“Allahumma tawwi umurana fi ta’atika wa ta’ati rasulika waj’alna min ibadikas salihina”

MEROKOK SAMBIL BERKENDARA ITU TIDAK KEREN

Menjadi seorang pengendara baik pengendara Motor dan Juga Mobil di Jalan Raya harus mempunyai peraturan dan juga sikap yang disiplin, memang benar semua pengendara Ingin perjalanan yang nyaman, cepat dan Juga mudah, Namun juga perlu anda sadari bahwa jalanan bukan milik pribadi, banyak pasang mata yang juga menggunakan jalan sebagai jalur tujuan mereka.

Sayang beribu sayang, banyak diantara kita-kita yang sering melupakan bahwa kita berkendara layaknya jalanan adalah milik kita sendiri. Mungkin disebabkan perasaan kita yang bayar pajak STNK dan beli dari dealer dengan uang kita sendiri. Bukan hanya kasus sliyat-sliyut salip kanan-kiri di jalanan yang membahayakan, tetapi penggunaan handphone saat berkendara juga sangat berbahaya seperti kasus yang lagi ngetren akibat menggunakan HP maka mobil yang ditumpangi papa Setnov nyium tiang listrik. Selain penggunaan HP saat berkendara ada 1 hal lagi yang membahayakan yakni merokok saat berkendara.

Cerita Rendhy Maulana yang matanya terkena bara rokok saat mengendarai motor menjadi viral. Rendhy yang kala itu sedang mengendarai motor dalam perjalanan menuju rumahnya di Kampung Melayu merasa matanya perih dan memutuskan untuk pergi ke dokter. Pemeriksaan dokter menemukan ada bekas abu rokok pada mata Rendhy. Matanya mengalami iritasi parah namun masih bisa pulih.

“Terimakasih buat pengendara motor yg hobi ngerokok sambil bawa motor. bara api rokok lo bikin orang bahaya,” tulis Rendhy menyindir dalam sebuah postingan Facebook yang sudah dibagikan lebih dari tiga ribu kali ini.

Mari kita baca sama-sama Undang-Undang No 22 Tahun 2009 pasal 106 ayat 1. Ini sejatinya bukan hanya tentang penggunaan telepon seluler, tapi juga rokok

“Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan, wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi”

kekerenanmu nggak meningkat dengan begini

Kekerenanmu nggak meningkat dengan begini via www.yamahamotorjakarta.com

Berdasar ayat tersebut, menurut LSM Road Safety Association Indonesia (RSA Indonesia) juga, merokok dapat mengganggu konsentrasi dan sebenarnya tidak sedikit kecelakaan di jalan raya yang diakibatkan hilangnya konsentrasi akibat merokok. Kita main logika yuk. Abu rokok perokok itu nggak bisa dikontrol, bisa aja dong kena tangan mereka sendiri, kena baju, dan entah apalagi. Lalu, pengendara bisa kaget, dan malah nggak sadar kalau ada kendaraan lain di depannya. Kebayang dong apa yang terjadi selanjutnya? Makanya, ngerokok juga tahu waktu dan tempat. Mau kamu habis 20-50 batang per hari juga nggak apa-apa.

Bagi yang melanggar Undang-Undang No 22 Tahun 2009 pasal 106 ayat 1 tersebut akan dipidana dengan pidana kurungan paling lama tiga bulan atau denda paling banyak Rp 750 ribu. Dan sangat memungkinkan, bahwa orang yang merokok saat berkendara dapat diganjar pasal tersebut. Belum lagi kalau sudah mengganggu pengendara lainnya dan dia kecelakaan karena bara atau abu rokokmu, kamu dituntut gimana? Kena pasal berlapis dong? Ati-ati di jalan..

Berkendara sambil merokok

Udah bagus mobil ber AC, ehhh malah milih buka jendela buat ngerokok. Ga keren banget.

Gangguan internal lain yang sudah sangat diakui dan diamini oleh semua kalangan ialah penggunaan telepon seluler alias HP ketika berkendara. Penelitian internasional pun pernah menyatakan bahwa menelepon sambil mengemudi menyumbang satu dari setiap empat kecelakaan mobil. Parahnya, terjadi sekitar 1,5 juta kecelakaan setiap tahunnya atau 4 ribu kecelakaan per hari akibat penggunaan ponsel. Nggak hanya ponsel dong, kalau ternyata merokok, makan, ataupun minum juga masuk dalam gangguan internal. Lebih baik, kamu berhenti atau mengemudi bergantian kalau memang sangat ingin melakukan hal-hal tersebut. Masih nggak pengen mati konyol di jalan kan?

Memang belum ada penelitiannya, dan mungkin tahun-tahun mendatang akan segera ada. Bagi yang mau ngajuin skripsi ide bagus banget nihhhh…..

Bagi yang sekolah hukum, harusnya mampu menegakkan hukum dan mengimplementasikan ilmunya, caranya bagaimana dan apa hubungannya dengan kasus merokok sambil berkendara ini??? Sederhana saja, kalaupun kita tahu pengendara sambil merokok, ambil jepretan fotonya dan buat delik aduan ke polisi terdekat atau minimal kirimkan ke facebook radio Suara Surabaya 🙂 . Bukan bermaksud mencari masalah namun tindakan tersebut sebagai wujud sikap non-plegmatis kita untuk menciptakan kondisi yang toleran di jalanan.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s