“Allahumma tawwi umurana fi ta’atika wa ta’ati rasulika waj’alna min ibadikas salihina”

PERMEN TOFFEE

PERMEN TOFFEE

Sejarah toffee

Toffee adalah makanan yang manis atau lebih dikenal dengan gula-gula (permen), yang secara tradisional dibuat dengan merebus gula dan/atau karamel sampai campurannya cukup mengental. Ada berbagai macam permen yang dibuat di Inggris selama berabad-abad mulai dari yang renyah sampai yang lembut, yang manis sampai yang pahit, dengan kacang atau tanpa kacang, dengan karamel atau tanpa karamel, dengan kismis atau tanpa kismis, dan sebagainya. 8 Januari merupakan Hari Toffee untuk orang Inggris, tidak ada yang tahu kapan toffee pertama kali dibuat di Inggris, namun toffee dianggap populer pada akhir tahun 1800-an. Hal tersebut masuk akal juga, karena kenyataannya di Inggris, gula dan karamel adalah komoditas mahal sampai akhirnya pada abad ke-18 ketika budak buruh di koloni-koloni perkebunan memungkinkan pemilik untuk dapat memanen tebu dan gula dengan harga murah. Bagaimana pun toffee dibuat, toffee telah menjadi favorit bangsa inggris, mungkin salah satu yang menjadi ikon adalah Everton Toffee, yang diambil dari nama sebuah kota di barat laut Inggris, dekat Liverpool, yang memiliki sejarah yang menarik. Pada tahun 1889, Nyonya Bushell memiliki rumah toffee yang dinamakan Ye Anciente Everton Toffee House yang letaknya tidak jauh dari lapangan Everton Football Club. Nyonya Bushell biasa menjual toffee tersebut dalam jumlah besar kepada penggemar sepak bola yang datang untuk menyaksikan Everton bermain di Liga Sepakbola, di Stadion Stanley Park. Beliau memiliki banyak pelanggan, namun pada tahun 1892 Stadion Klub pindah ke Goodison Park, yang mana dekat dengan toko permen mint milik Nyonya Noblett. Tapi Nyonya Bushell tidak kehilangan akalnya, ia lalu berjualan “Everton Toffees” didalam stadion tersebut sebelum pertandingan dimulai, dengan izin dari pejabat senior di Everton FC tentunya – hingga menjadi sebuah tradisi yang telah berlangsung selama bertahun-tahun. Memang, nama julukan untuk klub Everton hingga kini adalah The Toffees.

Permen

Permen (boiled sweet) merupakan salah satu produk pangan yang digemari. Sebagai produk confectionery, candy dibedakan menjadi dua golongan berdasarkan bahan bakunya, yaitu sugar confectionery dan chocolate confectionery. Sesuai dengan namanya, penggol- ongan itu didasarkan pada jenis bahan baku utamanya. Sugar confectionery bahan bakunya berbasis gula, sedangkan chocolate confectionery merupakan candy dengan basis bahan baku cokelat. Selain itu, penggolongan candy juga dapat didasarkan pada perbedaan tekstur dan cara pengolahannya. Candy atau permen menurut jenisnya dikelompokkan menjadi dua macam yaitu permen kristalin (krim) dan permen non kristalin (amorphous). Permen kristalin biasanya mempunyai rasa yang khas dan apabila dimakan terdapat rasa krim yang mencolok. Contoh permen kristalin adalah fondant, dan fudge. Sedangkan permen non kristalin (amorphous) terkenal dengan sebutan “without form”, berdasarkan teksturnya dibedakan menjadi hard candy (hard boiled sweet), permen kunyah (chewy candy) atau soft candy, gum dan jellies. Produk confectionery lainnya adalah Karamel atau Toffee (termasuk soft candy) dan cotton candy (permen tradisional). Pembuatan candy merupakan manipulasi gula/cokelat untuk mendapatkan tekstur tertentu. Prinsipnya yaitu mengontrol kristalisasi gula/cokelat dan rasio gula – air.

