelompok asam ini diantaranya adalah:

a.           Pisahkan asam-asam tersebut dari basa dan logam aktif seperti natrium (Na), kalium (K), kalsium (Ca), magnesium (Mg) dll.

b.          Pisahkan asam-asam organik dari asam mineral dan asam mineral oksidator,

c.       Penyimpanan asam organik biasanya dibolehkan dengan cairan flammable dan combustible.

d.          Pisahkan asam dari bahan kimia yang dapat menghasilkan gas toksik dan dapat menyala seperti natrium sianida (NaCN), besi sulfida (FeS), kalsium karbida (CaC2) dll.

e.           Gunakan wadah sekunder untuk menyimpan asam itu, dan gunakan botol bawaannya ketika dipindahkan ke luar lab.

f.           Simpanlah botol asam pada tempat dingin dan kering, dan jauhkan dari sumber panas atau tidak terkena langsung sinar matahari.

g.          Simpanlah asam dengan botol besar pada kabinet atau lemari rak asam. Botol besar disimpan pada rak lebih bawah daripada botol lebih kecil.

h.          Simpanlah wadah asam pada wadah sekunder seperti baki plastik untuk menghindari cairan yang tumpah atau bocor. Baki plastik atau panci kue dari pyrex sangat baik digunakan lagi pula murah harganya. Khusus asam perklorat harus disimpan pada wadah gelas atau porselen dan jauhkan dari bahan kimia organik.

i.        Jauhkan asam oksidator seperti asam sulfat pekat dan asam nitrat dari bahan flammable dan combustible.

Penyimpanan basa padatan atau cairan seperti amonium hidroksida (NH4OH), kalsium hidroksida, Ca(OH)2, kalium hidroksida (KOH), natrium hidroksida (NaOH) harus dilakukan sebagai berikut :

a.           Pisahkan basa dari asam, logam aktif, bahan eksplosif, peroksida organik, dan bahan flammable.

b.          Simpan larutan basa anorganik dalam wadah polyethylene (plastik).

c.       Tempatkan wadah larutan basa dalam baki plastik untuk menghindari pecah atau keborocan.

d.          Simpanlah botol-botol besar larutan basa dalam lemari rak atau cabinet yang tahan korosif. Botol besar disimpan pada rak lebih bawah daripada botol lebih kecil.


Pelarut mudah terbakar (FL)

    Wadah dari gelas jangan digunakan untuk menyimpan cairan flammable. Pelarut dengan kualitas teknis harus disimpan dalam wadah logam. Simpan dalam kaleng dalam lemari solvent. Pisahkan dari asam peroksida dan oksidator lain.

    Hindari penyimpanan cairan flammable dari panas, sengatan matahari langsung, sumber nyala atau api. Cairan flammable yang memerlukan kondisi dingin, hanya disimpan pada kulkas yang bertuliskan “Lab-Safe” atau “Flammable Storage Refrigerators“. Jangan sekali-kali menyimpan cairan flammable di dalam kulkas biasa.

 

Padatan mudah terbakar (FS)

Bahan kimia padatan yang
cepat terbakar karena gesekan, panas, ataupun reaktif terhadap air dan spontan terbakar dinamakan padatan flammable. Misalnya asam pikrat, kalsium karbida, fosfor pentaklorida, litium, dan kalium. Unsur litium (Li), kalium (K), dan natrium (Na) harus disimpan di dalam minyak tanah (kerosene) atau minyak mineral.

Padatan flammable ini harus disimpan dalam cabinet flammable dan dijauhkan dari cairan flammble atau cairan combustible. Bila reaktif terhadap air, janganlah disimpan di bawah bak cuci, dsb.

 

Agen Pengoksidasi (Ox)

Bahan kimia yang termasuk oksidator adalah bahan kimia yang menunjang proses pembakaran dengan cara melepaskan oksigen atau bahan yang dapat mengoksidasi senyawa lain. Misalnya kalium permanganat (KMnO4), feri klorida (FeCl3), natrium nitrat (NaNO3), hidrogen peroksida (H2O2). Bahan kimia oksidator harus dipisahkan dari bahan-bahan flammable dan combustible serta bahan kimia reduktor seperti seng (Zn), logam alkali (litium = Li, natrium = Na, kalium = K, rubidium = Rb) dan asam formiat (HCOOH). Jangan menyimpan pada wadah/tempat yang terbuat dari kayu juga jangan berdekatan dengan bahan lain yang mudah terbakar. Simpan pada tempat dingin dan kering.


Sianida

Pisahkan dari larutan berair, asam dan pengoksidasi.


Bahan reaktif terhadap air

(FW dan CW)

Simpan di tempat dingin, kering yang jauh dari sumber air. Bahan yang reaktif dengan air apabila kontak dengan dengan udara lembab saja akan menghasilkan senyawa toksik, flammable, atau gas mudah meledak. Misalnya hipoklorit dan logam hidrida. Oleh karena itu penyimpanan bahan kimia ini harus dijauhkan dari sumber air (jangan menyimpannya di bawah atau di atas bak cuci).

Siapkan racun api kelas di dekatnya. Gunakan pemadam api dengan bahan kimia kering apabila terjadi kebaran dengan bahan ini. Simpan dalam desikator yang diisi dengan silika gel.

 

Bahan piroforik

         Dalam kemasan asli, simpan di tempat yang dingin.

         Berikan tambahan sel yang kedap udara.


Bahan Kimia Sensitif Cahaya

Penyimpanan bahan kimia yang sensitif cahaya harus dipisahkan atas dasar tingkat kebahayaannya. Misalnya brom dengan oksidator, arsen dengan senyawa beracun. Beberapa contoh senyawa sensitif cahaya diantaranya adalah brom (Br2), garam merkuri, kalium ferosianida, K4[Fe(CN)6], natrium iodida (NaI) dll. Agar tidak terjadi penguraian, bahan kimia ini harus terhindar dari cahaya. Simpanlah bahan sensitif cahaya ini dalam botol berwarna coklat (amber bottle) pada tempat dingin dan gelap. Apabila botol penyimpan bahan kimia ini harus dibungkus dengan foil (kertas perak/timah), maka tuliskan label pada bagian luar botol tersebut.

 

Bahan pembentuk peroksida

         Simpan di tempat kedap udara atau tempat penyimpanan bahan flammable.

         Pisahkan dari pengoksidasi dan asam.


Bahan beracun (T)

Bahan kimia ini terdiri dari bahan beracun tinggi (highly toxic) dengan ciri memiliki oral rate LD50 (Lethal Dosis 50%) < 50 mg/kG, beracun (toxic) dengan oral rate LD50 50-100 mg/kG dan sebagai bahan kimia karsinogen (penyebab kanker). Tulisi wadah bahan kimia ini dengan kata “bahan beracun”. Simpan di dalam wadah yang tidak mudah pecah, dan tertutup rapat. Tabel 1.2. memperlihatkan beberapa bahan kimia toksik yang selama ini sudah dicarikan penggantinya. Sedangkan Tabel 1.3. memperlihatkan bahan-bahan kimia karsinogen.

Tabel 1.2. Bahan Kimia Toksik dan Penggantinya

Bahan Kimia Toksik

Pengganti

Chloroform

Hexanes

Carbon tetrachloride

Hexanes

1,4-Dioxane

Tetrahydrofuran

Benzene

Cyclohexane atau Toluene

Xylene

Toluene

2-Butanol

1-Butanol

Lead chromate

Copper carbonate

p-Dichlorobenzene

Naphthalene, Lauric acid, Cetyl alcohol, 1-Octadecanol, Palmitic acid, or Stearic acid

Potassium

Calcium

Dichromate/Sulfuric acid mixture

Ordinary detergents

Trisodium phosphate

Ordinary detergents

Alcoholic potassium hydroxide

Ordinary detergents

 