Toffee adalah produk “confectionery” yang dibuat dari bahan dasar gula, sirup glukosa, susu (umumnya susu kondensasi), lemak dan garam. Bahan–bahan dicampurkan dan dihomogenisasi sampai membentuk emulsi lemak dalam air (o/w) kemudian campuran didihkan sehingga terkondensasi membentuk massa dengan total padatan yang tinggi. Flavor dan warna asli toffee selain disebabkan oleh proses karamelisasi gula (sukrosa) juga karena reaksi Maillard yang terjadi antara gula pereduksi dari sirup glukosa dengan protein susu. Selain itu yang membedakan produk ini dengan produk hard candy (high boiled sweets) adalah keberadaan susu dan lemak yang menyebabkan konsistensi dari produk ini lunak, plastis dengan kadar air yang lebih tinggi (7%-9 %) dibandingkan hard candy lainnya yang berkadar air 3 % dapat digigit atau dikunyah sehingga produk ini dapat juga disebut soft candy”.

Bahan

Gula

Gula biasanya membuat sebuah proporsi tinggi dari produk jadi: beberapa yang terkandung dalam susu kental manis, dan sisanya masuk ke dalam resep sebagai gula kristal yang mirip dengan pasir tipe dalam negeri. gula harus dilarutkan selama pemrosesan. Akan mungkin untuk menambahkan gula ke campuran sebagai 66 % sirup gula,namun bahan ini tidak stabil dalam mikrobiologis dan fresh.

Semakin tinggi suhu pemanasan sukrosa dalam air, maka se- makin tinggi pula persentase gula invert yang dapat dibentuk. Pada suhu 20°C misalnya dapat dibentuk 72 % gula invert dan pada suhu 30 °C terbentuk hampir 80% gula invert. Gula invert dengan jumlah yang terlalu banyak mengakibatkan terjadinya extra heating sehingga dapat merusak flavor dan warna. Selain itu gula invert yang berlebihan meng- hasilkan lengket atau bahkan produk tidak dapat mengeras.

Hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan sukrosa sebagai bahan utama pembuatan permen adalah kelarutannya. Permen yang menggunakan sukrosa murni mudah mengalami kristalisasi. Pada suhu 20°C hanya 66,7% sukrosa murni yang dapat larut. Bila larutan sukrosa 80% dimasak hingga 109,6°C dan kemudian didinginkan hingga 20°C, maka 66,7% sukrosa akan terlarut dan 13,3% terdispersi. Bagian sukrosa yang terdispersi ini akan menyebabkan kristalisasi pada produk akhir. Oleh karena itu perlu digunakan bahan lain untuk meningkatkan kelarutan dan menghambat kristalisasi, misalnya sirup glukosa dan gula invert. Gula invert yang berlebihan mengakibatkan produk menjadi lengket dan tidak dapat mengeras. Penambahan gula invert yang ba- nyak akan mengakibatkan terjadinya ektra heating sehingga merusak flavor dan warna.

Mentega

Lemak dan minyak merupakan zat gizi penting untuk menjaga kesehatan manusia. Selain itu, lemak dan minyak merupakan sumber energi yang lebih efektif dibandingkan dengan karbohidrat dan protein. Sumbangan energi per gram lemak, protein, dan karbohidrat masing-masing 9, 4, dan 4 kkal.

Mentega tergolong lemak yang siap dikonsumsi tanpa dimasak (edible fat consumed uncooked). Mentega memiliki fungsi diantaranya yaitu sebagai sumber energi, meningkatkan daya terima makanan, membentuk struktur, serta memberikan cita rasa enak

Menurut Standar Nasional Indonesia (SNI 01-3744-1995), mentega adalah produk makanan berbentuk padat lunak yang dibuat dari lemak atau krim susu atau campurannya, dengan atau tanpa penambahan garam (NaCl) atau bahan lain yang diizinkan, serta minimal mengandung 80 % lemak susu.

Lemak mentega berasal dari lemak susu hewan, dikenal sebagai butter fat. Mentega mengandung sejumlah asam butirat, asam laurat, dan asam linoleat. Asam butirat dapat digunakan oleh usus besar sebagai sumber energi, juga dapat berperan sebagai senyawa antikarsinogenik (antikanker).
Asam laurat merupakan asam lemak berantai sedang yang memiliki potensi sebagai antimikroba dan antifungi. Asam linoleat pada mentega dapat memberikan perlindungan terhadap serangan kanker. Jumlah asam lemak jenuh, asam lemak tidak jenuh tunggal, dan asam lemak tidak jenuh majemuk pada mentega masing-masing 47,35; 26,10; dan 2,24 g per 100 gram. Jumlah asam lemak jenuh, asam lemak tidak jenuh tunggal, dan asam lemak tidak jenuh majemuk pada margarin masing-masing 29,02; 34,61; dan 13,78 g per 100 gram.

Susu


Pada pembuatan toffe, susu merupakan salah satu ingredientnya (bahannya). Protein susu selain berfungsi untuk bereaksi dengan gula pereduksi yang membentuk warna dan flavor, berfungsi pula sebagai emulsifier yang menstabilkan emulsi lemak dalam cairan gula dan mengikat air. Protein susu yang umum digunakan adalah susu kondensasi (sweetened condensed milk). Susu segar jarang digunakan karena kadar air yang tinggi menyebabkan pemanasan yang lebih lama untuk mendapatkan konsistensi yang diinginkan dan selama proses penguapan air protein susu dapat terkoagulasi sehingga berpengaruh pada tekstur produk akhir.

Air


Air tidak cukup hanya dipandang sebagai bahan pelarut saja. Terkadang beberapa kegagalan dalam prosesnya disebabkan oleh penggunaan air dengan jumlah dan kualitas yang tidak sesuai. Proses inversi yang tidak terkontrol dan diskolorisasi terkadang dapat dipicu oleh air. Karena itu perlu diperhatikan tingkat keasaman, kesadahan, kandungan mineral, dan lain-lain. Industri besar umumnya memiliki pretreatment water, bahkan terkadang diperlukan proses demineralisasi.

Penggunaan air dalam jumlah yang tepat juga mempengaruhi efisiensi proses pemasakan dan penggunaan energi. Proses pemasa- kan sendiri bisa dilakukan dalam kondisi tekanan atmosfer atau dengan aplikasi tekanan vakum, sehingga proses pemasakan bisa dilakukan dengan suhu lebih rendah dan waktu lebih singkat. Hal ini baik untuk mengontrol proses inversi yang tidak diinginkan. Intinya, kondisi yang ideal adalah penggunaan sesedikit mungkin air, serta pemasakan yang cepat pada suhu serendah mungkin.Air sering diabaikan sebagai ba- han. Penggunaan air yang paling besar adalah sebagai pelarut bahan. Pada produk toffee penggunaannya kadang kala tidak diawasi secara tepat. Meskipun air memberikan efek yang kecil terhadap warna dan flavor namun memberikan pengaruh yang besar dalam pengolahan terutama mempengaruhi dan menentukan tekstur produk. Pada pengolahan toffee tidak diperlukan air dalam jumlah banyak dan beberapa pembuat toffee ada yang tidak menambahkan air tapi hanya mengan- dalkan air yang ada dalam bahan-bahan baku yang lain.

Fungsi utama air adalah melarutkan gula, sehingga yang terpenting dipastikan gula larut secara sempurna. Oleh karena itu banyak yang menggunakan gula yang telah dihaluskan guna mempercepat kelarutan gula. Bahan lain yang biasa digunakan adalah emulsifier. Toffee dapat diproduksi tanpa emulsifier karena protein susu sudah berfungsi sebagai emulsifier namun dapat juga menggunakan emulsifier lesitin kedelai atau glycerin monostearat. Tujuan penggunaan emulsifier untuk lebih menstabilkan distribusi lemak dan gula.

Emulsifier

Emulsifier ditambahkan ke permen untuk membantu melarutkan lemak, meskipun sangat mungkin untuk membuat permen tanpa pengemulsi jika ditambahkan cukup padatan susu skim. Banyaknya padatan susu skim bisa diganti dengan jumlah yang sangat kecil emulsifier, misalnya lesitin atau monogliserida.Lemak yang banyak tersebar dapat menyebabkan masalah. Jika terdapat lemak di permukaan maka toffe akan mudah dipotong yaitu sebagai pelumas pisau pemotong, jika tidak ada lemak di permukaan maka toffee akan menempel pada pisau. Salah satu solusi untuk ini adalah memiliki pemotongan pisau dilapisi dengan PTFE. The PTFE memiliki permukaan energi yang sangat rendah sehingga toffee tidak akan menempel. Air dan minyak merupakan cairan yang tidak saling berbaur karena memiliki berat jenis yang berbeda. Untuk menjaga agar butiran minyak tetap tersuspensi di dalam air, pada mentega diperlukan suatu zat pengemulsi (emulsifier).