Tabel 1.3. Bahan Kimia Karsinogen

Bahan Kimia Karsinogen

  • 2-Acetylaminofluorene
  • Acrylonitrile
  • 4-Aminodiphenyl
  • Asbestos
  • Benzene
  • Benzidine (dan garamnya)
  • 1,3 – Butadiene
  • bis-Chloromethyl ether
  • Cadmium
  • Coke oven emissions
  • Dibromochloropropane (DBCP)
  • 3,3′-Dichlorobenzidine (dan garamnya)
  • 4-Dimethylaminoazobenzene
  • Ethylene dibromide
  • Ethyleneimine
  • Ethylene oxide
  • Formaldehyde
  • Inorganic Arsenic
  • Methyl chloromethyl ether 4,4′-Methylene bis(2-chloroaniline)

Bahan Kimia Karsinogen

  • Methylene chloride
  • Methylenedianiline
  • alpha-Naphthylamine
  • beta-Naphthylamine
  • 4-Nitrobiphenyl
  • N-Nitrosodimethylamine
  • beta-Propiolactone
  • Vinyl chloride

 

Penyimpanan Gas Terkompresi (Cyl)

         Pisahkan dan tandai mana tabung gas yang berisi dan mana yang kosong.

         Amankan bagian atas dan bawah silinder dengan menggunakan rantai dan rak logam.

         Atur regulator ketika gas dalam silider digunakan.

         Pasang tutup pentil ketika silinder tidak digunakan.

         Jauhkan silinder dari sumber panas, bahan korosif bahan berasap maupun bahan mudah terbakar.

         Pisahkan silinder yang satu dengan yang lainnya jika gas dari silinder satu dapat menimbulkan reaksi dengan gas dari silinder lain.

         Gunakan lemari asap untuk mereaksikan gas yang diambil dari silinder.

         Gunakan gerobak yang dilengkapi rantai ketika memindahkan silinder gas berukuran besar.

         Jagalah sumbat katup jangan sampai lepas ketika menggeser-geserkan silinder, karena gas dalam silinder memiliki tekanan tinggi.

 

Bahan Kimia yang Incompatible

Tabel 1.4. Matriks Bahan Kimia yang incompatable

(tidak boleh disimpan bersamaan)

 

Asam An-organik

Asam Oksidator

Asam Organik

Basa

Oksidator

Anorganik Racun

Organik racun

Reaktif air

Pelarut organik

Asam An-organik

   

X

X

 

X

X

X

X

Asam oksidator

   

X

X

 

X

X

X

X

Asam organik

X

X

 

X

X

X

X

X

 

Basa

X

X

X

     

X

X

X

Oksidator

   

X

     

X

X

X

An-organik racun

X

X

X

     

X

X

X

Organik racun

X

X

X

X

X

X

     

Reaktif air

X

X

X

X

X

X

     

Pelarut organik

X

X

 

X

X

X

     

x = tidak boleh disimpan bersamaan

 

Tabel 1.5. Klasifikasi Penyimpanan Bahan Kimia

Bahan Kimia

Tidak Boleh Bercampur dengan

Asam asetat

CH3COOH

Asam kromat, H2Cr2O4; Asam nitrat, HNO3;

Senyawa hidroksil, -OH; Etilen glikol, C2H6O2;

Asam perklorat, HClO4; Peroksida, H2O2, Na2O2;

Permanganat, KMnO4

Aseton

CH3COCH3

Campuran asam nitrat dan asam sulfat pekat, (HNO3 pkt + H2SO4 pkt); Basa kuat, NaOH, KOH

Asetilen

C2H2

Flor, F2; Klor, Cl2; Brom, Br2; Tembaga, Cu; Perak, Ag; Raksa, Hg

Logam alkali

Li, Na, K

Air, H2O; Karbon tetraklorida, CCl4; Hidrokarbon terklorinasi, CH3Cl; Karbon dioksida, CO2; halogen, F2, Cl2, Br2, I2

Amonia anhidros,

NH3

Raksa, Hg; Kalsium, Ca; Klor, Cl2; Brom, Br2; Iod, I2; Asam florifa, HF; Hipoklorit, HClO, Ca(ClO)2

Amonium nitrat,

NH4NO3

Asam; serbuk logam; cairan dapat terbakar; Klorat, ClO3 ; Nitrit, NO2; belerang, S8; serbuk organik; bahan dapat terbakar

Anilin

C6H5NH2

Asam nitrat, HNO3;

Hidrogen proksida, H2O2

Bahan arsenat, AsO3

Bahan reduktor

Azida, N3

Asam

Brom, Br2

Amonia, NH3; Asetilen, C2H2; butadiena, C4H6; butana, C4H10; metana, CH4; propana, C3H8 ( atau gas minyak bumi), hidrogen, H2; Natrium karbida, NaC; terpentin; benzen, C6H6; serbuk logam

Kalsium oksida, CaO

Air, H2O

Karbon aktif, C

Kalsium hipoklorit, Ca(ClO)2; Semua oksidator

Karbon tetraklorida, CCl4

Natrium, Na

Klorat, ClO3

Garam amonium; asam; Serbuk logam; Belerang, S8; Bahan organik serbuk; Bahan dapat terbakar

Asam kromat, H2Cr2O4; Krom trioksida, Cr2O3

Asam asetat, CH3COOH; Naftalen, C10H8; Kamper, C10H16O; gliserol, HOCH2CH(OH)CH2OH; Gliserin; terpentin; alkohol; cairan mudah terbakar

Klor, Cl2

Ammonia, acetylene, butadiene, butane, methane, propane (or other petroleum gases), hydrogen, sodium carbide, turpentine, benzene, finely divided metals

Klor dioksida, ClO2 

Ammonia, metana, fosfin, Asam sulfida

Tembaga

Asetilen, hidrogen peroksida

Cumene hidroperoksida

Asam, organik atau anorganik

Sianida

Asam

Cairan dapat terbakar 

Amonium nitrat, Asam kromat, hidrogen peroksida, Asam nitrat, Natrium peroksida, halogen

Hidrokarbon

Flor, klor, brom, ASam kromat, Natrium peroksida

Asam sianat 

Asam nitrat, Basa

Asam florida 

Ammonia, aqueous or anhydrous

Hidrogen peroksida

Tembaga, Krom, Besi, Kebanyakan logam atau garamnya, Alkohol, Aseton, bahan organik, Anilin, Nitrometan, Cairan dapat terbakar

Asam sulfide

Asam nitrat berasap, Asam lain, Gas oksidator, Asetilen, Amonia (berair atau anhidros), Hidrogen

Hipoklorit

Asam, Karbon aktif

Iod

Asetilen, Amonia (berair atau anhidros), Hidrogen

Raksa

Asetilen, Asam fulmanat, Amonia

Nitrat

Asam sulfat

Asam nitrat (pekat)

Asam asetat, Anilin, Asam kromat, Asam sianat, Asam sulfida, Cairan dapat terbakar,   Gas dapat terbakar, Tembaga, Kuningan, Logam berat

Nitrit

Asam

Nitroparafin

Basa anorganik, Amina

Asam oksalat 

Perak, Raksa

Oksigen 

Oli, Lemak, hidrogen; Cairan, padatan, dan Gas dapat terbakar

Asam perklorat 

Asetat anhidrid, Bismut dan aliasinya, Alkohol, Kertas, Kayu, Lemak dan oli

Peroksida, organic

Asam (organik atau mineral), Hindari gesekan, Simpan di tempat dingin

Fosfor (putih) 

Udara, Oksigen, Basa, Bahan reduktor

Kalium

Karbon tetraklorida, Karbon dioksida, Air

Kalium klorat dan Perklorat

Asam sulfat dan asam lain

Kalium permanganat

Gliserin, Etilen glikol, Benzaldehid, Asam sulfat

Selenida

 Bahan reduktor

Perak

Asetilen, Asam oksalat, Asam tartrat, Senyawa amonium, Asam fulmanat

Natrium

Karbon tetraklorida, Karbon dioksida, Air

Natrium Nitrit

Amonium nitrat dan Garam amonium lain

Natrium peroksida

Etil atau metil alkohol, Asam asetat glacial, Asetat anhidrida, Benzaldehid, Karbon disulfida, Gliserin, Etilen glikol, Etil asetat, Metil asetat, furfural

Sulfida

Asam

Asam sulfat  

Kalium klorat, Kalium perklorat, kalium permanganat (atau senyawa dari logam ringan seperti natrium, litium, dll.)

Telurida

Bahan reduktor

From: Manufacturing Chemists’ Association, Guide for Safety in the Chemical Laboratory, pp. 215-217, Van Nostrand Reinhold

 

Tempat Cairan Bahan Kimia

Semua cairan kimia berbahaya harus disimpan dalam tray (nampan) untuk meminimalkan efek karena tumpahan atau bocoran. Kapasitas tray 110 % volume botol terbesar atau 10% dari seluruh volume.

Rak penampung disesuaikan dengan sifat bahan (cairan) yang disimpan dalam botol. Jangan menggunakan bahan aluminium.


Chemical Storage Cabinets

         Approved corrosive cabinets berfungsi untuk penyimpanan asam dan basa.

         Flammable storage cabinets berfungsi untuk menyimpan cairan flammable liquids.


2.     Pemberian Label dan Wadah Penyimpanan Bahan Kimia

Keamanan informasi sangat penting untuk keamanan peralatan dan bahan. Wadah bahan kimia dan lokasi penyimpanan harus diberi label yang jelas. Label wadah harus mencantumkan nama bahan, tingkat bahaya, tanggal diterima dan dipakai. Alangkah baiknya jika tempat penyimpanan masing-masing kelompok bahan tersebut diberi label dengan warna berbeda. Misalnya warna merah untuk bahan flammable, kuning untuk bahan oksidator, biru untuk bahan toksik, putih
untuk bahan korosif, dan hijau untuk bahan yang bahayanya rendah.

          Di samping pemberian label pada lokasi penyimpanan, pelabelan pada botol reagent jauh lebih penting. Informasi yang harus dicantumkan pada botol reagen diantaranya:

 

  •          Nama kimia dan rumusnya
  •          Konsentrasi
  •          Tanggal penerimaan
  •          Tanggal pembuatan
  •          Nama orang yang membuat reagen
  •          Lama hidup
  •          Tingkat bahaya
  •          Klasifikasi lokasi penyimpanan
  •          Nama dan alamat pabrik

 

Sebaiknya bahan kimia ditempatkan pada fasilitas penyimpanan secara tertutup seperti dalam kabinet, loker, dsb. Tempat penyimpanan harus bersih, kering dan jauh dari sumber panas atau kena sengatan sinar matahari. Di samping itu tempat penyimpanan harus dilengkapi dengan ventilasi yang menuju ke luar ruangan. Bahan kimia cair yang berbahaya harus disimpan pula dalam wadah sekunder seperti baki plastik untuk mencegah timbulnya kecelakaan akibat bocor atau pecah. Wadah sekunder yang diperlukan harus didasarkan atas ukuran wadah yang langsung diisi bahan kimia, tidak atas dasar volume bahan cair yang ada dalam wadahnya. Ukuran wadah bahan primer yang perlu disediakan wadah sekundernya yaitu :

1.        Cairan radioaktif ketika wadah berukuran ³ 250 mL

2.        Semua cairan berbahaya lain untuk wadah ³ 2,5 L

Secara umum pengelompokkan bahan berbahaya yang memerlukan wadah sekunder adalah:

1.      Cairan flammable dan combustible serta pelarut terhalogenasi misalnya alkohol, eter, trikloroetan, perkloroetan dsb.

2.      Asam-asam mineral pekat misalnya asam nitrat, asam klorida, asam sulfat, asam florida, asam fosfat dsb.

3.      Basa-basa pekat misalnya amonium hidroksida, natrium hidroksida, dan kalium hidroksida.

4.      Bahan radioaktif

Bahan kimia kadaluarsa, bahan kimia yang tidak diperlukan, dan bahan kimia yang rusak harus dibuang melalui unit pengelolaan limbah. Ingat bahwa biaya pembuangan bahan kimia akan meningkat jika ditunggu sampai waktu cukup lama, oleh karena itu limbah kimia harus dibersihkan setiap saat.


Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 139 pengikut lainnya

Tulisan Terakhir

Mohon maaf jika artikel yang di sajikan berasal dari banyak sumber, sumber yang masih utuh saya tampilkan sumber aslinya, tapi seringkali saya lupa, mohon di maafkan. saya coba perbaiki terus kualitas dan kuantitas blog ini.