Penambahan emulsifier berfungsi untuk:

  • mengurangi daya percik produk apabila digunakan untuk memasak karena air yang ada di dalam produk diikat oleh lemak
  • memperpanjang daya simpan, sebab produk dinyatakan rusak apabila terjadi pemisahan komponen lemak dan air
  • memperkeras tekstur agar tidak meleleh pada suhu kamar
  • mempertinggi titik didih untuk memenuhi tujuan pemasakan.


Umumnya emulsifier merupakan senyawa organik yang memiliki dua gugus, baik yang polar maupun nonpolar sehingga kedua zat tersebut dapat bercampur. Gugus nonpolar emulsifier akan mengikat minyak (partikel minyak dikelilingi) sedangkan air akan terikat kuat oleh gugus polar pengemulsi tersebut. Bagian polar kemudian akan terionisasi menjadi bermuatan negatif, hal ini menyebabkan minyak juga menjadi bermuatan negatif. Partikel minyak kemudian akan tolak-menolak sehingga dua zat yang pada awalnya tidak dapat larut tersebut kemudian menjadi stabil.

Garam

Garam ditambahkan untuk meningkatkan taste dari produk, dimana pengaruh dari garam adalah untuk melengkapi flavour. Tingkat penggunaan biasanya 0.5 %.


Bahan dan Alat

Bahan :

  • 3 bagian gula
  • 5 bagian sirup glukosa
  • 3 bagian susu kental manis
  • 1.5 bagian butter
  • 0.5 % (b/v) Garam
  • Air hangat jika perlu

Alat :

  • panci
  • pengaduk
  • timbangan
  • spatula
  • loyang
  • kompor
  • thermometer permen (bila ada)

Proses

Secara umum proses pembuatan toffee ada 4 tahapan, yaitu:

Pelarutan

Yang pertama adalah melarutkan gula ke air, atau mencampurkan air dengan sirup glukosa.

Emulsifying

Lemak dan padatan skim milk, dan juga variasi yang lainnya ditambahkan tergantung dari apa yang akan dibuat. Hasil dari tahapan ini adalah emulsion dari lemak dalam campuran sirup gula.

Lelehkan mentega dalam panci dengan gula dan garam ditambah sedikit (sekitar 2 sendok teh/ 10 mL) air di atas api lembut. Susu cair akan memudahkan gula dan mentega mencair bersama.


Pemasakan

Ditahapan ini ditambahkan komponen air. Untuk mengontrol proses pemasakan ini maka suhu setelah titik didih ditoleransi 0.5 oC dengan pemasakan menggunakan panci.

Aduk campuran terus-menerus dengan pemanasan dengan api sedang-tinggi. Mentega dan gula akan gelembung dan busa sebagai air mendidih off. Hal ini dapat berlangsung beberapa menit karena mentega mengandung sejumlah air yang layak. Volume campuran akan meningkat secara dramatis pada saat ini. Pada titik ini temperatur harus relatif konstan pada beberapa derajat di atas titik didih air.

.

Setelah api dimatikan, campuran itu akan runtuh dan menebal. Gunakan termometer permen untuk melacak suhu karena suhu yang dapat berubah dengan cepat.


Pencetakan

Ketika campuran mencapai 300 ° F (150 ° C), keluarkan dari panci. Tuang campuran ke alas baking baik silikon atau kertas besar perkamen set di atas wajan lembar. Gunakan kertas roti/ perkamen yang dilapisi margarin atau mentega untuk melapisi cetakan. Ini akan mempermudah proses pelepasan toffee dari cetakan saat sudah dingin. Saat menuangkan, gunakan spatula untuk meratakan toffee ke dalam cetakan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 141 pengikut lainnya

Tulisan Terakhir

Mohon maaf jika artikel yang di sajikan berasal dari banyak sumber, sumber yang masih utuh saya tampilkan sumber aslinya, tapi seringkali saya lupa, mohon di maafkan. saya coba perbaiki terus kualitas dan kuantitas blog ini.
%d blogger menyukai ini: