“Allahumma tawwi umurana fi ta’atika wa ta’ati rasulika waj’alna min ibadikas salihina”

Arsip Penulis

Syariat Tentang Transaksi Bursa Saham (MARI KITA COBA PAHAMI)

Ketika kaum muslimin hidup dalam naungan sistem Khilafah, berbagai muamalah mereka selalu berada dalam timbangan syariah (halal-haram). Khalifah Umar bin Khaththab misalnya, tidak mengizinkan pedagang manapun masuk ke pasar kaum muslimin kecuali jika dia telah memahami hukum-hukum muamalah. Tujuannya tiada lain agar pedagang itu tidak terjerumus ke dalam dosa riba. (As-Salus, Mausu’ah Al-Qadhaya al-Fiqhiyah al-Mu’ashirah, h. 461).

Namun ketika Khilafah hancur tahun 1924, kondisi berubah total. Kaum muslimin makin terjerumus dalam sistem ekonomi yang dipaksakan penjajah kafir, yakni sistem kapitalisme yang memang tidak mengenal halal-haram. Ini karena akar sistem kapitalisme adalah paham sekularisme yang menyingkirkan agama sebagai pengatur kehidupan publik, termasuk kehidupan ekonomi. Walhasil, seperti kata As-Salus, kaum muslimin akhirnya hidup dalam sistem ekonomi yang jauh dari Islam (ba’idan ‘an al-Islam), seperti sistem perbankan dan pasar modal (burshah al-awraq al-maliyah) (ibid., h. 464). Tulisan ini bertujuan menjelaskan fakta dan hukum seputar saham dan pasar modal dalam tinjauan fikih Islam.

Fakta Saham

Saham bukan fakta yang berdiri sendiri, namun terkait pasar modal sebagai tempat perdagangannya dan juga terkait perusahaan publik (perseroan terbatas/PT) sebagai pihak yang menerbitkannya. Saham merupakan salah satu instrumen pasar modal (stock market).

Dalam pasar modal, instrumen yang diperdagangkan adalah surat-surat berharga (securities) seperti saham dan obligasi, serta berbagai instrumen turunannya (derivatif) yaitu opsi, right, waran, dan reksa dana. Surat-surat berharga yang dapat diperdagangkan inilah yang disebut “efek” (Hasan, 1996).

Saham adalah surat berharga yang merupakan tanda penyertaan modal pada perusahaan yang menerbitkan saham tersebut. Dalam Keppres RI No. 60 tahun 1988 tentang Pasar Modal, saham didefinisikan sebagai “surat berharga yang merupakan tanda penyertaan modal pada perseroan terbatas sebagaimana diatur dalam KUHD (Kitab Undang-Undang Hukum Dagang atau Staatbald No. 23 Tahun 1847).” (Junaedi, 1990). Sedangkan obligasi (bonds, as-sanadat) adalah bukti pengakuan utang dari perusahaan (emiten) kepada para pemegang obligasi yang bersangkutan (Siahaan & Manurung, 2006).

Selain terkait pasar modal, saham juga terkait PT (perseroan terbatas, limited company) sebagai pihak yang menerbitkannya. Dalam UU No. 1 tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas pasal 1 ayat 1, perseroan terbatas didefinisikan sebagai “badan hukum yang didirikan berdasarkan perjanjian, yang melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi dalam saham,” Modal dasar yang dimaksud, terdiri atas seluruh nilai nominal saham (ibid., pasal 24 ayat 1).

Definisi lain menyebutkan, perseroan terbatas adalah badan usaha yang mempunyai kekayaan, hak, serta kewajiban sendiri, yang terpisah dari kekayaan, hak, serta kewajiban para pendiri maupun pemiliknya (M. Fuad, et.al., 2000). Jadi sesuai namanya, keterlibatan dan tanggung jawab para pemilik PT hanya terbatas pada saham yang dimiliki.

Perseroan terbatas sendiri juga mempunyai kaitan dengan bursa efek. Kaitannya, jika sebuah perseroan terbatas telah menerbitkan sahamnya untuk publik (go public) di bursa efek, maka perseroan itu dikatakan telah menjadi “perseroan terbatas terbuka” (Tbk).

Fakta Pasar Modal

Pasar modal adalah sebuah tempat di mana modal diperdagangkan antara pihak yang memiliki kelebihan modal (pihak investor) dengan orang yang membutuhkan modal (pihak issuer/emiten) untuk mengembangkan investasi. Dalam UU Pasar Modal No. 8 tahun 1995, pasar modal didefinisikan sebagai “kegiatan yang bersangkutan dengan penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang diterbitkannya, serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek.” (Muttaqin, 2003).

Para pelaku pasar modal ini ada 6 (enam) pihak, yaitu :

(1). Emiten, yaitu badan usaha (perseroan terbatas) yang menerbitkan saham untuk menambah modal, atau menerbitkan obligasi untuk mendapatkan utang dari para investor di Bursa Efek.

(2). Perantara Emisi, yang meliputi 3 (tiga) pihak, yaitu : a. Penjamin Emisi (underwriter), yaitu perusahaan perantara yang menjamin penjualan emisi, dalam arti jika saham atau obligasi belum laku, penjamin emisi wajib membeli agar kebutuhan dana yang diperlukan emiten terpenuhi sesuai rencana; b. Akuntan Publik, yaitu pihak yang berfungsi memeriksa kondisi keuangan emiten dan memberikan pendapat apakah laporan keuangan yang telah dikeluarkan oleh emiten wajar atau tidak.c. Perusahaan Penilai (appraisal), yaitu perusahaan yang berfungsi untuk memberikan penilaian terhadap emiten, apakah nilai aktiva emiten wajar atau tidak.

(3). Badan Pelaksana Pasar Modal, yaitu badan yang mengatur dan mengawasi jalannya pasar modal, termasuk mencoret emiten (delisting) dari lantai bursa dan memberikan sanksi kepada pihak-pihak yang melanggar peraturan pasar modal. Di Indonesia Badan Pelaksana Pasar Modal adalah BAPEPAM (Badan Pengawas dan Pelaksana Pasar Modal) yang merupakan lembaga pemerintah di bawah Menteri Keuangan.

(4). Bursa Efek, yakni tempat diselenggarakannya kegiatan perdagangan efek pasar modal yang didirikan oleh suatu badan usaha. Di Indonesia terdapat dua Bursa Efek, yaitu Bursa Efek Jakarta (BEJ) yang dikelola PT Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya (BES) yang dikelola oleh PT Bursa Efek Surabaya.

(5). Perantara Perdagangan Efek. Yaitu makelar (pialang/broker) dan komisioner yang hanya lewat kedua lembaga itulah efek dalam bursa boleh ditransaksikan. Makelar adalah perusahaan pialang (broker) yang melakukan pembelian dan penjualan efek untuk kepentingan orang lain dengan memperoleh imbalan. Sedang komisioner adalah pihak yang melakukan pembelian dan penjualan efek untuk kepentingan sendiri atau untuk orang lain dengan memperoleh imbalan.

(6). Investor, adalah pihak yang menanamkan modalnya dalam bentuk efek di bursa efek dengan membeli atau menjual kembali efek tersebut (Junaedi, 1990; Muttaqin, 2003; Syahatah & Fayyadh, 2004).

Dalam pasar modal, proses perdagangan efek (saham dan obligasi) terjadi melalui tahapan pasar perdana (primary market) kemudian pasar sekunder (secondary market). Pasar perdana adalah penjualan perdana saham dan obligasi oleh emiten kepada para investor, yang terjadi pada saat IPO (Initial Public Offering) atau penawaran umum pertama. Kedua pihak yang saling memerlukan ini tidak bertemu secara dalam bursa tetapi melalui pihak perantara seperti dijelaskan di atas. Dari penjualan saham dan efek di pasar perdana inilah, pihak emiten memperoleh dana yang dibutuhkan untuk mengembangkan usahanya.

Sedangkan pasar sekunder adalah pasar yang terjadi sesaat atau setelah pasar perdana berakhir. Maksudnya, setelah saham dan obligasi dibeli investor dari emiten, maka investor tersebut menjual kembali saham dan obligasi kepada investor lainnya, baik dengan tujuan mengambil untung dari kenaikan harga (capital gain) maupun untuk menghindari kerugian (capital loss). Perdagangan di pasar sekunder inilah yang secara reguler terjadi di bursa efek setiap harinya.

Jual Beli Saham dalam Pasar Modal Menurut Islam

Para ahli fikih kontemporer sepakat, bahwa haram hukumnya memperdagangkan saham di pasar modal dari perusahaan yang bergerak di bidang usaha yang haram. Misalnya, perusahaan yang bergerak di bidang produksi minuman keras, bisnis babi dan apa saja yang terkait dengan babi, jasa keuangan konvensional seperti bank dan asuransi, dan industri hiburan, seperti kasino, perjudian, prostitusi, media porno, dan sebagainya. Dalil yang mengharamkan jual beli saham perusahaan seperti ini adalah semua dalil yang mengharamkan segala aktivitas tersebut. (Syahatah dan Fayyadh, Bursa Efek : Tuntunan Islam dalam Transaksi di Pasar Modal, hal. 18; Yusuf As-Sabatin, Al-Buyu’ Al-Qadimah wa al-Mu’ashirah wa Al-Burshat al-Mahalliyyah wa Ad-Duwaliyyah, hal. 109).

Namun mereka berbeda pendapat jika saham yang diperdagangkan di pasar modal itu adalah dari perusahaan yang bergerak di bidang usaha halal, misalnya di bidang transportasi, telekomunikasi, produksi tekstil, dan sebagainya. Syahatah dan Fayyadh berkata,”Menanam saham dalam perusahaan seperti ini adalah boleh secara syar’i…Dalil yang menunjukkan kebolehannya adalah semua dalil yang menunjukkan bolehnya aktivitas tersebut.” (Syahatah dan Fayyadh, ibid., hal. 17).

Tapi ada fukaha yang tetap mengharamkan jual beli saham walau dari perusahaan yang bidang usahanya halal. Mereka ini misalnya Taqiyuddin an-Nabhani (2004), Yusuf as-Sabatin (ibid., hal. 109) dan Ali As-Salus (Mausu’ah Al-Qadhaya al-Fiqhiyah al-Mu’ashirah, hal. 465). Ketiganya sama-sama menyoroti bentuk badan usaha (PT) yang sesungguhnya tidak Islami. Jadi sebelum melihat bidang usaha perusahaannya, seharusnya yang dilihat lebih dulu adalah bentuk badan usahanya, apakah ia memenuhi syarat sebagai perusahaan Islami (syirkah Islamiyah) atau tidak.

Aspek inilah yang nampaknya betul-betul diabaikan oleh sebagian besar ahli fikih dan pakar ekonomi Islam saat ini, terbukti mereka tidak menyinggung sama sekali aspek krusial ini. Perhatian mereka lebih banyak terfokus pada identifikasi bidang usaha (halal/haram), dan berbagai mekanisme transaksi yang ada, seperti transaksi spot (kontan di tempat), transaksi option, transaksi trading on margin, dan sebagainya (Junaedi, 1990; Zuhdi, 1993; Hasan, 1996; Az-Zuhaili, 1996; Al-Mushlih & Ash-Shawi, 2004; Syahatah & Fayyadh, 2004).

Taqiyuddin an-Nabhani dalam An-Nizham al-Iqtishadi (2004) menegaskan bahwa perseroan terbatas (PT, syirkah musahamah) adalah bentuk syirkah yang batil (tidak sah), karena bertentangan dengan hukum-hukum syirkah dalam Islam. Kebatilannya antara lain dikarenakan dalam PT tidak terdapat ijab dan kabul sebagaimana dalam akad syirkah. Yang ada hanyalah transaksi sepihak dari para investor yang menyertakan modalnya dengan cara membeli saham dari perusahaan atau dari pihak lain di pasar modal, tanpa ada perundingan atau negosiasi apa pun baik dengan pihak perusahaan maupun pesero (investor) lainnya. Tidak adanya ijab kabul dalam PT ini sangatlah fatal, sama fatalnya dengan pasangan laki-laki dan perempuan yang hanya mencatatkan pernikahan di Kantor Catatan Sipil, tanpa adanya ijab dan kabul secara syar’i. Sangat fatal, bukan?

Maka dari itu, pendapat kedua yang mengharamkan bisnis saham ini (walau bidang usahanya halal) adalah lebih kuat (rajih), karena lebih teliti dan jeli dalam memahami fakta, khususnya yang menyangkut bentuk badan usaha (PT). Apalagi, sandaran pihak pertama yang membolehkan bisnis saham asalkan bidang usaha perusahaannya halal, adalah dalil al-Mashalih Al-Mursalah, sebagaimana analisis Yusuf As-Sabatin (ibid., hal. 53). Padahal menurut Taqiyuddin An-Nabhani, al-Mashalih Al-Mursalah adalah sumber hukum yang lemah, karena kehujjahannya tidak dilandaskan pada dalil yang qath’i (Asy-Syakhshiyah Al-Islamiyah, Juz III (Ushul Fiqih), hal. 437)

Hukum-Hukum Syariat Tentang Transaksi Bursa Saham

Telah dijelaskan sebelumnya bahwa transaksi bursa itu di antaranya ada yang bersifat instant, pasti dan permanen, dan ada juga yang berjangka dengan syarat uang di muka. Di lihat dari objeknya terkadang berupa jual beli barang komoditi biasa, dan terkadang berupa jual beli kertas saham dan giro.

Karena transaksinya bermacam-macam dengan dasar seperti ini, sehingga tidak mungkin ditetapkan hukum syariatnya dalam skala umum, harus dirinci terlebih dahulu baru masing-masing jenis transaksi ditentukan hukumnya secara terpisah.

Lembaga Pengkajian fiqih yang mengikut Rabithah al-alam al-Islami telah merinci dan menetapkan hukum masing-masing transaksi itu pada pertemuan ketujuh mereka yang diadakan pada tahun 1404 H di Makkah al-Mukarramah. Sehubungan dengan persoalan ini, majelis telah memberikan keputusan sebagai berikut:

Pertama: Pasar bursa saham itu target utamanya adalah menciptakan pasar tetap dan simultan dimana mekanisme pasar yang terjadi serta para pedagang dan pembeli dapat saling bertemu melakukan transaksi jual beli. Ini satu hal yang baik dan berman-faat, dapat mencegah para pengusaha yang mengambil kesempatan orang-orang yang lengah atau lugu yang ingin melakukan jual beli tetapi tidak mengetahui harga sesungguhnya, bahkan tidak mengetahui siapa yang mau membeli atau menjual sesuatu kepa-da mereka.

Akan tetapi kemaslahatan yang jelas ini dalam dunia bursa saham tersebut terselimuti oleh berbagai macam transaksi yang amat berbahaya menurut syariat, seperti perjudian, memanfa-atkan ketidaktahuan orang, memakan uang orang dengan cara haram. Oleh sebab itu tidak mungkin ditetapkan hukum umum untuk bursa saham dalam skala besarnya. Namun yang harus di-jelaskan adalah segala jenis transaksi jual beli yang terdapat di dalamnya satu persatu secara terpisah.

Kedua: Bahwa transaksi instant terhadap barang yang ada dalam kepemilikan penjual untuk diserahterimakan bila syaratkan harus ada serah terima langsung pada saat transaksi menurut syariat, adalah transaksi yang dibolehkan. Selama transaksi itu bukan terhadap barang haram menurut syariat pula. Namun kalau barangnya tidak dalam kepemilikan penjual, harus dipe-nuhi syarat-syarat jual beli as-Salm. Setelah itu baru pembeli boleh menjual barang tersebut meskipun belum diterimanya.

Ketiga: Sesungguhnya transaksi instant terhadap saham-saham perusahaan dan badan usaha kalau saham-saham itu me-mang berada dalam kepemilikan penjual boleh-boleh saja menu-rut syariat, selama perusahaan atau badan usaha tersebut dasar usahanya tidak haram, seperti bank riba, perusahaan minuman keras dan sejenisnya. Bila demikian, transaksi jual beli saham tersebut menjadi haram.

Keempat: Bahwa transaksi instant maupun berjangka terhadap kuitansi piutang dengan sistem bunga yang berbagai macam bentuknya tidaklah dibolehkan menurut syariat, karena semua itu adalah aktivitas jual beli yang didasari oleh riba yang diharamkan.

Kelima: Bahwa transaksi berjangka dengan segala ben-tuknya terhadap barang gelap, yakni saham-saham dan barang-barang yang tidak berada dalam kepemilikan penjual dengan cara yang berlaku dalam pasar bursa tidaklah dibolehkan menurut syariat, karena termasuk menjual barang yang tidak dimiliki, dengan dasar bahwa ia baru akan membelinya dan menyerah-kannya kemudian hari pada saat transaksi. Cara ini dilarang oleh syariat berdasarkan hadits shahih dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihiw wa sallam bahwa beliau bersabda,

“Janganlah engkau menjual sesuatu yang tidak engkau miliki.”[1]

Demikian juga diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Daud dengan sanad yang shahih dari Zaid bin Tsabit Radhiyallahu ‘anhu, bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang menjual barang dimana barang itu dibeli, sehingga para saudagar itu mengangkutnya ke tempat-tempat mereka.[2]

Footnote
[1]. At-Tirmidzi, 1153, Kitabul Buyu’, An-Nasa-i, 453, Kitabul Buyu’, Abu Dawud, 3.040, Kitabul Buyu’
[2]. Diriwayatkan oleh Ahmad dalam Musnadnya V:191. Diriwayatkan oleh Abu Dawud 3493

Keenam: Transaksi berjangka dalam pasar bursa bukanlah jual beli as-Salm yang dibolehkan dalam syariat Islam, karena keduanya berbeda dalam dua hal:

a) Dalam bursa saham harga barang tidak dibayar langsung saat transaksi. Namun ditangguhkan pembayarannya sampai pe-nutupan pasar bursa. Sementara dalam jual beli as-Salm harga barang harus dibayar terlebih dahulu dalam transaksi.

b) Dalam pasar bursa barang transaksi dijual beberapa kali penjualan saat dalam kepemilikan penjual pertama. Tujuannya tidak lain hanyalah tetap memegang barang itu atau menjualnya dengan harga maksimal kepada para pembeli dan pedagang lain bukan secara sungguhan, secara spekulatif melihat untung rugi-nya. Persis seperti perjudian. Padahal dalam jual beli as-Salm tidak boleh menjual barang sebelum diterima.

Berdasarkan penjelasan sebelumnya, Lembaga Pengkajian Fiqih Islam berpandangan bahwa para pemerintah di berbagai negeri Islam berkewajiban untuk tidak membiarkan bursa-bursa tersebut melakukan aktivitas mereka sesuka hati dengan membuat berbagai transaksi dan jual beli di Negara-negara mereka, baiknya hukumnya mubah maupun haram. Mereka hendaknya juga tidak memberi peluang orang-orang yang mempermainkan harga se-hingga menggiring kepada bencana finansial dan merusak pere-konomian secara umum, dan pada akhirnya menimbulkan mala-petaka kepada kebanyakan orang. Karena kebaikan yang sesung-guhnya adalah dengan berpegang pada ajaran syariat Islam pada segala sesuatu. Allah berfirman:

“Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu menceraiberaikan kamu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa.” [Al-An'am: 153]

Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah Juru Penolong yang memberikan taufik, yang memberi petunjuk menuju jalan yang lurus. Semoga sha-lawat dan salam terlimpahkan kepada Nabi Muhammad.

Kesimpulan

Menjual belikan saham dalam pasar modal hukumnya adalah haram, walau pun bidang usaha perusahaan adalah halal. Maka dari itu, dengan sendirinya keberadaan pasar modal itu sendiri hukumnya juga haram.

Investasi jual beli saham dalam pasar modal memiliki kecenderungan dengan cara spekulasi yaitu sikap gambling/judi atau untung-untungan untuk mendapatkan keuntungan sebanyak-banyaknya seraya merugikan investor lainnya.  Spekulasi ini dilakukan antara lain melalui margin trading, short selling dan option dengan mengharapkan capital gain. Namun demikian tidak semua harapan keuntungan melalui capital gain dapat dikategorikan termasuk spekulasi, sedangkan margin trading, short selling dan option dilarang karena Islam tidak memperbolehkan seseorang menjual sesuatu yang tidak ada padanya/tidak dimilikinya. Selain itu ada larangan berbisnis dengan cara untung-untungan.

JAUHILAH NAFKAH-NAFKAH YANG MENDEKATI PERJUDIAN KAWAN,,,MASIH BANYAK JALAN REJEKI YANG HALAL

DAFTAR PUSTAKA

Al-Mushlih, Abdullah & Ash-Shawi, Shalah, Fikih Ekonomi Keuangan Islam (Maa Laa Yasa’u Al-Taajir Jahlahu), Penerjemah Abu Umar Basyir, (Jakarta : Darul Haq), 2004

An-Nabhani, Taqiyuddin, an-Nizham al-Iqtishadi fi Al-Islam, (Beirut : Darul Ummah), Cetakan VI, 2004

As-Sabatin, Yusuf Ahmad Mahmud, Al-Buyu’ Al-Qadimah wa al-Mu’ashirah wa Al-Burshat al-Mahalliyyah wa Ad-Duwaliyyah, (Beirut : Darul Bayariq), 2002

As-Salus, Ali Ahmad, Mausu’ah Al-Qadhaya al-Fiqhiyah al-Mu’ashirah wa al-Iqtishad al-Islami, (Qatar : Daruts Tsaqafah), 2006

Az-Zuhaili, Wahbah, Al-Fiqh Al-Islami wa Adillatuhu, Juz IX (Al-Mustadrak), (Damaskus : Darul Fikr), 1996

Fuad, M, et.al., Pengantar Bisnis, (Jakarta : Gramedia Pustaka Utama), 2000

Hasan, M. Ali, Masail Fiqhiyah : Zakat, Pajak, Asuransi, dan Lembaga Keuangan, (Jakarta : PT RajaGrafindo Persada), 1996

Junaedi, Pasar Modal Dalam Pandangan Hukum Islam, (Jakarta : Kalam Mulia), 1990

Muttaqin, Hidayatullah, Telaah Kritis Pasar Modal Syariah, http://www.e-syariah.org/jurnal/?p=11, 20 des 2003

Siahaan, Hinsa Pardomuan & Manurung, Adler Haymans, Aktiva Derivatif : Pasar Uang, Pasar Modal, Pasar Komoditi, dan Indeks (Jakarta : Elex Media Komputindo), 2006

Syahatah, Husein & Fayyadh, Athiyah, Bursa Efek : Tuntunan Islam dalam Transaksi di Pasar Modal (Adh-Dhawabit Al-Syar’iyah li At-Ta’amul fii Suuq Al-Awraq Al-Maliyah), Penerjemah A. Syakur, (Surabaya : Pustaka Progressif), 2004

Tarban, Khalid Muhammad, Bay’u Al-Dayn Ahkamuhu wa Tathbiquha Al-Mu’ashirah (Al-Azhar : Dar al-Bayan Al-’Arabi; Beirut : Dar al-Kutub al-’Ilmiyah), 2003

Zuhdi, Masjfuk, Masail Fiqhiyah Kapita Selekta Hukum Islam, (Jakarta : CV Haji Masagung), 1993

[Disalin dari buku Ma La Yasa'ut Tajiru Jahluhu, edisi Indonesia Fikih Ekonomi Keuangan Islam oleh Prof.Dr.Abdullah al-Muslih dan Prof.Dr.Shalah ash-Shawi, Penerjemah Abu Umar Basyir, Penerbit Darul Haq, Jakarta hal. hal.121-130]

Sumber : KH. M. Shiddiq al-Jawi


TANDA-TANDA SESEORANG MENCINTAIMU

Mungkin tulisan kali ini sedikit gila yah,,tapi monggo coba direnungi apakah tulisan ini memang benar adanya pada pasangan kamu,,sedikit banyak tanda-tanda ini menjadi sebuah pengalaman pribadi,,,semoga bermanfaat “Tanda-tanda seseorang benar-benar mencintaimu”

ULANG TAHUN PINGUIN

1. Orang yang mencintai kamu tidak  pernah bisa memberikan alasan  kenapa ia mencintai kamu, yang ia  tahu dimatanya hanya ada kamu satu- satunya. Cinta itu tanpa syarat karena memang cinta itu keluar dari hati, saat syarat itu keluar hal itu akan menciptakan alasan dan apabila alasan itu tak terpenuhi maka cinta akan bukanlah menjadi cinta sejati.

2. Orang yang mencintai kamu selalu menerima kamu apa adanya, dimatanya kamu selalu yang tercantik/tertampan walaupun mungkin kamu merasa berat  badan kamu sudah berlebihan atau kamu merasa kegemukan. Walaupun fisikmu tidak lagi sempurna karena kecelakaan, atau jerawat yang berbentol-bentol diwajah karena kulit sensitif yang berminyak,  dia akan tetap mencintaimu karena cinta itu apa adanya lebih dari sekadar kenampakan fisik semata, toh nanti kita akan jadi aki-aki atau nini-nini yang buruk rupa sebagai pasangan sejati sehidup semati.

3. Orang yang mencintai kamu selau ingin tau tentang apa saja yang kamu lalui sepanjang hari ini, ia ingin tau kegiatan kamu. Ini bukannya kepo yah, tapi wujud perhatian.

4. Orang yang mencintai kamu akan mengirimkan sms seperti “selamat pagi” “selamat hari minggu” “selamat tidur”, walaupun kamu tidak membalas pesannya.

5. Kalau kamu berulang tahun dan kamu tidak mengundangnya setidaknya ia akan telpon untuk mengucapkan selamat atau mengirim sms.

6. Orang yang mencintai kamu akan selalu mengingat setiap kejadian yang ia lalui bersama kamu, bahkan mungkin kejadian yang kamu sendiri sudah lupa setiap detailnya, karena saat itu adalah sesuatu yang berharga untuknya. Bukan hanya memoribilia yang indah bahkan kenangan yang menyebabkan pertengkaran yang dapat diselesaikan dengan saling berpaut kata “maaf” yang indah akan menjadi sebuah ingatan untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.

7. Orang yang mencintai kamu selalu mengingat tiap kata2 yang kamu ucapkan bahkan mungkin kata2 yang kamu sendiri lupa pernah mengatakannya. Bahkan termasuk janji-janji yang dibuat bersama, sebuah nostalgia yang indah bahwa setiap kata menjadi bermakna dengan saling memperhatikan.

8. Orang yang mencintai kamu akan belajar menyukai lagu-lagu kesukaanmu, bahkan mungkin meminjam CD/kaset kamu,karena ia ingin tau kesukaanmu, kesukaanmu kesukaannya juga. Bahkan itu termasuk pula bila kamu pecinta komik macam miko atau paman gober yang  sulit dipahami kekasihmu, dia akan belajar untuk membacanya,,menurut dia sungguh sebuah bahan perbincangan yang menarik apabila dia memahami apa kesukaan kamu :) atau apabila kamu menyukai peliharaan macam guana pig ataupun hamster sekalipun, maka dia akan juga belajar memeliharanya agar tahu bagaimana sulitnya memeliharanya dan tidak akan pernah meremehkan kesukaanmu apalagi menyalahkanmu kalau binatang peliharaanmu meninggal.

9. Kalau terakhir kali ketemu, kamu sedang sakit flu, terkilir, atau sakit gigi, beberapa hari kemudian ia akan mengirim sms atau menelponmu dan menanyakan keadaanmu.. karena ia mengkhawatirkanmu, walaupun si dia tahu kamu enggan banget minum obat atau sudah tahu hobimu itu jalan sambil loncat-loncat dan ceroboh jadi sudah pasti sering keseleo atau jatuh meski itu cuma jalan kaki doang..itulah perhatian…

10. Kalau kamu bilang akan menghadapi ujian ia akan menanyakan kapan ujian itu dan saat harinya tiba ia akan mengirimkan sms “good luck” atau menelponmu untuk menyemangati kamu.

11. Orang yang mencintai kamu akan memberikan suatu barang miliknya yang mungkin buat kamu itu ialah sesuatu yang biasa, tapi itu ialah suatu barang yang istimewa buat dia, yah meskipun itu cuma bunga plastik tapi itu melambangkan sebuah keabadian cinta dihatinya yang tidak akan pernah layu asal kamu merawatnya dengan baik.

12. Orang yang mencintai kamu akan terdiam sesaat, saat sedang berbicara ditelpon dengan kamu,  sehingga kamu menjadi binggung saat itu dia merasa sangat gugup karena kamu telah mengguncang dunianya, bukannya karena dia kehabisan kata atau enggan berbicara dengan kamu. Seseorang yang mencintai kamu akan sangat-sangat bahagia saat mendengar suaramu terkadang dia hanya ketawa saja saat ditelepon.

13. Orang yang mencintai kamu selalu ingin berada didekatmu dan ingin menghabiskan hari2nya denganmu, dan akan selalu berwajah muram saat meninggalkkanmu.

14. Jika suatu saat kamu harus pindah ke kota lain untuk waktu yang lain ia akan memberikan nasehat supaya kamu waspada dengan lingkungan yang bisa membawa pengaruh buruk bagimu.

15. Orang yang mencintai kamu bertindak lebih seperti saudara daripada seperti seorang kekasih, dia akan menjagamu dan akan melindungimu. Dia akan mencari tahu keadaanmu yang sesungguhnya layaknya seorang detektif, dia akan selalu tahu keaadaanmu meski kamu tidak menceritakannya tapi dia tidak akan pernah menceritakan bahwa dia selalu mencari tahu keadaanmu secara diam-diam karena kabar bahwa keadaanmu sungguh benar-benar baik saja merupakan tujuannya dan apabila terjadi sesuatu yang buruk maka dia akan siap mendampingimu.

16. Orang yang mencintai kamu sering melakukan hal2 yang konyol spt menelponmu 100x dalam sehari, atau membangunkanmu ditengah malam karena ia mengirim sms atau menelponmu. karena saat itu ia sedang memikirkan kamu.

17. Orang yang mencintai kamu kadang merindukanmu dan melakukan hal2 yang membuat kamu jengkel atau gila, saat kamu bilang tindakannya membuatmu terganggu ia akan minta maaf dan tak kan melakukannya lg.

18. Jika kamu memintanya untuk mengajarimu sesuatu maka ia akan mengajarimu dengan sabar walaupun kamu mungkin orang yang terbodoh di dunia! apalagi kalo ujian mata kuliah tertentu sampai mengulang 3 kali :D karena kamu membenci ilmu hitung-hitungan..

19. Kalau kamu melihat handphone- nya maka namamu akan menghiasi sbgn besar “INBOX”nya. Ya ia masih menyimpan pesan dari kamu walaupun pesan itu sudah kamu kirim sejak berbulan2 bahkan bertahun2 yang lalu.

20. jika dia bisa menahan ego dan kepentingannya untuk kepentingan kamu, maka sungguh dia telah benar2 mencintai kamu. Dia akan bersedia mengingkari janji yang dia buat untuk dirinya sendiri hanya untuk membuatmu tidak malu dihadapan teman-temanmu, atau mungkin dia akan mengorbankan kuliahnya untuk berusaha mencapai kemapanan hidup agar sewaktu-waktu bisa menikahimu saat kamu minta.

21. jika dia telah memaafkan kesalahan kamu sebelum kamu meminta maaf kepadanya. percayalah hal tersebut dan jangan pernah menganggap remeh sebuah kata maaf atau bahkan mempermainkan kata maaf karena sungguh memperjuagkan sebuah kata maaf itu sungguh sulit.

22. Dan jika kamu menghindarinya atau memberi reaksi penolakan, ia akan menyadarinya dan menghilang dari kehidupanmu, walaupun hal itu membunuh hatinya. Jangan salahkan dia kalau sewaktu-waktu kembali sms kamu meski tidak rutin karena itu adalah sebuah obat yang mempanjang hidupnya, jawablah dengan baik meski kamu tidak ingin menjawabnya. Dia akan berkata ikhlas apabila kamu telah berbahagia dengan orang lain tapi percayalah bila dia benar-benar mencintaimu dia akan selalu memantaskan diri sebagai caranya untuk mendapatkan cintamu lagi, dia akan berjuang dengan memantaskan diri untuk mendapatkan cintamu, kata ikhlash hanyanya sebuah cara agar kamu berbahagia meski hatinya tak akan pernah rela.

23. Jika suatu saat kamu merindukannya dan ingin memberinya kesempatan ia akan ada di sana menunggumu karena ia tak pernah mencari orang lain. Ya… ia selalu menunggumu. separuh kehidupannya telah dia berikan untukmu….mungkin bagimu telah terlambat untuk memulai kembali tapi bagi seseorang yang benar-benar mencintaimu tidak akan ada kata terlambat untuk memperjuangkan cintamu,,,percayalah itu karena sebuah kata percaya adalah sebuah kata yang dia nanti darimu


Adakah waktumu untukku?

Adakah waktumu untukku?

Waktu itu kau sibuk dengan laptopmu, hingga kutanya, apa itu ayah? Katamu sedang bekerja dengan ‘laptop’, istilah yang baru kutahu di usiaku. Waktu kemudian kau sibuk dengan ‘tab’mu lalu kutanya, sedang apa ayah? Katamu sedang belanja ‘elektronik’ online. Baru juga kutahu istilah ‘elektronik’ dan aku masih susah mengejanya

Mamaku sibuk dengan androidnya dan kutanya, apa itu mama? Katamu lagi sibuk dengan bbm baru android…lalu twiteran…Wa-an dan ngerumpi dengan teman-temanmu…semuanyapun kata-kata aneh yang belum juga kumengerti walau bisa mengucapnya. Beberapa waktu kemudian kau sibuk dengan smart phone yang lain, kutanya sedang apa mama? katamu buka ‘facebook’ dan kutanya apa itu ‘face-book’ hingga kau susah menjawabnya karena sibuk update status…

Akupun akhirnya disibukkan saja dengan segunung mainanku atau tivi yang selalu menyala di depanku…hingga terkadang jadi marah sendiri dengan teknologi itu yang telah merampas hak hakku…kurasa… Aku juga terkadang jadi bingung dan tak mengerti walau saat ini memang banyak sekali yang belum bisa kupahami….mana prioritasmu?

Aku atau gadgetmu?

Aku butuh pelukanmu, bermain denganmu, membantumu memasak, mencuci, melakukan hal-hal aktif bersamamu itu saja. Idealnya inginku setiap hari bersamamu hanya kutahu itu mungkin tak mungkin…hingga harapku hanya terkadang bisa denganmu ‘utuh’ selama beberapa menit saja….hingga di menit-menit itu…hanya aku di matamu…hingga aku di dekapmu, di pelukmu, dalam hangat ciummu…hingga kutahu cintamu untukku dan benar-benar sambung rasaku…getar jiwaku bersamamu….ayah mamaku…Hingga senyummu candamu dan kasih sayangmu lekat dalam memori kecilku dan…hingga kulewatkan masa kecilku dan hari-hari indah bahagia bersamamu….

Kami yang senantiasa membutuhkanmu di masa perkembangan ini dan akan selalu menyayangimu
‘Be wise’

(Anak-anakmu)

dikutip dari wall bu Wenny “saya ucapkan terimakasih untuk izin sharenya”


ORIENTASI MAHASISWA BARU (OSPEK) : PEMBENTUKAN GENERASI INSTAN ???

ORIENTASI MAHASISWA BARU (OSPEK) : PEMBENTUKAN GENERASI INSTAN ???

Proud by Rizky Kurnia Widiantoko

Anak Belajar dari Kehidupannya (puisi Dorothy Law Nolthe )

Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia akan belajar memaki

Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi

Jika anak dibesarkan dengan cemoohan, ia belajar rendah diri

Jika anak dibesarkan dengan penghinaan, ia belajar menyesali diri

Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri

Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri

Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai

Jika anak dibesarkan dengan sebaik-baiknya perlakuan, ia belajar keadilan

Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan

Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi dirinya

Jika anak dibesarkan dengan kasih sayang dan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan.

Orientasi Mahasiswa. Dua buah kata yang mungkin akan mengantarkan pikiran kita pada sebuah bayangan mengenai kegiatan dimana mahasiswa – mahasiwa baru “disambut” dengan berbagai cara “unik” oleh seniornya. Menjadi sebuah kegiatan rutin yang dilaksanakan setiap tahun hampir di setiap kampus yang ada di dunia membuat orientasi mahasiswa seakan ada sebagai sebuah gerbang awal untuk menyambut bibit – bibit baru yang akan berjuang di kampus tersebut.

Jika kita merujuk pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), ada dua arti dari kata orientasi. Pertama orientasi diartikan sebagai peninjuan untuk menentukan sikap (arah, tempat, dsb) yang benar dan tepat. Sedangkan arti yang kedua adalah pandangan yg mendasari pikiran, perhatian atau kecenderungan. Berangkat dari dua definisi ini, kita tahu bahwa kegiatan orientasi mahasiswa dilaksanakan sebagai sebuah kegiatan yang memberikan pandangan bagi mahasiswa – mahasiswa baru yang mendasari pemikiran dan kecenderungan mereka dalam menjalankan kehidupan mereka di kehidupan kampus agar mereka memiliki sikap yang benar dan tepat. Bicara mengenai kehidupan mahasiswa di kampus, tentu benar dan tepat disini adalah sudut pandang entitas kampus. Benar dan tepat menurut peraturan yang berlaku di universitas maupun fakultas.

Proses OSPEK adalah proses kaderisasi yang dibutuhkan untuk organisasi kemahasiswaan, sehingga keberadaannya harus tetap dipertahankan dengan tingkat fleksibilitas terhadap perubahan zaman dan tidak terpasung oleh tradisi semu yang memakan korban. Proses represivitas terhadap OSPEK harus dijawab dengan sebuah transformasi proses kaderisasi yang tidak memakan korban. Transformasi tersebut menuntut sebuah kreativitas dalam menjawab perubahan paradigma masyarakat (Pikiran Rakyat, 28/08/2004).

Para senior di setiap kampus memiliki cara tersendiri untuk memahasiswakan siswanya melalui OSPEK. Di beberapa kampus, kegiatan ospek dominan dengan pembebanan-pembenan tugas saja, misalkan tugas membuat antribut, menulis esai, menulis karya ilmiah, dsb. Di kampus lainnya, ospek diisi oleh kegiatan yang lebih variatif, selain pembebanan tugas, ada pula kegiatan seperti simulasi aksi dan acara-acara games ringan. Namun, adapula kampus yang memberikan tekanan lebih terhadap para junior mereka dengan cara pelatihan mental atau fisik yang sifatnya masih cukup ringan. Di sisi lain, masih ada pula kampus-kampus yang menerapkan aksi kekerasan.

Tak dapat dimungkiri lagi,  ospek sebelum memasuki dunia kampus sangatlah dibutuhkan, apa pun metodenya. Di momen inilah perubahan-perubahan awal dari siswa menjadi mahasiswa dilakukan.  Apa jadinya jika di suatu kampus tidak ada kegiatan ospek sama sekali? Dari manakah para mahasiswa baru tahu akan kampusnya, tahu akan esensi dari gelar mahasiswa yang kini mereka sandang, tahu akan bagaimana gelar mahasiswa yang mereka sandang kali ini berperan? Mahasiswa dengan spesies apakah yang akan dilahirkan jika tidak ada proses ospek? Akan jadi apakah bangsa ini jika para kaum intelektualnya hanya mementingkan diri mereka sendiri? Mahasiswa datang hanya untuk belajar, mendapat nilai, lulus, serta mendapat gelar. Kontribusi apakah yang akan diberikan oleh mahasiswa jenis ini kepada rakyat Indonesia ? Padahal di sisi lain, pendidikan yang mereka nikmati juga berasal dari uang-uang rakyat.

Setuju atau tidak setuju, ospek tetap dibutuhkan oleh para mahasiswa baru untuk memahasiswakan mereka setelah melewati fase siswa. Namun yang menjadi pertanyaan ialah metode ospek apakah  yang ideal bagi para mahasiswa baru agar mereka dapat memahami makna dari status mahasiswa yang kini mereka sandang? Apa pun metodenya, yang terpenting ialah metode tersebut tidak menyimpang dari garis orbit ospek sebagai sarana memahasiswakan siswa. Setidaknya hal yang perlu ditanamkan para senior kepada para juniornya saat ospek ialah mengubah paradigma berpikir para mahasiswa baru agar dapat berpikir kritis dan global terhadap apa yang sedang dialami oleh bangsa ini. Nilai selanjutnya ialah memahami peran dari mahasiswa sebagai agent of change, iron stock dan moral of voice, dan yang tak kalah penting ialah cinta Tanah Air, bukan cinta terhadap jurusan atau almamater. Metode apa pun yang akan diterapkan juga sebaiknya tidak monoton dan menyesuaikan tekanan dengan kebutuhan.

Letak permasalahan selama ini adalah, sulitnya mengawasi mahasiswa senior oleh Panitia maupun pihak pihak terkait seperti Fakultas dan Universitas, karena mereka belum mengetahui paradigma baru dari kegitan tersebut. Mereka lebih mengenang masa lalu, dan diulang kepada adik-adiknya.

Di Indonesia, kegiatan orientasi mahasiswa dikenal dengan nama OSPEK (Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus) atau istilah di Universitas Brawijaya dikenal PK2 (Pengenalan Kehidupan Kampus), dalam lingkup lebih kecil di jurusan ITP-UB dikenal sebagai Graphista/OPJH (Orientasi Pengenalan Jurusan dan Himpunan).

Perubahan Gaya dalam Orientasi Mahasiswa Baru

Singkatan OSPEK ini mencerminkan bahwa tujuan dari OSPEK adalah untuk membantu mahasiswa baru agar memiliki pandangan tentang arah belajar sebagai mahasiswa serta mengenali seluk beluk dari kampusnya. Arah belajar mahasiswa berkaitan erat dengan sistem akademik yang berlaku di kampus.  Misal jam belajar, mata kuliah, penggunaan website kampus, cara mengetahui nilai secara online, syarat Drop Out (D.O.), dsb. Sedangkan pengenalan kampus berarti pengenalan orang – orang yang terlibat dalam perkuliahan misal teman seangkatan, dosen, karyawan, dan lain – lain, fasilitas – fasilitas yang disediakan, denah kampus, pengenalan cara meminjam buku di perpustakaan, organisasi` – organisasi kampus, kepanitiaan, dan sebagainya. Minimal, hal – hal seperti yang telah disebutkan menjadi tujuan dari adanya kegiatan OSPEK agar mahasiswa tahu apa yang sepantasnya menjadi hak serta  apa yang harus mereka lakukan sebagai wujud pemenuhan tuntutan kewajiban mereka.  Namun kenyataannya, sering kali pelaksanaan OSPEK mengandung unsur kegiatan yang tidak relevan dalam upaya pencapaian  tujuan dari OSPEK itu sendiri.  Apa yang panitia OSPEK anggap sebagai rangkaian kegiatan, tak menjadikan hal tersebut sebagai upaya tersampainya tujuan dari OSPEK.

Bentuk ketidakrelevanan yang pertama adalah kekerasan. Beberapa tahun lalu, media informasi kita, baik cetak maupun elektronik sempat dipenuhi oleh berita dimana kegiatan OSPEK dilakasanakan dengan unsur kekerasan. Kekerasan disini adalah hukuman fisik yang diberikan jika mahasiswa baru melakukan suatu tindakan yang dianggap salah oleh panitia OSPEK misal kontak fisik dengan cara memukul, menendang, menginjak, dan sebagainya yang kegiatan itu tak ubahnya seperti sebuah penindasan. Tak sedikit dari mahasiswa – mahasiswa baru itu yang mengalami cedera fisik, bahkan sempat ada berita dimana seorang mahasiswa di sebuah institusi pendidikan kehilangan nyawa akibat kekerasan dari pihak panitia.

Saat ini, penerapan system “penindasan” fisik seperti itu dilarang keras oleh pemerintah. Larangan tersebut diwujudkan melalui wacana yang dikeluarkan Sekretaris Jendral Kementrian Pendidikan Nasional tahun 2011 lalu, Dodi Nandika, yaitu Peraturan Menteri Pendidikan Nasional yang mengatur mengenai pelaksanaan Masa Orientasi Siswa (MOS) serta OSPEK. Sebagian institusi pendidikan, mulai meninggalkan kekerasan fisik semacam ini dan mengubah cara pemberian hukuman melalui verbal yaitu melalui kata – kata untuk memperingatkan mahasiswa baru yang panitia OSPEK anggap melakukan kesalahan.

Jika kita melihat dari sudut pandang panitia OSPEK, tentu mereka memiliki alasan mengapa menerapkan sistem tekanan pada mahasiswa melalui verbal. Yang pertama, system ini tidak menyebabkan cedera fisik. Kedua, melalui system ini, diharapkan kegiatan OSPEK dapat dijadikan sebagai media untuk internalisasi nilai keberanian dari mahasiswa untuk berargumen melawan statement yang telah diucapkan oleh panitia OSPEK jika mahasiswa baru menganggap tidak benar. Dapat dikatakan bahwa saat OSPEK, adalah saat yang tepat untuk melakukan internalisasi nilai – nilai tertentu bagi mahasiswa seperti berani, setiakawan, jujur, dsb.

Namun, lagi – lagi pada pelaksaan. Peringatan secara verbal seakan hanya sekedar mentransformasi bentuk kekerasan fisik menjadi verbal sehingga melahirkan bentuk penindasan baru.  Peringatan yang digunakan  justru kebablasan sehingga harus menggunakan kata – kata kasar atau bahkan umpatan yang tak sepatutnya digunakan. Penanaman nilai seperti keberanian, kesetiakawanan, dsb berubah menjadi bentuk penanaman ketakutan. Jika melawan senior, mereka akan mendapatkan hukuman tertentu sehingga kadang sebagian besar dari peserta memilih untuk diam.

Berkaitan dengan kekerasan fisik dan verbal, Paulo Freire, seorang pemikir dan praktisi pendidikan pembebasan dari Brasil, dalam bukunya Pedagogi of The Oppressed (diindonesiakan dengan judul Pendidikan Kaum Tertindas, LP3ES, 1985) mengingatkan bahwa dalam situasi penindasan, kaum tertindas melakukan identifikasi secara kontradiktif. Mereka mengidentifikasi dirinya sebagai mahluk yang terbenam, terhina, terlepas dan tercerabut dari kemanusiaannya. Adapun di hadapan mereka adalah kaum penindas yang berkuasa dengan harkat kemanusian yang sempurna, “Tuan tanpa salah”.

Kaum tertindas dipaksa untuk memilih atau melakukan apa yang dipola oleh penindasnya. Kaum tertindas tentu akan berfikir seribu kali untuk melakukan perlawanan, karena hal itu akan memberatkan mereka sendiri. Lagi pula, belum tentu kawan-kawannya yang lain akan membantu. Kebanyakan kaum tertindas akan memilih diam dan patuh. Keadaan seperti ini membuat kaum tertindas akan larut dalam sikap masokhis. Begitu pun yang terjadi pada mahasiswa baru peserta OSPEK. Mereka melakukan banyak tindakan dan hukuman seperti yang diminta oleh para panitia OSPEK, tanpa banyak berani menentang walaupun tindakan-tindakan itu sama sekali tidak logis, tidak rasional dan tentunya tidak mereka inginkan. Hal semacam ini tentu akan membungkam kebebasan berpikir mahasiswa baru. Mereka seakan dicetak menjadi sosok yang patuh tanpa memberikan mereka ruang untuk berpikir menggunakan akal dan logika yang mereka miliki.

Selain kekerasan, bentuk ketidakrelevanan lainnya adalah pemberian tugas berlebih. Pemberian tugas berlebihan sebelum atau saat OSPEK membuat mahasiswa kelelahan dalam melaksanakan kegiatan OSPEK. Dikatakan berlebih apabila dengan adanya tugas tersebut, membuat mahasiswa tidak lagi memperhatikan tujuan adanya OSPEK yaitu pengenalan sistem akademik dan pengenalan lingkungan kampus. Tugas – tugas yang seakan memang dirancang untuk tidak dapat diselesaikan akan memberikan pengaruh buruk pada kondisi psikologis peserta OSPEK karena pusat perhatian mereka tertuju pada penyelesaian tugas. Kekhawatiran timbul akibat akan ada berbagai macam hukuman yang akan mereka terima apabila tugas tidak terselesaikan. Lagi – lagi masalah ketakutan. Mereka mengerjakan tugas bukan karena tugas itu perlu dan memberikan dampak positif jika dikerjakan, namun mereka mengerjakan dengan alasan takut untuk mendapatkan hukuman. Internalisasi nilai ketakutan tentu bukan yang diharapkan oleh panitia OSPEK. Sebagian besar pelaksanaan OSPEK, dalam rangkaian kegiatannya, membuat acara seminar dan presentasi dari pihak – pihak terkait yang nantinya akan terlibat dengan kehidupan mahasiswa di kampus seperti dari sistem akademik kampus, dewan kode etik, presentasi dari organisasi – organisasi, pemanfaatan infrastruktur, dsb. Kelelahan yang diderita peserta akan membuat peserta kehilangan konsentrasi selama pelaksanaan acara presentasi. Padahal acara inilah esensi dari pelaksanaan OSPEK. Mahasiswa dikenalkan dengan system pendidikan kampusnya serta apa hak dan kewajibannya sebagai mahasiswa.

Faktor Minus yang harus Dihapuskan saat Orientasi Mahasiswa Baru

1. Pelaksanaan OSPEK selama ini yang bermaksud menanamkan kedisiplinan dengan hukuman dan bentakan hanyalah sebuah bentuk militerisasi dalam kampus. Ini adalah bentuk KEMUNAFIKAN mahasiswa yang anti militerisme dalam kampus tetapi malah melestarikan militerisme dari waktu ke waktu.

2. Penanaman nilai-nilai baru dalam waktu yang singkat dan dalam tekanan adalah sangat TIDAK EFEKTIF ditinjau dari faktor psikologi. Mahasiswa yang tidak tidur ataupun kelelahan karena mengerjakan setumpuk tugas tidak memiliki kesiapan maksimal untuk menerima informasi baru.

3. Pembuatan aneka atribut yang aneh-aneh merupakan suatu pemborosan uang dan waktu semata, tak sebanding dengan nilai-nilai yang ditanamkan dalam serangkaian aneka atribut tersebut. Dengan kata lain, pembuatan aneka atribut tersebut tidak mengacu pada aspek kreatif

4. Thorndike, seorang ahli psikologi pembelajaran menyatakan bahwa hukuman tidak efektif untuk meniadakan suatu perilaku tertentu. Begitu halnya dengan hukuman dan sanksi pada OSPEK tidak akan efektif membuat seorang mahasiswa untuk menghilangkan perilaku-perilaku buruknya. Setiap orang memiliki kerentanan psikologis yang berbeda-beda, sehingga hukuman yang serampangan ataupun perlakuan yang menekan mental pada OSPEK dapat menimbulkan suatu TRAUMA PSIKOLOGIS tersendiri bagi beberapa orang. Trauma ini pada akhirnya akan menimbulkan abnormalitas kejiwaan seseorang.

5. Hindarkan dari arogansi senioritas. OSPEK bukan ajang perpeloncoan untuk menujukkan arogansi para senior. Bukan pula digunakan sebagai ajang para senior untuk balas dendam atau melakukan intimidasi yang keras ke juniornya. Karena jika OSPEK identik dengan hal tersebut maka OSPEK akan selalu diwarnai dengan kekerasan, intimidasi, penghinaan atau aktivitas negatif yang lain. Memang dalam beberapa hal, kondisi ini menjadi hal yang turun-temurun. Untuk itu, perlu bagi ketua untuk dapat memilih panitia OSPEK dengan atitude yang baik. Perlu di-briefing juga agar panitia tidak terjebak untuk menujukkan aroganitasnya saja yang cenderung mendorong ke arah kekerasan.

6. Hindari memberikan tugas yang tidak rasional dan tidak produktif. OSPEK terkadang identik dengan tugas yang tidak rasional atau tugas yang tidak produktif. Jika jurusan tidak terkait dengan seni, maka sejatinya kadang tidak perlu menyuruh junior menggunakan cara berpakaian yang aneh-aneh dengan kostum yang aneh-aneh. Pakaian aneh-aneh ini kadang justru cenderung merendahkan para junior di mata orang lain. Justru ajarkan mereka cara berpakaian yang sopan dan rapi. Misalnya menggunakan jas, dasi layaknya mereka dipersiapkan diri menjadi profesional sejati.

7. Hindarkan kegiatan yang tidak berguna dan urakan, arahkan kegiatan OSPEK untuk memperkenalkan dunia baru yang intelek. OSPEK pada awalnya memang dirancang untuk memperkenalkan dunia baru kepada mahasiswa baru atau siswa baru. Mereka perlu diberitahu hal-hal yang baru seperti lingkungan baru dan budaya yang baru di tempat yang baru. Perlu ditanamkan ke mahasiswa baru tentang nilai-nilai positif yang perlu dijaga di kampus tersebut. Perlu dijelaskan juga tentang aturan atau norma yang dijunjung tinggi dalam kampus atau sekolah tersebut. Penanaman konsep yang bagus tersebut perlu dilakukan dalam akvitas sederhana yang rutin seperti misalnya menyapa dosen dengan sopan, membuang sampah di tempat dengan benar, bersikap yang benar ketika berjalan, dst. Arahkan kegiatan OSPEK dengan kegiatan membangun kepribadian diri yang baik. Contoh sederhana membangun kedisiplinan diri serta kemandirian. Mengajak mahasiswa baru ke kampus tidak diantar, mandiri dalam pengaturan finansial pribadi. Hal-hal tersebut perlu dipertegas kembali dalam sebuah bentuk mentoring atau dalam bentuk buku saku yang wajib dibaca. Atau kegiatan membaca buku bagi mereka yang malas membaca jadi mau membaca buku dengan kegiatan diskusi dalam perpustakaan selain juga mengurangi kecanggungan mahasiswa baru untuk mendatangi lingkungan baru seperti perpustakaan.

8. Hilangkan tindakan yang menekan (represif) yang membuat stres tapi Tujukan untuk kegiatan yang memotivasi (self-motivation) mampu memacu interaksi & bersosialisasi. Salah satu kunci keberhasilan mahasiswa/siswa baru dalam kuliahnya adalah kemampuan memotivasi diri dengan baik. Ada banyak mereka datang dengan pilihan jurusan yang tidak tepat atau motivasi yang kurang kuat. Perlu dibuat sesi untuk kegiatan yang mengarahkan kepada training motivasi dan pengembangan sikap positif. Selain itu mengingat budaya saat ini, remaja cenderung jarang bersosialisasi atau gemarnya dalam grupnya sendiri.  OSPEK diharapkan mendorong pesertanya untuk mampu lebih bersosialisasi dan berinteraksi satu sama lain. Salah satu kunci sukses di masa yang akan datang adalah kemampuan sosialisasi yang baik dan mampu membina hubungan baik dengan orang lain sehingga tidak perlu ada tindakan represif oleh disma atau QC yang berakibat melemahkan motivasi karena stress atau bahkan mengurangi interaksi dari maba dalam bersosialisasi dengan lingkungan barunya karena gerak-gerik yang terlalu diawasi.

Pembentukan Karakter bukan Dilakukan secara Instan

Titik awal peresmian kata “maha” akan  melekat di belakang kata siswa.
Selama OSPEK berlangsung, maba memberikan kesan pertama terhadap fakultas, alamater, dan senior. Kalangan mahasiswa baru pun memaknai OSPEK secara beragam. Ada yang memandang OSPEK secara positif, ada juga yang memandang OSPEK dengan skeptis dan menilainya sebagai kegiatan yang sama sekali tidak berarti.

Bagi mahasiswa baru yang memandang OSPEK dengan skeptis, maba merasa diperlakukan tidak manusiawi. Ulah panitia OSPEK yang tidak segan-segan dengan mudahnya memberi hukuman, baik fisik maupun verbal, kepada mahasiswa yang tidak displin. Parahnya lagi, ada  panitia OSPEK berusaha menemukan hukuman dengan mencari-cari kesalahan peserta OSPEK. Bila timbul pemikiran di benak maba bahwa OSPEK ialah hanya ajang balas dendam terhadap apa yang dirasakan oleh senior kepada yunior, maka hal tersebut sah-sah saja karena kenyataan di lapangan mencerminkan demikian.

Banyak panitia OSPEK yang tidak sadar bahwa pendekatan tersebut tidak efektif untuk membangkitkan kedisiplinan maba secara komunal. Pengaruh pendekatan tersebut mengesankan menciptakan efek jera, sekaligus memaksakan membudayakan disiplin. Namun, kedisiplinan yang terbangun akibat paksaan akan mendorong maba kembali ke sifat semula. Berbeda bila pendekatan yang diberikan  menekankan kehumanisan mahasiswa baru.

Panitia OSPEK perlu belajar mengenali mahasiswa baru sebagai adik kelas yang berpotensi membangun almamaternya dan sebagai partner psikologis. Selama OSPEK, melakukan pendekatan yang membangun mental, bukan kebanyakan menjatuhkan. Mengubah paradigma mereka dan memperlakukan mereka melalui sentuhan hati, bukan lewat cacian dan suruhan. Berikan pendekatan yang lembut namun tegas. Hal ini menjadi pendekatan efektif sebab membentuk kedisplinan lebih alami.

Beberapa bentuk perilaku diluar kontak non fisik yang digolongkan kekerasan di kampus yaitu: Pertama, pengungkapan kata-kata tidak senonoh dan penghinaan yang merendahkan nilai dan martabat kemanusiaan mahasiswa. Kedua, pemaksaan nilai dan atribut tertentu untuk dilakukan secara massal, seragam dan persis antar satu mahasiswa dengan mahasiswa lainnya. Ketiga, ucapan dan tindakan bernada ancaman fisik, sanksi sosial dan akademik yang tidak proporsional. Seperti seorang panitia yang mengancam mahasiswa baru tidak lulus OSPEK, padahal kelulusan mahasiswa baru ditentukan oleh penanggung jawab sesuai standard aturan yang telah diberitahukan sebelumnya dan bukan merupakan penilaian yang keluar secara pribadi. Keempat, Pemberian tugas yang tidak sepantasnya dan tidak sesuai dengan tujuan pendidikan. Misalnya membawa peralatan atau bahan yang sulit dicari ditempat umum yang bertujuan untuk membuat malu mahasiswa. Kelima, merampas dan merazia barang mahasiswa baru yang merupakan barang pribadi yang bernilai privacy. Keenam, mengaitkan kelemahan pribadi dengan ciri etnis tertentu. Ketujuh, memberi gelar yang berasal dari ciri khas fisik, gaya dan sifat bawaan yang negatif.

Kekerasan non fisik justru akan berdampak lebih buruk dari kekerasan fisik bila telah menjadi tradisi. Buah dari kekerasan non fisik adalah kekerdilan berpikir, pelecehan etika dan moral, mematikan kreatifitas, menumbuhkan dendam, meruntuhkan motivasi dan dampak lain. Dampak-dampak tersebut seharusnya dieliminir untuk memacu pertumbuhan generasi yang inovatif, kreatif dan produktif di kampus.

OSPEK akan dipandang sinis oleh maba bila tidak ada pesan yang ingin disampaikan atau mengaburkan esensi OSPEK. Dan pada dasarnya, OSPEK masih sangat diperlukan untuk menunjang keberhasilan mahasiswa baru mengarungi hidup di kampus. Esensi dari inti OSPEK ialah mengenalkan dan membantu maba untuk beradaptasi dengan lingkungan dan pergaulan yang baru. Maba dapat mengetahui prosedur perkuliahan dan tata tertib akademik. Program OSPEK juga harus selaras membangun kesadaran mahasiswa baru akan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Oleh karena itu OSPEK ialah media awal mendewasakan paradigma dan mematangkan sikap mahasiswa baru.

Sudah bukan zamannya lagi bila OSPEK diisi dengan muatan negatif sehingga menimbulkan stigma di kalangan mahasiswa baru. Pada perkembangannya, sudah tidak relevan bila OSPEK sebagai sarana bullying mahasiswa baru. Bila pendekatan OSPEK yang dibangun salah, maka akan menciptakan generasi mahasiwa yang apatis. Paradigma pendekatan OSPEK tersebut harus dihapuskan. Muatan OSPEK harus memberi kesan dan pesan positif. Sejatinya pesan positif OSPEK akan dinilai berhasil bila mahasiswa baru dapat memetik tergantung dari kualitas OSPEK itu sendiri. Sejauh mana OSPEK  membantu adaptasi mahasiswa baru di lingkungan yang baru. Sejauh mana tujuan dan pelaksaan OSPEK dapat mendewasakan sikap mahasiswa baru untuk menerapkan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Hal ini menjadi amat penting untuk dipikirkan oleh panitia OSPEK dalam mengonsep dan mengeksekusi pelaksanaan OSPEK.

Alasan-alasan diataslah yang perlu menjadi landasan mengenai perlu atau tidaknya ada sebuah sie QC (Quality Control)/ Disma (Disiplin Mahasiswa) atau Komite Disiplin agar dapat disikapi dengan bijak sehingga sesuai tujuan orientasi mahasiswa baru yang diharapkan tanpa tercampuri pembentukan karakter dengan cara-cara yang instan.

Gaya Orientasi Mahasiswa Baru di Negara Maju

Jika kita berkaca pada beberapa negara maju, kesan OSPEK yang diberikan sungguh sangat berbeda. OSPEK yang dilakukan benar – benar dilakukan sesuai dengan tujuannya, yaitu pengenalan sistem akademik dan kehidupan kampus.

  • Jerman

Melongok tradisi penerimaan mahasiswa baru di sejumlah PT di Jerman, nampak sedikit berbeda bila dibandingkan dengan PT di Indonesia. Dari segi konteks memang serupa yaitu untuk melakukan pengenalan dengan lingkungan kampus, mulai dari informasi akademis, fasilitas kampus, hingga dosen-dosen pengajar. Namun cara yang dilakukan, setiap PT dan negara pasti memiliki perbedaan. Proses pengenalan mahasiswa baru di Indonesia biasanya memakan waktu berhari-hari, bahkan tak jarang kita ketahui di sejumlah PT menyelenggarakan kegiatan orientasi mahasiswa baru hingga berbulan-bulan, dengan tujuan tertentu pastinya.

Lain halnya dengan PT di Jerman, pada umumnya penyelenggaraan kegiatan penerimaan mahasiswa baru tidak membuang waktu lama. Di Hochschule Harz contohnya, mulai dari tingkat Diploma, Sarjana maupun Pascasarjana, pengenalan mahasiswa baru secara efektif hanya diselenggarakan selama kurang lebih 2-3 hari. Rincian kegiatan juga kurang lebih serupa, mahasiswa baru diterima secara langsung oleh petinggi PT setara Rektor, Pembantu Rektor bidang akademik ataupun Dekan Fakultas. Mereka mendapatkan pengarahan akademis secara umum dalam tingkatan PT, fakultas dan jurusan. Lalu dilanjutkan dengan Tour de Campus untuk mengenalkan fasilitas kampus itu sendiri, juga mengemas kegiatan tur kampus ini menjadi sebuah permainan seru. Selebihnya mereka mengadakan acara kumpul-kumpul bersama seperti Barbeque Party di taman kampus atau Welcoming Party di sebuah klub. Tak ada satupun kegiatan ‚bantai-membantai‘ antara senior terhadap junior. Dengan rancangan kegiatan yang padat tersebut, menjadikan waktu lebih efektif dan efisien baik dari pihak PT sendiri juga bagi mahasiswa baru. “Tiap tahun kami selalu melakukan persiapan untuk penerimaan mahasiswa baru, selain rancangan kegiatan yang sifatnya pengenalan akademis, kami juga mengatur pesta penyambutan yang menyenangkan untuk mereka,” ujar Sebastian Ziervorgel selaku tim Humas seraya menjelaskan dengan Bahasa Inggrisnya yang lancar.

Mungkin perbedaan menonjol yang terlihat adalah rasa kekeluargaan yang sangat tinggi di kalangan mahasiswa PT di Indonesia dan rasa individualis di PT Jerman. Namun bila tujuannya untuk solidaritas dan keakraban antar mahasiswa, apakah harus melalui proses ‘penyiksaan’ selama beberapa hari? Apakah tidak ada cara lain untuk memotivasi mahasiswa tanpa harus mengalami tekanan terlebih dahulu, sampai-sampai banyak insiden yang banyak menelan korban? Atau memang sudah karakter masyarakat kita yang terbiasa mengalami penekanan dari zaman penjajahan, setelah itu baru bisa merasakan dampaknya? Bisa jadi pertanyaan ini menjadi kajian penting bagi institusi pendidikan dan para mahasiswa di tanah air. Tradisi budaya boleh berbeda, namun tak ada salahnya apabila kita bisa mengambil sisi positif dari hal yang berseberangan. Menumbuhkan rasa solidaritas bisa dilakukan dengan banyak cara, dengan jalan menciptakan kegiatan yang seru dan menyenangkan seperti kegiatan Outbond atau lainnya. Melihat juga usia mahasiswa yang sudah layak disebut dewasa maka alangkah baiknya mereka diberi kesempatan untuk berbagi pengalaman dengan seniornya dengan cara yang bijak dan perlakuan yang dewasa pula, tanpa melibatkan tindakan kekerasan entah verbal atau fisik yang berpotensi menimbulkan anarkis.

  • USA

Seorang narasumber yang pernah menjadi Orientation Assistant (O.A.) sebuah Universitas di Washington D.C. , Amerika Serikat berpendapat bahwa OSPEK/New Student Orientation dilakukan dengan tujuan agar mahasiswa baru tahu siapa yang mereka hubungi jika mereka membutuhkan sesuatu.

“One of the most important but simple things students learn during orientation is who to contact if they need something,” says Laura Pasley ’10, student life coordinator and former orientation assistant.

Sebagai contoh, misal seorang mahasiswa ingin berkonsultasi masalah akademis, mereka tahu pihak mana yang harus dihubungi, kepada siapa mereka harus berbicara. Selain itu, jika seorang mahasiswa ingin menggunakan fasilitas yang disediakan kampus, mereka tahu kepada siapa mereka harus meminta izin. Sekalipun sangat sederhana, tujuan OSPEK dapat tercapai, mahasiswa dapat mengetahui apa saja hak mereka dan apa saja yang menjadi kewajiban mereka.

“One aspect of making the transition to college is learning to be an advocate for your own needs and questions. During orientation, we try to give students the contacts and resources needed to be self-sufficient.” says Laura Pasley.

OSPEK menjadi media pihak Universitas dan Fakultas, khususnya panitia OSPEK sendiri, agar mahasiswa baru dapat mengadvokasi kebutuhan mereka sendiri. OSPEK dijadikan sebagai jalan agar mahasiswa mampu mandiri, mampu mengdentifikasi kebutuhan mereka lalu mencari jalan untuk dapat memenuhi kebutuhan tersebut.

“The process helps students begin adjusting to the college lifestyle because it gives first-years a chance to interact with each other without being overwhelmed by the upperclassmen population,” says Alex Birmingham, Orientation Assistant

Proses OSPEK juga merupakan langkah awal bagi mahasiswa baru untuk bisa saling mengenal satu dan lainnya, mengetahui siapa saja orang yang berada dalam lingkup universitas atau khususnya fakultas.  Tahap perkenalan tersebut dimulai dari teman seangkatan, senior, dosen, karyawan, pegawai kantin, petugas kebersihan, dekan hingga pada tingkat rektor.

Di University of California, Los Angeles (UCLA) sudah sejak tahun 1950-an tidak ada lagi masa orientasi yang diwarnai perpeloncoan. Menurut Roxanne G Neal, Direktur Program Orientasi UCLA, saat ini tidak ada lagi tindakan-tindakan senior dalam program orientasi yang menindas anak baru dengan mengatasnamakan tradisi. Seandainya ada oknum mahasiswa yang melakukannya, maka tindakan ini dianggap pelecehan dan sudah pasti akan mendapat sanksi baik dari pihak universitas maupun kepolisian. Satu-satunya tradisi yang diturunkan dalam masa orientasi adalah yel-yel yang disebut “8-tepukan”. Yel-yel sebagai sarana unjuk gigi sekaligus menjaga semangat ini biasa ditampilkan dalam acara- acara olahraga seperti football dan basket.

  • Belanda

Universitas di Belanda, OSPEK diadakan oleh perkumpulan mahasiswa atau studenten verenigning, bukan universitas. Mahasiswa baru harus mengikuti suatu program yaitu “sorority” selama dua minggu, seminggu di antaranya kerja di hutan sebagai ritual masuk ke sorority. Selama masa orientasi yang disebut Eureka Week itu, mahasiswa baru yang namanya diganti dengan angka selama seminggu kerja di hutan, tanpa mandi, tanpa tahu waktu, tanpa snack dan rokok. Untuk orientasi universitas, yang ada hanya kuliah umum serta jalan-jalan keliling kota dan kampus.

  • Malaysia

Universitas di Malaysia, OSPEK tidak lebih dari pengenalan kampus. Mulai dengan lingkungannya, seperti : berjalan mengelilingi areal kampus, asrama, perpustakaan, pusat pusat kegiatan mahasiswa, pengenalan akademik di fakultas dan jurusan masing-masing. Tidak ada terlihat atribut-atribut tiap fakultas atau jurusannya, seluruhnya sama dengan berpakaian putih – hitam. Dan panitia pelaksana turut serta berpanas-panasan dan berjalan kaki sambil menerangkan lingkungan kampus ke adik-adiknya, kegiatan ini dilaksanakan selama satu minggu.

Penutup

Pada akhirnya, proses OSPEK selayaknya dilaksanakan sebagaimana tujuan awalnya. Diperlukan berbagai macam rangkaian kegiatan yang dapat menjadi media tersampainya tujuan dari OSPEK itu sendiri. Jangan sampai OSPEK hanya dijadikan sebagai ajang balas dendam panitia atas proses OSPEK yang tidak relevan di tahun sebelumnya. Internalisasi nilai kehidupan mungkin perlu dilakukan namun porsinya hanya sebagai “bumbu” agar fokus tujuan dari OSPEK tidak membias. Semestinya, jika diperlukan sebuah rangkaian kegiatan yang berkaitan dengan internalisasi nilai kehidupan, tak dapat dilakukan hanya dalam rangkaian OSPEK selama tiga sampai empat hari. Diperlukan suatu proses terus menerus dan bersifat jangka panjang, mengingat mahasiswa baru bukanlah sebuah gelas kosong yang dapat diisi dengan berbagai cairan apapun dengan mudah. Mereka adalah sosok yang telah dewasa dan mampu menentukan jalan mereka sendiri.

Saran khususnya untuk OPJH Grapistha HIMALOGISTA UB:

Beberapa saran telah diutarakan secara eksplisit maupun implisit diatas, akan tetapi ada beberapa saran yang menurut saya perlu saya tambahkan untuk memberikan solusi yang lebih kongkrit.

Pemberian informasi mengenai lingkungan kampus dan sekitarnya dapat dilakukan dalam sebuah rangkaian berupa kuliah umum dalam beberapa kali pertemuan, yang kemudian ditindaklanjuti dengan kegiatan-kegiatan dalam kelompok yang dipandu dan difasilitator oleh mahasiswa yang lebih senior. Dinamika kelompok kecil akan lebih terasa dibandingkan kelompok besar, sehingga keakraban antar mahasiswa dalam kelompok maupun antar kelompok pun akan semakin terjalin dengan baik termasuk mendalami informasi yang didapatkan secara teori mampu diterapkan secara praktik.

Tidak perlu adanya pembatasan kreatifitas dalam makna sesungguhnya, yang perlu adalah pembatasan standard minimal dalam kreatifitas. Misalnya dalam pembawaan atribut tidak perlu dilakukan penyeragaman yang serupa, seharusnya atribut dibiarkan beranekaragam sesuai kreatifitasnya.

OSPEK yang menerapkan sistem yang akan membentuk “MABA KONSUMTIF” haruslah dihilangkan. Maba konsumtif dapat dibentuk secara psikologis oleh ospek yang memeritahkan maba-mabanya untuk membeli peralatan ini ataupun membeli jadi suatu produk jadi tertentu.  Hal ini sangatlah bertentangan dengan prinsip dari orientasi mahasiswa untuk dipacu kreatif karena  apabila mahasiswa baru dipaksa untuk menyelesaikan segala permasalahan dengan “membeli” maka unsur kreatifitas dalam otak kanannya akan tertekan. Misal : selalu saja ada perintah untuk membeli merk spidol atau bolpoint merk bersandi  “manusia salju atau supir pesawat terbang” atau membeli permen bersandi “kayu” atau peralatan lain dengan kata-kata merk bersandi lain. Solusinya bagaimana? mudah,,cukup dengan konsep kotradiksi terbalik dimana maba wajib membawa peralatan ini itu tapi “WAJIB BUKAN BARANG BARU” yang akan memacu mahasiswa menjadi lebih kreatif memanfaatkan barang-barang lama, demikian halnya membuat nametag atau atribut lainnya pun harus dilabeli dengan “DIWAJIBKAN KOMPONEN BAHAN PEMBUATAN BUKAN BARANG BARU”.  Indikator keberhasilan pembetukan mahasiswa kreatif dengan cara ini cukup mudah yakni cukup melakukan total pengeluaran maba selama proses orientasi mahasiswa  ini,  semakin sedikit total biaya pengeluaran namun tugas dapat terlaksana menunjukkan bahwa semakin kreatif mahasiswa tersebut. Banyak sekali keluhan pasca ospek mengenai banyaknya pengeluaran yang dikeluarkan saat ospek menunjukkan bahwa ospek sangat “TIDAK MENDIDIK”, padahal saat masuk registrasi maba di Universitas Brawijaya sudah ditarik biaya yang lumayan tinggi untuk OSPEk ORDIK dan ORMAWA.

Penanaman nilai-nilai dan informasi baru sangat efektif dilakukan dengan kegiatan-kegiatan yang menyenangkan dalam rupa permainan-permainan ringan tanpa hukuman. Hadiah telah terbukti efektif dalam membentuk dan mempertahankan suatu perilaku baru.  Sistem Kredit Poin per Materi dapat juga digunakan sebagai hadiah (rewards). Misalnya poin untuk datang tepat waktu, 1 poin untuk kerapian, 1 poin untuk mengenal denah gedung kuliah. Jika mahasiswa tidak memperoleh standar poin tertentu maka akan bisa dievaluasi mengenai kelulusannya dalam program ospek tersebut. Jadi bukannya panitia berusaha mencari kesalahan melainkan malah panitia mampu membantu memotivasi.

Tapi selepas dari itu, Perlu dilakukan perencanaan dan pola yang matang berdasarkan esensi yang diharapkan sebagai “GOAL”. Setelah pola diperoleh, perlu sosialisasi ke mahasiswa senior dan panitia, kemudian perlu dilakukan simulasi kegitan tersebut. Dengan konsep yang jelas, dan kemungkinan kemungkinan yang akan terjadi telah diketahui, maka seluruh pihak akan mudah mengatur kegitan tersebut, sehingga OSPEK bernuansa positif akan muncul, barulah terlihat kegitan-kegiatan yang menjurus pada perubahan watak.

Kalau takut acara ospek menjadi tidak seru atau tidak berbobot karena sikap pasif dan plegmatis mahasiswa baru maka tidak menjadikan penghalalan sifat dan fungsi tugas disma/QC/Komite disiplin yang seperti skenario sinetron untuk dimunculkan untuk memberikan kekerasan verbal (skenario sinetron karena saat simulasi memang kejadiannya seperti artis sinetron-bukan mencerminkan pribadi yang sesungguhnya). Sungguh sangat disayangkan apabila masih ada mahasiswa baru yang menjalankan acara OSPEK khususnya OPJH Grapistha ITP UB saat evaluasi QC padahal sebelumnya habis ketawa-ketiwi game icebreaking atau saat materi, namun saat melihat QC masuk seperti melihat zombie bangkit dari kubur dan rebutan pingsan. Ada sebuah statement asyik yang bisa saya cuplik dari mrs J

ank skrg itu bnr2 beda ma jaman batu dl,,inget,,

dliat dari background pendidikannya,

maba dah biasa ngalem,liat aja kurikulumnya,KBK,CBSA,KPTS,smw kan brusaha mbwt suasana belajar semenyenangkan mungkin.

maba emg terbiasa dididik dgn menstimulir keinginan belajar mereka melalui contoh kongkrit pendidiknya.

tanpa kekerasan,agar mereka terus menggali potensi diri n mengaplikasikan dlm kehidupannya.

beda ma dulu.kL pun Qta brusaha mbntuk mental mrka yg notabene cm dlm waktu 2hr,,itu sama aja ky nyiram segelas air k gunung berapi yg lg mletus=P..

Kenangan dalam OSPEK hanya menciptakan romantisme tertentu ketika diceritakan beberapa waktu setelah OSPEK, namun tentunya setiap orang tidak ingin mengalami OSPEK untuk beberapa kali lagi. Ini merupakan bukti bahwa setiap orang tidak menginginkan OSPEK terjadi lagi dalam hidup mereka. Hal inilah sebenarnya yang dapat menjadi tolak ukur keberhasilan apakah OSPEK berhasil atau tidak, bukan ditinjau dari apakah OSPEK sudah berjalan sesuai schedule atau penilaian otoristik secara sepihak oleh panitia.

Hal yang menyenangkan akan selalu diingat sebagai kenangan yang menyenangkan bukannya hal yang membosankan karena membuang waktu dan tidak menimbulkan trauma, selain juga karena pembentukan karaktrer harus dilakukan secara bertahap serta terencana sehingga tidak akan menghasilkan generasi instan.

Sumber Informasi Penulisan:

Okezone kampus, BEM FE UI, HIMALOGISTA ITP-UB, DIKTI, dan berbagai masukan pribadi dari mahasiswa S1/S2 yang tidak cukup untuk dituliskan.

SARAN BUAT PARA MAHASISWA BARU: APABILA KAMPUSMU MENJALANKAN PRAKTEK ORIENTASI BERBASIS KEKERASAN FISIK MAUPUN MENTAL ATAU MENERAPKAN HAL-HAL YANG SANGAT  TIDAK MENDIDIK MAKA BOIKOT SAJA, JANGAN IKUTI OSPEK DAN LEBIH PENTING LAGI KIRIMKAN SURAT KOMPLAIN/PETISI BERTANDA TANGAN ORANG TUA KEPADA PEMBANTU DEKAN 3 – (secret-panitia ospek paling takut dengan pihak dekanat khususnya PD 3 karena mereka memiliki beberapa segmen acara ilegal yang biasanya bertentangan dengan konsep akademik dari PD 3). JANGAN TAKUT UNTUK TIDAK LULUS OSPEK KARENA SEMUA MABA PASTI LULUS OSPEK DAN TIDAK MENGULANG TAHUN DEPANNYA LAGI.  TAPI KALAU OSPEK BERJALAN MENYENANGKAN DAN BERMANFAAT MAKA SEBAIKNYA IKUTI, KARENA ORIENTASI TERSEBUT BANYAK MEMILIKI GUNA DI LAIN HARI


7 Rahasia Doa Mustajab

Doa adalah senjatanya orang beriman. Doa adalah ruhnya ibadah. Doa merupakan salah satu bukti ketergantungan manusia beriman kepada Allah, Sang Maha Pencipta. Siapa pun Anda, pasti ingin doanya mustajab atau dikabulkan oleh Allah SWT. Banyak orang yang tidak bisa memanfaatkan kesempatan untuk berdoa. Padahal, boleh jadi seseorang itu tergolong yang mustajab doanya, tetapi kesempatan baik itu banyak disia-siakan. Maka seharusnya setiap muslim memanfaatkan kesempatan tersebut untuk berdoa sebanyak mungkin. Doa itu hendaknya doa baik memohon sesuatu yang berhubungan dengan dunia ataupun akhirat. Lalu, apakah Anda termasuk orang-orang yang doanya mustajab?

Inilah di antara orang-orang yang doanya mustajab.

[1]. Doa Seorang Muslim Terhadap Saudaranya Dari Tempat Yang Jauh

Dari Abu Darda’ bahwa dia berkata bahwasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya : “Tidaklah seorang muslim berdoa untuk saudaranya yang tidak di hadapannya, maka malaikat yang ditugaskan kepadanya berkata : ‘Amin’, dan bagimu seperti yang kau doakan”. [Shahih Muslim, kitab Doa wa Dzikir bab Fadli Doa fi Dahril Ghalib].

Imam An-Nawawi berkata bahwa hadits di atas menjelaskan tentang keutamaan seorang muslim mendoakan saudaranya dari tempat yang jauh, jika seandainya dia mendoakan sejumlah atau sekelompok umat Islam, maka tetap mendapatkan keutamaan tersebut. Oleh sebab itu sebagian ulama salaf tatkala berdoa untuk diri sendiri dia menyertakan saudaranya dalam doa tersebut, karena disamping terkabul dia akan mendapatkan sesuatu semisalnya. [Syarh Shahih Muslim karya Imam An-Nawawi 17/49]

Dari Shafwan bin Abdullah bahwa dia berkata : Saya tiba di negeri Syam lalu saya menemui Abu Darda’ di rumahnya, tetapi saya hanya bertemu dengan Ummu Darda’ dan dia berkata: Apakah kamu ingin menunaikan haji tahun ini? Saya menjawab : Ya. Dia berkata : Doakanlah kebaikan untuk kami karena Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang artinya: “Doa seorang muslim untuk saudaranya yang tidak ada di hadapannya terkabulkan dan disaksikan oleh malaikat yang ditugaskan kepadanya, tatkala dia berdoa untuk saudaranya, maka malaikat yang di tugaskan kepadanya mengucapkan: Amiin da bagimu seperti yang kau doakan”. Shafwan berkata : “Lalu saya keluar menuju pasar dan bertemu dengan Abu Darda’, beliau juga mengutarakan seperti itu dan dia meriwayatkannya dari Nabi. [Shahih Muslim, kitab Dzikir wa Doa bab Fadlud Doa Lil Muslimin fi Dahril Ghaib 8/86-87]

Syaikh Al-Mubarak Furi berkata bahwa jika seorang muslim mendoakan saudaranya kebaikan dari tempat yang jauh dan tanpa diketahui oleh saudara tersebut, maka doa tersebut akan dikabulkan, sebab doa seperti itu lebih berbobot dan ikhlas karena jauh dari riya dan sum’ah serta berharap imbalan sehingga lebih diterima oleh Allah. [Mir'atul Mafatih 7/349-350]

Catatan.
Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata bahwa Imam Karmani menukil dari Al-Qafary bahwa ucapan doa seorang : “Ya Allah ampunilah dosa semua kaum muslimin” adalah doa terhadap sesuatu yang mustahil sebab pelaku dosa besar mungkin masuk Neraka dan masuk Neraka bertolak belakang dengan permohonan pengampunan, bisa saja pelaku dosa besar di doakan, sebab yang mustahil adalah mendoakan pelaku dosa besar yang kekal di Neraka, selagi masih bisa keluar karena syafaat atau dimaafkan, maka itu termasuk pengampunan secara keseluruhan.

Ucapan orang di atas bertentangan dengan doa Nabi Nuh ‘Alaihis Salam dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala. yang artinya: “Ya Rabb! Ampunilah aku, ibu bapakku, orang-orang mukmin yang masuk ke rumahku dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan”. [Nuh : 28].

Dan juga bertentangan dengan doa Nabi Ibrahim ‘Alaihis Salam dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang artinya: “Ya Rabbi, ampunilah aku dan kedua ibu bapakku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab”. [Ibrahim : 41]

Serta Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga diperintahkan seperti itu yang terdapat dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang artinya: “Dan mohon lah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan”. [Muhammad : 19]

Yang jelas permohonan dengan lafazh umum tidak mengharuskan permohonan untuk setiap orang secara kolektif. Mungkin yang dimaksud oleh Al-Qafary bahwa mendoakan kaum muslimin secara kolektif dilarang bila seorang yang berdoa menginginkan keseluruhan tanpa pengecualian dan bukan pelarangan terhadap syariat doanya. [Fathul Bari 11/202]
[2]. Orang yang Memperbanyak Berdoa Pada Saat Lapang Dan Bahagia

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang artinya: “Barangsiapa yang ingin doanya terkabul pada saat sedih dan susah, maka hendaklah memperbanyak berdoa pada saat lapang”. [Sunan At-Tirmidzi, kitab Da'awaat bab Da'watil Muslim Mustajabah 12/274. Hakim dalam Mustadrak. Dishahihkan oleh Imam Dzahabi 1/544. Dan di hasankan oleh Al-Albani No. 2693].

Syaikh Al-Mubarak Furi berkata bahwa makna hadits di atas adalah hendaknya seseorang memperbanyak doa pada saat sehat, kecukupan dan selamat dari cobaan, sebab ciri seorang mukmin adalah selalu dalam keadaan siaga sebelum membidikkan panah. Maka sangat baik jika seorang mukmin selalu berdoa kepada Allah sebelum datang bencana berbeda dengan orang kafir dan zhalim sebagaimana firman Allah Subhanahu wa Ta’ala “Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya; kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu”. [Az-Zumar : 8].

Dan firman Allah: “Dan apabila manusia ditimpa bahaya dia berdoa kepada Kami dalam keadaan berbaring, duduk atau berdiri, tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu dari padanya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah berdoa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya”. [Yunus : 12. Mir'atul Mafatih 7/360]

Wahai orang yang ingin dikabulkan doanya, perbanyaklah berdoa pada waktu lapang agar doa Anda dikabulkan pada saat lapang dan sempit.

 

3]. Doa Orang Yang Teraniaya

Dari Mu’adz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Takutlah kepada doa orang-orang yang teraniaya, sebab tidak ada hijab antaranya dengan Allah (untuk mengabulkan)”. [Shahih Muslim, kitab Iman 1/37-38]

Dari Abu Hurairah bahwa dia berkata bahwasanya Rasulullah bersabda:           “Doanya orang yang teraniaya terkabulkan, apabila dia seorang durhaka, maka kedurhakaannya akan kembali kepada diri sendiri”. [Musnad Ahmad 2/367. Dihasankan sanadnya oleh Mundziri dalam Targhib 3/87 dan Haitsami dalam Majma' Zawaid 10/151, dan Imam 'Ajluni No. 1302]

 

[4] & [5]. Doa Orang Tua Terhadap Anaknya Dan Doa Seorang Musafir

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tiga orang yang doanya pasti terkabulkan; doa orang yang teraniaya; doa seorang musafir dan doa orang tua terhadap anaknya. [Sunan Abu Daud, kitab Shalat bab Do'a bi Dhahril Ghaib 2/89. Sunan At-Tirmidzi, kitab Al-Bir bab Doaul Walidain 8/98-99. Sunan Ibnu Majah, kitab Doa 2/348 No. 3908. Musnad Ahmad 2/478. Dihasankan Al-Albani dalam Silsilah Shahihah No. 596]

 

[6]. Doa Orang Yang Sedang Puasa

Dari Anas bin Malik Radhiyallahu ‘anhu bahwa dia berkata bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tiga doa yang tidak ditolak :  doa orang tua terhadap anaknya; doa orang yang sedang berpuasa dan doa seorang musafir”. [Sunan Baihaqi, kitab Shalat Istisqa bab Istihbab Siyam Lil Istisqa' 3/345. Dishahihkan oelh Al-Albani dalam Silsilah Shahihah No. 1797].

 

[7]. Doa Orang Dalam Keadaan Terpaksa

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: “Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadanya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingat-Nya”. [An-Naml : 62]

Imam As-Syaukani berkata bahwa ayat diatas menjelaskan betapa manusia sangat membutuhkan Allah dalam segala hal terlebih orang yang dalam keadaan terpaksa yang tidak mempunyai daya dan upaya. Sebagian ulama berpendapat bahwa yang dimaksud dengan orang terpaksa adalah orang-orang yang berdosa dan sebagian yang lain berpendapat bahwa yang dimaksud terpaksa adalah orang-orang yang hidup dalam kekurangan, kesempitan atau sakit, sehingga harus mengadu kepada Allah.

Dan huruf lam dalam kalimat Al-Mudhthar untuk menjelaskan jenis bukan istighraq (keseluruhan). Maka boleh jadi ada sebagian orang yang berdoa dalam keadaan terpaksa tidak dikabulkan dikarenakan adanya penghalang yang menghalangi terkabulnya doa tersebut. Jika tidak ada penghalang, maka Allah telah menjamin bahwa doa orang dalam keadaan terpaksa pasti dikabulkan. Yang menjadi alasan doa tersebut dikabulkan karena kondisi terpaksa bisa mendorong seseorang untuk ikhlas berdoa dan tidak meminta kepada selain-Nya. Allah telah mengabulkan doa orang-orang yang ikhlas berdoa meskipun dari orang kafir, sebagaimana firman Allah: “Sehingga tatkala kamu di dalam bahtera, dan meluncurkan bahtera itu membawa orang-orang yang ada di dalamnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka bergembira karenanya, datanglah angin badai, dan (apabila) gelombang dari segenap penjuru menimpanya, dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya), maka mereka berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan keta’atan kepada-Nya semata-mata’. (Mereka berkata) : ‘Sesungguhnya jika Engkau menyelamatkan kami dari bahaya ini, pastilah kami termasuk orang-orang yang bersyukur”. [Yunus : 22].

Dan Allah berfirman dalam ayat lain: “Maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) menyekutukan (Allah)”. [Al-Ankabut : 65].

Dari ayat di atas Allah mengabulkan doa mereka, padahal Allah tahu bahwa mereka pasti akan kembali kepada kesyirikan. [Fathul Qadir 4/146-147]

Imam Ibnu Katsir berkata bahwa Imam Hafizh Ibnu ‘Asakir mengisahkan seorang yang bernama Abu Bakar Muhammad bin Daud Ad-Dainuri yang terkenal dengan kezuhudannya. Orang tersebut berkata: “Saya menyewakan kuda tunggangan dari Damaskus ke negeri Zabidany, pada satu ketika ada seorang menyewa kuda saya dan meminta untuk melewati jalan yang tidak pernah saya kenal sebelumnya”, Dia berkata : “Ambillah jalan ini karena lebih dekat”. Saya bertanya : “Bolehkah saya memilih jalan ini”, Dia berkata : “Bahkan jalan ini lebih dekat”. Akhirnya kami berdua menempuh jalan itu sehingga kami sampai pada suatu tempat yang angker dan jurangnya yang sangat curam yang di dalamnya terdapat banyak mayat. Orang tersebut berkata: “Peganglah kepala kudamu, saya akan turun”. Setelah dia turun dan menyingsingkan baju lalu menghunuskan golok bermaksud ingin membunuh saya, lalu saya melarikan diri darinya, akan tetapi dia mampu mengejarku. Saya katakan kepadanya: “Ambillah kudaku dan semua yang ada padanya”. Dia berkata: “Kuda itu sudah milikku, tetapi aku ingin membunuhmu”. Saya mencoba menasehati agar dia takut kepada Allah dan siksaan-Nya tetapi ternyata dia seorang yang tidak mudah menerima nasehat, akhirnya saya menyerahkan diri kepadanya.

Saya berkata kepadanya: “Apakah anda mengizinkan saya untuk shalat?” Dia berkata: “Cepat shalatlah!” Lalu saya beranjak untuk shalat akan tetapi badan saya gemetar sehingga saya tidak mampu membaca ayat Al-Quran sedikitpun dan hanya berdiri kebingungan. Dia berkata: “cepat selesaikan shalatmu!”, maka setelah itu seakan-akan Allah membukakan mulut saya dengan suatu ayat yang berbunyi: “Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadanya, dan yang menghilangkan kesusahan”. [An-Naml : 62]

Tidak terduga muncul dari mulut bukit seorang satria datang ke arah kami dengan menggenggam tombak di tangannya, lalu melempar tombak tersebut ke arah orang tadi dan tombak pun mengenai jantungnya lalu seketika itu orang tersebut langsung mati terkapar. Setelah itu, maka saya memegang erat-erat satria tersebut dan saya bertanya: “Demi Allah siapakah engkau sebenarnya?” Dia mejawab: “Saya adalah utusan Dzat Yang Maha Mengabulkan permohonan orang-orang yang dalam keadaan terpaksa tatkala dia berdoa dan menghilangkan segala malapetaka”. Kemudian saya mengambil kuda dan semua harta lalu pulang dalam keadaan selamat. [Tafsir Ibnu Katsir 3/370-371]

 

Sumber: buku Jahalatun nas fid du’aa, edisi Indonesia Kesalahan Dalam Berdoa oleh Ismail bin Marsyud bin Ibrahim Ar-Rumaih, hal 168-174, terbitan Darul Haq, penerjemah Zaenal Abidin, Lc.
Referensi http://kumpulan-doa-mustajab.blogspot.com/


SIFAT EMULSIFIKASI & PEMBUIHAN PROTEIN

Emulsifikasi
Air dan minyak selamanya tidak akan bisa menyatu. Jika kita hendak mencampurkan keduanya, maka dalam sekejap keduanya akan memisah kembali. Hal ini terjadi karena adanya perbedaan tingkat polaritas di antara dua zat tersebut. Air merupakan molekul yang memiliki gugus polar. Sedangkan minyak merupakan zat yang memiliki gugus non polar. Perbedaan ini menyebabkan keduanya tidak bisa menyatu, karena gugus polar hanya bisa bersatu dengan gugus polar, sedangkan gugus non polar hanya bisa bersatu dengan gugus non polar.
Protein memiliki gugus polar di satu sisi dan memiliki gugus non polar di sisi lain. Oleh karena itu ujung polar akan berikatan dengan air dan non polarnya berikatan dengan lemak. Maka terjadilah emulsi yang menyebabkan keduanya kelihatannya seperti bercampur.
Makanan atau minuman olahan yang terdiri dari lemak/minyak dan air secara bersamaan maka di dalamnya pasti ada bahan pengemulsi. Sebab jika tidak ditambahkan bahan tersebut maka akan terjadi pemisahan antara keduanya.
Emulsi adalah suatu sistem yang terdiri dari dua fase cairan yang tidak saling melarut, di mana salah satu cairan terdispersi dalam bentuk globula-globula di dalam cairan lainnya. Cairan yang terpecah menjadi globula-globula dinamakan fase terdispersi, sedangkan cairan yang mengelilingi globula-globula dinamakan fase kontinyu atau medium dispersi.
Aktivitas emulsi protein adalah kemampuan protein mengambil bagian dalam pembentukan emulsi dan dalam menstabilkan emulsi yang baru terbentuk. Kapasitas emulsi adalah kemampuan larutan atau suspensi protein untuk mengemulsikan minyak. Sedangkan stabilitas emulsi adalah kemampuan droplet emulsi untuk tetap terdispersi tanpa mengalami koalesens, flokulasi, dan creaming. Emulsi pangan dapat berupa oil in water (O/W) atau water in oil (W/O).
Protein merupakan surface active agents yang efektif karena memiliki kemampuan untuk menurunkan tegangan interfasial antara komponen hidrofobik dan hidrofilik pada bahan pangan. Untuk memproduksi emulsi yang stabil, harus dipilih protein yang larut, memiliki grup bermuatan, dan memiliki kemampuan untuk membentuk film kohesif yang kuat.
Berdasarkan mekanisme hidrofobisitas, protein ampifilik yang memiliki hidrofobisitas permukaan yang tinggi diadsorpsi pada permukaan minyak/air. Protein yang diadsorpsi ini menurunkan tegangan interfasial yang membantu terbentuknya emulsi. Protein dengan kandungan asam amino non polar yang tinggi (lebih dari 30% dari total asam amino) menunjukkan aktivitas emulsi dan daya buih yang tinggi, namun memiliki daya gel yang rendah.
Beberapa faktor yang mempengaruhi sifat emulsi protein, yaitu:
1. Konsentrasi protein: Stabilitas emulsi dipengaruhi oleh jumlah protein dalam preparasi
2. Nilai pH: Beberapa protein memiliki daya emulsi yang optimal pada titik isoelektriknya seperti putih telur dan gelatin, sementara beberapa memiliki daya emulsi yang optimal pada pH yang jauh dari titik isoelektrik seperti protein kacang dan kedelai.
3. Kekuatan ion: Adanya garam menurunkan potensial repulsi elektrostatik dan dapat menurunkan stabilitas emulsi.
4. Perlakuan panas: Suhu merupakan faktor kritis dalam pembentukan emulsi. Pemanasan menyebabkan peningkatan penampakan viskositas pada beberapa protein, yang mempengaruhi sifat emulsi dari protein ini.
Beberapa proses dapat menyebabkan ketidakstabilan emulsi. Ketidakstabilan emulsi ini disebabkan oleh agregasi, koalesens, flokulasi, dan creaming. Koalesen menyebabkan terjadinya peningkatan ukuran droplet dan volume fase serta perubahan viskositas. Flokulasi dan koagulasi disebabkan oleh fenomena ukuran droplet lemak. Interaksi antara droplet lemak ini menyebabkan terjadinya flokulasi. Creaming disebabkan karena adanya perbedaan densitas antara fase minyak dan air. Droplet dengan ukuran lebih kecil dari 0,5 mm tidak menyebabkan creaming, karena itu reduksi ukuran droplet dapat menurunkan kemungkinan terjadinya creaming.
Fungsi-fungsi pengemulsi pangan dapat dikelompokkan menjadi tiga golongan utama yaitu :
a. Untuk mengurangi tegangan permukaan pada permukaan minyak dan air, yang mendorong pembentukan emulsi dan pembentukan kesetimbangan fase antara minyak, air dan pengemulsi pada permukaan yang memantapkan antara emulsi.
b. Untuk sedikit mengubah sifat-sifat tekstur, awetan dan sifat-sifat reologi produk pangan, dengan pembentukan senyawa kompleks dengan komponen-komponen pati dan protein.
c. Untuk memperbaiki tekstur produk pangan yang bahan utamanya lemak dengan mengendalikan keadaan polimorf lemak.
Sistem kerja emulsifier berhubungan erat dengan tegangan permukaan antara kedua fase (tegangan interfasial). Selama emulsifikasi, emulsifier berfungsi menurunkan tegangan interfasial sehingga mempermudah pembentukan permukaan interfasial yang sangat luas. Bila tegangan interfasial turun sampai di bawah 10 dyne per cm, maka emulsi dapat dibentuk. Sedangkan bila tegangan interfasial mendekati nilai nol, maka emulsi akan terbentuk dengan spontan.
Berikut ini adalah contoh-contoh emulsifier yang umum digunakan dalam bahan pangan :
a.Mono dan Diglycerides, dikenal juga dengan istilah discrete substances.
b.Stearoyl Lactylates, merupakan hasil reaksi dari steric acid dan lactic acid, selanjutnya diubah ke dalam bentuk garam kalsium dan sodium. Bahan pengemulsi ini sering digunakan dalam produk-produk bakery.
Metoda pengukuran
1. Dengan pengenceran fase.
Setiap emulsi dapat diencerkan dengan fase externalnya. Dengan prinsip tersebut, emulsi tipe o/w dapat diencerkan dengan air sedangkan emulsi tipe w/o dapat diencerkan dengan minyak.
2. Dengan pengecatan/pemberian warna.
Zat warna akan tersebar rata dalam emulsi apabila zat tersebut larut dalam fase external dari emulsi tersebut. Misalnya (dilihat dibawah mikroskop)
– Emulsi + larutan Sudan III dapat memberi warna merah pada emulsi tipe w/o, karena sudan III larut dalam minyak
– Emulsi + larutan metilen blue dapat memberi warna biru pada emulsi tipe o/w karena metilen blue larut dalam air.
3. Dengan kertas saring.
Bila emulsi diteteskan pada kertas saring , kertas saring menjadi basah maka tipe emulsi o/w, dan bila timbul noda minyak pada kertas berarti emulsi tipe w/o.
4. Dengan konduktivitas listrik
Alat yang dipakai adalah kawat dan stop kontak, kawat dengan K ½ watt lampu neon ¼ watt semua dihubung- kan secara seri. Lampu neon akan menyala bila elektroda dicelupkan dalam cairan emulsi tipe o/w, dan akan mati dicelupkan pada emulsi tipe w/o

Foaming (Buih)
Buih dapat didefinisikan sebagai sistem dua fase yang mengandung udara, yang dipisahkan dengan lapisan kontinu yang tipis yang disebut fase lamellar. Buih protein pada permukaan merupakan sistem yang kompleks, mengandung campuran gas, cairan, padatan, dan surfaktan. Distribusi ukuran buih mempengaruhi penampakan tekstur produk. Protein yang banyak digunakan sebagai pembentuk buih adalah putih telur, gelatin, kasein, protein kedelai, protein susu, dan gluten. Protein pembentuk buih harus memiliki sifat-sifat berikut: dapat membentuk buih secara padat pada konsentrasi rendah, efektif pada kisaran pH yang luas, efektif pada media yang mengandung inhibitor buih seperti lemak, alkohol, atau substansi flavor.
Pembentukan buih terdiri dari 3 tahap yaitu: tahap protein globular berdifusi ke dalam permukaan udara-air dan menurunkan tegangan permukaan; tahap terbuka-nya lipatan protein pada permukaan; dan tahap interaksi polipeptida untuk membentuk film dengan denaturasi dan koagulasi parsial. Protein teradsorpsi pada permukaan dan membentuk film yang stabil mengelilingi buih dan membentuk buih.
Faktor-faktor yang mempengaruhi daya buih protein adalah sebagai berikut :
1. Nilai pH. Pada titik isoelektrik atraksi elektrostatik maksimum, viskositas dan rigiditas meningkat dan buih yang stabil terbentuk.
2. Konsentrasi protein. Buih yang dibentuk pada konsentrasi protein yang tinggi lebih tebal dan stabil karena adanya peningkatan ketebalan film interfasial.
3. Whipping aids. Whipping aids dapat ditambahkan pada protein untuk meningkatkan kapasitas buih menurunkan kerusakan protein akibat pengeringan dan pemanasan. Whipping aids komersial yang biasa digunakan adalah trietil sitrat dan gliseril triasetat. Etanol banyak digunakan sebagai whipping aids pada Industri bir. Sukrosa dengan konsentrasi 20% digunakan untuk melindungi putih telur selama pasteurisasi dan pengeringan. Penambahan NaCl mempengaruhi kapasitas buih protein karena garam mempengaruhi kelarutan, viskositas, unfolding, dan agregasi protein.
4. Inhibitor buih. Inhibitor buih merupakan substansi yang tidak larut air dan dapat menyebabkan rusaknya film protein. Lemak dalam jumlah yang rendah (0,1%) dapat menyebabkan rusaknya daya buih protein.

Metoda pengukuran daya buih dan stabilitas buih
Metoda Taylor dan Bigbe (1973) yaitu dengan cara menghitung penambahan volume melalui pengocokan dengan mixer pada kecepatan sedang kemudian diteruskan dengan kecepatan tinggi masing-masing selama 90 detik.
Metoda pengukuran stabilitas buih yaitu dengan menghitung perbandingan volume buih pada 30 menit dan 5 menit yang dihasilkan dengan melakukan pengocokan dengan menggunakan mixer pada kecepatan sedang kemudian dilanjutkan dengan kecepatan tinggi masing-masing selama 90 detik.

Penerapan modifikasi fungsional dari protein
Penerapan metode kimia dan enzimatis untuk memodifikasi sifat kimia dan fungsional dari protein makanan memiliki sejarah panjang dari penggunaan, modifikasi protein secara kimiawi dan enzimatis sering dilakukan untuk memperbaiki sifat-sifat fungsionalnya, yaitu kelarutan, kapasitas penyerapan air, sifat pengemulsian, dan pembuihan. Modifikasi secara kimiawi dapat dilakukan dengan cepat dan biaya rendah, namun berperah terhadap nilai gizinya. Sedangkan modifikasi secara enzimatis membutuhkan jenis enzim dan kondisi proses yang spesifik, meskipun pengaruhnya terhadap nilai gizi kecil. seperti digambarkan oleh modifikasi enzimatik protein susu untuk menghasilkan yogurt dan keju
a. Keju
Keju berasal dari protein susu (kasein) yang digumpalkan, kemudian dicetak. Penggumpalan kasein dapat terjadi akibat aktivitas enzim renin ataupun aktifitas bakteri asam laktat. Penambahan asam laktat ke dalam susu akan menyebabkan kasein menggumpal dan menimbulkan cita rasa serta aroma keju. Bakteri asam laktat yang biasa digunakan dalam proses pembuatan keju adalah Lactobacillus dan Streptococcus.
b. Yoghurt
Yoghurt merupakan minuman susu asam yang dibuat dengan cara menambahkan bakteri laktat, misalkan Strptococcus Thermophilus dan Lactobacillus bulgaricus ke dalam susu. Bakteri laktat berfungsi untuk mengumpulkan protein susu dan meningkatkan citarasa serta aroma yoghurt.
Pada pembuatan yoghurt, susu dipasteurisasi terlebih dahulu, kemudian sebagian besar lemaknya dibuang. Mikroorganisme yang digunakan adalah bakteri asam laktat L. bulgaricus atau S. thermophikus. Kedua bakteri tersebut ditambahkan pada susu dalam jumlah yang seimbang, lalu disimpan dalam suhu 45˚C selama lima jam. Dalam penyimpanan ini pH turun menjadi 5,5 akibat aktifitas bakteri asam laktat. Setelah proses ini, susu didinginkan dan dapat ditambahkan cita rasa buah jika diinginkan
c. Roti
Pembuatan roti memerlukan mikroorganisme Saccharomyces cerevisiae. Mikroorganisme tersebut akan memfermentasikan gula di dalam adonan menjadi CO dan alkohol sehingga adonan mengembang. Dalam proses ini, ragi tidak memecah tepung menjadi gula karena tidak menghasilkan enzim amilase. Selain untuk mengembangkan dan meberikan rasa saat dipanggang, uap CO hasil fermentasi ragi juga meninggalkan tekstur yang khas dan menyebabkan roti menjadi ringan
d. Mentega
Dalam pembuangan mentega, mikroorganisme yang digunakan adalah Streptococcus lactis dan Leuconostoc cremoris yang membantu proses pengasaman. Setelah itu, susu ditambahkan dengan cita rasa tertentu,kemudian lemak mentega dipisahkan. Pengadukan lemak mentega menghasilkan mentega yang siap makan.
e. Kecap
Pembuatan kecap memerlukan jamur Aspergillus oryzae. Jamur ini ditimbulkan dalam kulit gandum terlebih dahulu. Selanjutnya, jamur bersama-sama dengan bakteri asam laktat yang tumbuh pada kedelai yang sudah dimasak akan menghancurkan campuran gandum. Setelah melalui fermentasi karbohidrat yang cukup lama maka dihasilkan kecap

sumber :  http://haiyulfadhli.blogspot.com/2011/06/emulsifikasi-pangan.html


Karakteristik Susu Skim

Karakteristik Susu Skim

Susu skim adalah bagian susu yang tertinggal setelah krim diambil sebagian atau seluruhnya. Susu skim mengandung semua komponen gizi dari susu yang tidak dipisahkan, kecuali lemak dan vitamin-vitamin yang larut dalam lemak (Buckle et al., 1987).

Karena telah dipisahkan dari lemaknya, maka susu skim hanya mengandung 0.5-2% lemak (Varnam dan Sutherland, 1994). Protein susu merupakan penyusun terbesar pada susu skim. Protein susu dapat diklasifikasikan menjadi dua grup utama, yaitu kasein dan protein whey. Kasein merupakan fraksi utama protein yang mengendap saat susu segar diasamkan pada pH 4.6 pada suhu 20oC. Kasein menyusun 76-86% dari total protein susu skim dan terdapat pada susu dalam bentuk partikel koloidal, misel, yang mengandung kalsium, fosfat, sitrat, dan magnesium (Thomphson et al., 1965).

Protein non-kasein yang tertinggal setelah pengendapan kasein disebut protein whey atau serum protein. Whey protein ini menyusun 14- 24% dari total protein susu skim (Thomphson et al., 1965). Protein whey bersifat labil terhadap panas di mana denaturasi protein terjadi pada suhu 80oC. Hal ini berbeda dengan kasein yang stabil pada suhu diatas 140oC. Kandungan protein pada susu skim dapat dilihat pada Tabel 1.


Penggunaan susu skim dalam berbagai produk makanan memiliki keuntungan yaitu (1) mudah dicerna dan dapat dicampur dengan makanan padat atau semi padat, (2) susu skim mengandung nilai gizi yang tinggi, protein susu mengandung asam amino esensial (3) susu skim dapat disimpan lebih lama daripada whole milk karena kandungan lemaknya yang sangat rendah. Walaupun susu skim merupakan sumber protein yang baik, susu skim memiliki kekurangan yaitu rendahnya energi yang dikandung (Anonim, 1983 yang dikutip Liana, 1987). Nilai gizi susu skim dapat dilihat pada Tabel 2.


KARAGENAN

Karagenan merupakan senyawa yang termasuk kelompok polisakarida galaktosa hasil ekstraksi dari rumput laut. Sebagian besar karagenan mengandung natrium, magnesium, dan kalsium yang dapat terikat pada gugus ester sulfat dari galaktosa dan kopolimer 3,6-anhydro-galaktosa. Karagenan banyak digunakan pada sediaan makanan, sediaan farmasi dan kosmetik sebagai bahan pembuat gel, pengental atau penstabil

Karagenan dapat diekstraksi dari protein dan lignin rumput laut dan dapat digunakan dalam industri pangan karena karakteristiknya yang dapat berbentuk geli, bersifat mengentalkan, dan menstabilkan material utamanya. Karagenan sendiri tidak dapat dimakan oleh manusia dan tidak memiliki nutrisi yang diperlukan oleh tubuh. Oleh karena itu, karagenan hanya digunakan dalam industri pangan karena fungsi karakteristiknya yang dapat digunakan untuk mengendalikan kandungan air dalam bahan pangan utamanya, mengendalikan tekstur, dan menstabilkan makanan.

Macam-macam Karagenan

Di alam ini, terdapat tiga jenis karagenan yang dapat ditemukan secara luas di berbagai perairan di dunia. Ketiganya dibedakan berdasarkan struktur molekul yang mengakibatkan perbedaan sifat fisik dan karakteristik penggunaannya dalam industri pangan. Ketiga jenis karagenan ini adalah kappa, iota dan lambda. Perbedaan ketiganya terletak pada perbedaan posisi gugus ester-sulphate dan jumlah residu 3,6 anhydro-D-galaktose.

karagenan kappa

karagenan kappa memiliki struktur D-galaktose dan beberapa gugus 2-sulfate ester pada  3,6 anhydro-D-galaktose yang ditunjukan gambar. Gugus  6-sulfate ester mengurangi daya kekuatan geli  namun dapat mengurangi  loss akibat pengolahan dengan menggunakan basa.hal ini akan memberikan keteraturan rantai yang lebih baik.

Adapun sifat fisik yang dimiliki karagenan tipe kappa ini adalah:

  • larut dalam air panas
  • penambahan ion Kalium menyebabkan pembentukan gel yang tahan lama, namun rapuh, serta manambah temperatur pembnetukan gel dan pelelehan.
  • Kuat, gel padat, beberapa ikatan dengan ion K+ dan Ca++ menyebabkan bentuk helik terkumpul, dan gel menjadi rapuh
  • Gel berwarna transparan
  • Diperkirakan terdapat 25% ester sulfat dan 34% 3,6-AG
  • Sesuai dengan pelarut yang dapat bercampur dengan air
  • Tidak dapat larut dalam sebagian besar pelarut organic
  • Penggunaan konsentrasi 0.02-2.0%

    karagenan iota

karagenan tipe iota mengandung gugus 4-sulfate ester dalam semua gugus D-galaktose dan gugus 2-sulfate ester dalam 3,6 anhydro-D-galaktose. Ketidakberaturan gugus 6-sulfate ester menggantikan gugus ester 4-sulfate dalam D-galaktose. Gugus ini dapat digantikan dengan pengolahan dalam kondisi basa untuk meningkatkan kekuatan gel.

Adapun sifat fisik yang dimiliki karagenan tipe iota ini adalah:

  • larutan memperlihatkan karakteristik thiksotropik
  • larut dalam air panas, Natrium karagenan iota larut dalam air dingin dan air panas.
  • Penambahan ion kalsium akan menyebabkan pembentukan gel tahan lama, elastic, dan meningkatkan temperatur pembentukan gel dan pelelehan.
  • Gel bersifat elastic, membentuk heliks dengan ion Kalsium.
  • Gel bening
  • Stabil dalam keadaan dingin
  • Tidak dapat larut dalam sebagian besar pelarut organic
  • Diperkirakan mengandung  32% ester sulfat dan 30% 3,6-AG
  • Penggunaan konsentrasi 0.02-2.0%

    karagenan lambda

karagenan tipe lambda mengandung residu disulfated-D-galaktose yang tidak mengandung gugus ester  4-sulfate namun sejumlah gugus ester 2-sulfate.

Adapun sifat fisik yang dimiliki karagenan tipe lambda ini adalah:

  • aliran bebas, larutan pseudo-plastik non-gel dalam air
  • larut sebagian dalam air dingin, dan larut dengan baik dalam air panas.
  • Tidak terbentuk gel, rantai polimer terdistribusi acak
  • Kekentalan bervariasi dari kekenatalan rendah hingga tinggi
  • Penambahan kation memberikan efek  yang kecil terhadap viskositas.
  • Sesuai untuk pelarut yang dapat bercampur dengan air
  • Tidak dapat larut dalam sebagian besar pelarut organic
  • Stabil dalam berbagai variasi temperatur, termasuk temperatur pembekuan
  • Larut dalam larutan garam 5%, baik dingin maupun panas
  • Diperkirakan mengandung  35% ester sulfat dan sedikit atau bahkan tidak mengandung 30% 3,6-AG sama sekali
  • Penggunaan konsentrasi 0.1-1.0%

Sifat Fisik Karagenan

kelarutan

semua jenis karagenan memiliki kelarutan yang baik di dalam air panas. Namun, hanya jenis lambda dan larutan garam Natrium karagenan kappa dan iota dapat larut dalam air dingin. Karagenan lambda membentuk larutan kental dengan karakteristik pseudoplastik ketika dipompa atau diaduk. Dengan kelarutan seperti itu, larutan-larutan karagenan tersebut memiliki kemampuan untuk mengentalkan dan memberikan tekstur krimi.

Temperatur merupakan factor yang cukup penting dalam penggunaan karagenan dal;am system pangan. Semua jenis hidrat karagenan pada temperatur tinggi, karagenan jenis iota dan jenis kappa memiliki kekentalan yang cukup rendah.

kestabilan asam

larutan karagenanakan kehilangan karakteristik gel dan kekentalannya dalam system dengan nilai pH di bawah 4.3. Penyebabnya adalah pada proses autohidrolisis karagenan yang terjadi pada pH rendah yang membentuk ikatan 3,6-anhydrogalaktosa. Laju autohidrolisis bertambah pada kenaikan temperatur dan konsentrasi kation yang rendah. Untuk mencegah terjadinya autohidrolisis, karagenan didinginkan pada temperatur yang lebih rendah daripada temperatur pembentukan gel. Dalam produk yang bersifat asam, karagenan ditambahkan pada bagian akhir proses untuk mencegah degradasi kelebihan asam, dan jika mungkin, asam ditambahkan segera sebelum dilakukan pengisian oleh karagenan untuk mencegah penguraian polimer.

waktu pembentukan gel akan bergantung pada konsentrasi karagenan dan bahan penyusun pangan lainnya seperti garam dan gula. Dalam proses kontinu, waktu pemrosesan dijaga minimum. Dalam system dengan pH 4.5, kondisi proses menjadi irelevan untuk larutan karagenan menjadi stabil untuk berbagai waktu pemrosesan sebagian besar makanan utama.

karakterisstik gel

larutan panas karagenan iota dan kappa akan mulai membentuk gel ketika system tersebut didinginkan pada temperatur 40 and 60ºC bergantung pada kehadiran kation. Gel karagenan bersifat reversible dan memperlihatkan efek histerisis atau perbedaan antara temperatur penentuan gelling dengan melting. Gel tersebut stabil pada temperatur ruangan namun dapat meleleh kmbali dengan pemanasan 5–20ºC di atas temperatur pembentukan gel. Dengan  pendinginan gel kembali akan membentuk gel.

Komposisi ionic dari system pangan adalah penting untuk utilisasi karagenan. Misalnya, karagenan kappa lebih memilih ion kalium untuk menstabilkan zona sambungan  yang melingkupi karakteristik kekokohan gel sebagai gel yang sedikit rapuh. Karagenan iota memilih ion kalsium untuk menjembatani rantai untuk memberikan pengaruh gel yang lembut elastic.

Sinergisasi dengan bahan Pengental dan Stabilizer Lainnya

Locust Bean Gum (LBG) adalah senyawa jenis galactomannan dengan level substitusi dari satu bagian mannose menjadi 4 unit galaktosa. Area bebas mannose dalam LBG dapat berasosiasi  dengan struktur helik karagenan dimer untuk membentuk gel. Larutan Panas karagenan kappa dengan LBG akan membentuk gel yang kuat dan elastic dengan sineresis rendah ketika didinginkan pada temperatur di bawah 50–60ºC. interaksi maksimum terjadi pada perbandingan penggunaan karagenan kappa terhadap LBG adalah 60:40 dan 40:60. Interaski ini ditunjukan oleh gambar. Kombinasi kedua polimer tersebut sangat sering digunakan dalam industri pangan sebagai stabilizer.

Interaksi sinergisasi karagenan yang paling diketahui adalah dengan protein susu. Proses ini sering ditemukan dalam proses pembuatan es krim. Dalam aplikasi karagenan dalam protein susu, karagenan kappa akan membentuk gel lemah dalam fasa larutan dan kemudian berinteraksi secara positif dengan ion asam amino dalam protein pada permukaan misel kasein.

Pada konsentrasi rendah sekitar  150-250 ppm, karagenan kappa sudah dapat mencukupi kebutuhan stabilisasi es krim dengan kandungan protein susu, dan menjaga kualitas komposisi produk selama proses pembuatan dan selama masa penyimpanan. Dalam industri cokelat susu, juga hanya dibutuhkan kadar karagenan yang rendah untuk proses stabilisasi suspensi produk.

Karagenan iota dalam kombinasinya dengan pati dapat memberikan produk dessert dengan bentuk yang sangat baik 4 kali lipat dari pada jika hanya pati sendiri. Sinergisasi karagenan dengan berbagai produk penstabil lain atau bahan pangan lain ditunjukan pada Tabel Resume Krakteristik Variasi Karagenan

Produk Olahan Rumput Laut Selain Karagenan

Beberapa produk olahan rumput laut merah yang cukup terkenal di area Philipina dan Indonesia adalah : Processed Euchema seaweed (PES), Philippines Natural Grade (PNG), Semi-Refined Karagenan (SRC), Alternatively Refined Karagenan (ARC) dan Alkali-Modified Flour (AMF). Produk-produk tersebut merupakan produk yang diolah secara langsung dengan menggunakan basa untuk menghasilkan karagenan. Proses pengolahan dengan menggunakan basa merupakan proses ekstraksi karagenan yang paling ekonomis. Kemudian setelah diekstraksi karagenan terlarut dikeringkan dan diubah bentuknya menjadi tepung dengan grade gel tertentu. Adapun perbedaan pembuatan karagenan biasa dengan produk karagenan lain seperti PES, PNG, ARC, dan AMF ditunjukan dengan Gambar.

Semi-refined karagenan (SRC) adalah salah satu produk karagenan dengan tingkat kemurnian lebih rendah dibandingkan refined karagenan, karena masih mengandung sejumlah kecil selulosa yang ikut mengendap bersama karagenan.

Karagenan merupakan senyawa dengan berat molekul yang cukup tinggi dan merupakan material polidispersi. Ekstrak karagenan kappa komersil  memiliki berat molekul dengan rentang 400–560 kDa, sedangkan Processed Euchema Seaweed  (PES) memiliki berat molekul  615kDa.

Bahan mentah penghasil karagenan

Alga yang termasuk golongan alga merah merupakan penghasil karagenan utama. Alga merah utama ini termasuk di dalamnya adalah Euchema cottonii dan E. spinosum. Kedua alga ini merupakan alga dengan bentuk semak-semak berduri berukuran 50 cm dan banyak tumbuh di area karang di laut Philipina dan Indonesia. E. cottonii menghasilkan karagenan kappa dan E. spinosum menghasilkan karagenan iota. Chondrus crispus merupakanrumput laut merah yang paling terkenal yang memiliki tinggi 10 cm ditemukan tersebar di pantai Atlantik Utara dan mengandung karagenan jenis kappa dan lambda. Selain itu, terdapat juga spesies rumput laut merah bergenus Gigartina dengan ukuran sepanjang 5 meter dan ditemukan tersebar di laut sekitar Cili dan Peru. Jenis ini juga menghasilkan  2 jenis karagenan yaitu kappa dan lambda. Spesies  Furcellaria ditemulan di perairan dingin di sekitar Eropa Utara dan Asia menghasilkan karagenan kappa dan lambda.

Produksi karagenan

Prosedur isolasi karagenan dari berbagai rumput laut telah banyak dikembangkan. Umumnya prosedur ini terdiri atas tiga tahapan kerja yaitu; ekstraksi, penyaringan, dan pengendapan. Pada tahapan ekstraksi, kecepatan dan daya larut karagenan dalam air dipengaruhi oleh temperatur dan waktu proses bergabungnya seluruh fraksi karagenan dari rumput laut dengan fraksi air yang digunakan sebagai media pelarut

Pengolahan secara tradisional:

Pengolahan karagenan masih jarang dilakukan karena belum banyak dikenal nelayan. Pada dasarnya proses ini hampir sama

dengan pengolahan agar-agar, yaitu pada waktu ekstraksi bahan yang digunakan bukan jenis asam tetapi jenis basa.

Proses :

  1. Rumput laut direndam dalam air tawar selama 12-24 jam, kemudian dibilas dan  ditiriskan.
  2. Setelah bersih rumput laut direbus dalam air dengan perbandingan rumput laut dengan air sebesan 1:15, pada suhu 120 oC selama 15 menit. Perebusan memakai pemasak bertekanan (pressure cooker). Selanjutnya dilakukan perebusan ulang tanpa tekanan pada suhu 100°C selama 2-3 jam.
  3. Rumput laut yang lunak dihancurkan dengan blender dan ditambahkan air panas (90 oC). Perbandingannya 1:30. Hasilnya disaring dengan kain kasa halus.
  4. Filtrat diendapkan dengan menambahkan metil alkohol dengan perbandingan 2,5:1, bisa juga dengan menambahkan alkohol 90%, atau membekukannya pada suhu 10 oC – 6°C selama 24-48 jam.
  5. Endapan bercampur alkohol disaring dengan kain kasa. Hasil saringan ini berupa karagenan basah. Filtrat yang beku dicairkan dahulu untuk selanjutnya disaring lagi. Karagenan basah dikeringkan selama 3-4 hari.

Krim “Whipping” atau “Whipped” atau Krim Rendah Lemak yang Disterilkan atau secara UHT

Krim “Whipping” atau “Whipped” atau Krim Rendah Lemak yang Disterilkan atau secara UHT

Whipped Cream

Definisi :

Whipped cream adalah produk yang diperoleh dengan proses whipping terhadap krim standar.
Produk berisi lemak susu tidak kurang dari 36%. Nama whipped cream tidak boleh digunakan untuk produk selain yang dibuat dengan proses whipping terhadap krim. Dapat ditambahkan gula atau bahan tambahan pangan yang diizinkan, misalnya perisa.

Persyaratan minimum:

Kadar lemak susu tidak kurang dari 36%.

Krim Rendah Lemak

Definisi :

Krim rendah lemak
adalah krim yang berisi lemak susu 18% hingga 34%. Produk dipasteurisasi atau ultra pasteurisasi. Dapat mengandung bahan tambahan pangan yang diizinkan.

Persyaratan minimum:

Kadar lemak susu tidak kurang dari 18% dan tidak lebih dari 34%.

Half and Half

Definisi :

Half and half adalah produk susu yang terdiri dari campuran susu dan tidak kurang dari 10,5% krim, dengan kadar lemak susu tidak kurang dari 18%. Produk ini dipasteurisasi atau ultra pasteurisasi dan dapat dihomogenisasi, dengan atau tanpa penambahan bahan tambahan pangan yang diizinkan dan gula.

Persyaratan minimum:

Kadar lemak susu tidak kurang dari 18% dan tidak lebih dari 34%.

Krim “Whipping” (Whipping Cream ) Rendah Lemak

Definisi :

Krim “whipping” (whipping cream) rendah lemak adalah produk yang mengandung lemak 30% hingga 36%. Produk dipasteurisasi atau ultra pasteurisasi. Dapat mengandung bahan tambahan pangan yang diizinkan.

Persyaratan minimum:

Kadar lemak susu tidak kurang dari 30% dan tidak lebih dari 36%.


BIOGRAFI DAN KUMPULAN PUISI SAPARDI DJOKO DAMONO

BIOGRAFI DAN KUMPULAN PUISI SAPARDI DJOKO DAMONO

 


 

Sapardi Djoko Damono dilahirkan di rumah kakeknya dari pihak ayah yang terletak di kampung Baturono, Solo. Ia merupakan anak sulung dari pasangan Sadyoko dan Sapariah. Sapardi yang lahir pada tanggal 20 Maret 1940 M ini berdasarkan kalender Jawa bersamaan dengan bulan Sapar. Mungkin atas dasar itulah orangtuanya memberinya nama Sapardi. Ibunya juga lahir di bulan yang sama sehingga tak heran jika ibunya kemudian bernama Sapariah. Menurut kepercayaan orang Jawa, orang yang lahir di bulan Sapar kelak akan menjadi sosok yang pemberani dan teguh dalam keyakinan.
Sapardi menjalani masa kecilnya bersamaan dengan tengah berkecamuknya perang kemerdekaan. Sebagai anak yang tumbuh dalam situasi sulit seperti itu, pemandangan pesawat yang menjatuhkan bom dan membakar rumah-rumah besar merupakan hal yang biasa bagi Sapardi kecil.

Dalam bukunya, Sapardi mengisahkan bahwa awalnya kehidupan keluarga dari pihak ibunya terbilang berkecukupan, namun nasib manusia memang bak roda pedati yang terus berputar, kadang di atas kadang di bawah, demikian halnya dengan keluarga Sapardi, saat Sapardi kecil hadir keadaan pun berubah, mereka harus menjalani hidup yang sulit. Masih segar dalam ingatan Sapardi, saking susahnya ia hanya makan bubur setiap pagi dan sore. Untuk menafkahi keluarganya, ibunda Sapardi, Sapariah, berjualan buku. Sementara ayahnya, Sadyoko, memilih hidup mengembara dari satu desa ke desa lain untuk menghindari kejaran tentara Belanda yang kala itu kerap menangkapi kaum laki-laki. Sang ayah memang bukan seorang pejuang, tapi tentara Belanda kala itu berpikir tentara itu kebanyakan laki-laki.

Pak Sadyoko pada awalnya bekerja sebagai abdi dalem di Kraton Kasunanan, mengikuti jejak kakeknya. Setelah menikah, ia menjadi pegawai negeri sipil di Jawatan Pekerjaan Umum. Sementara sang kakek, selain bekerja sebagai abdi dalem Kasunanan Raja Kasunanan Surakarta, 1893-1939 Surakarta, ia juga punya keahlian menatah wayang kulit. Sapardi dan adiknya, Soetipto Djoko Sasono, mendapatkan seperangkat wayang kulit karya kakeknya sendiri. Tidaklah heran jika Sapardi bisa sedikit-sedikit memainkan wayang. Sayangnya, akibat zaman yang kacau, wayang itu tidak bisa terawat dengan baik.

Tahun 1943, keluarga Sadyoko memutuskan untuk memisahkan diri dari keluarga kakeknya. Saat itu kekuasaan atas Indonesia telah berpindah dari tangan Belanda ke Jepang. Mereka kemudian menyewa sebuah rumah di kampung Dhawung. Ketika itu, sang ibu hampir saja direkrut pasukan Jepang untuk menjadi prajurit. Beruntung ia bisa selamat dari perekrutan itu karena tengah mengandung adik Sapardi, Soetjipto.

Setelah Jepang menyerah pada sekutu pada tahun 1945, keluarga Sadyoko pindah ke Ngadijayan. Di desa itu Sapardi dan keluarganya tinggal di rumah orangtua dari pihak ibu. Rumah itu sangat luas. Tapi sayangnya sang kakek tak bisa menata hidup dengan baik hingga akhirnya rumah itu digadaikan tanpa bisa ditebus hingga akhir hayatnya. Tindakan sang kakek tidak diberitahukan kepada putra putrinya apalagi cucu-cucunya. Setelah kakeknya meninggal, rumah itu dilelang dengan harga rendah. Uang hasil penjualan dibagi pada tiga orang anaknya, yakni ibu Sapardi dan dua orang pamannya.

Pada tahun 1957, sang ayah memutuskan untuk meninggalkan Ngadijayan dan pindah ke sebuah kampung bernama Komplang. Sapardi menafsirkan, pilihan ayahnya untuk pindah itu merupakan usaha untuk bisa mendapatkan tanah yang luas dan suasana yang lebih tenang.

Di tempat tinggalnya yang baru, saat itu belum ada listrik. Keadaan desa pun waktu itu masih sangat sepi, sehingga sempat menimbulkan perasaan aneh di hati Sapardi. Sebab, di kampung tempatnya tinggal sebelumnya, Ngadijayan, Sapardi kerap keluyuran untuk menonton pagelaran wayang kulit. Namun lambat laun, Sapardi mulai terbiasa dengan keadaan yang jauh berbeda itu. Meski demikian, ia memutuskan untuk lebih banyak tinggal di rumah. “Mungkin karena suasana yang ‘aneh’ itu menyebabkan saya memiliki waktu luang yang banyak dan ‘kesendirian’ yang tidak bisa saya dapatkan di tengah kota,” kata Sapardi.

Walaupun memutuskan untuk lebih banyak tinggal di rumah dan menikmati ‘kesendirian’, hobi keluyurannya tak lantas berhenti begitu saja. Namun, ‘keluyuran’-nya bukan dalam arti fisik di dunia nyata melainkan dunia batinnya sendiri.

Sambil menikmati masa ‘kesendirian’-nya itu, Sapardi mulai menulis puisi. “Saya belajar menulis pada bulan November 1957,” katanya. Sebulan setelah belajar menulis, karyanya berupa sajak dimuat di majalah kebudayaan yang terbit di Semarang. Tahun berikutnya, sajak-sajaknya mulai bermunculan di berbagai halaman penerbitan yang antara lain diasuh oleh HB. Jassin.

Kegairahan menulis didapat Sapardi dari hobinya membaca. Sejak kecil Sapardi memang sangat menyukai buku-buku petualangan. Ia pun sangat menyukai karangan Karl May, William Saroyan, WS Rendra, dan TS Eliot. Menurut Sapardi, buku-buku itu sangat populer di kalangan remaja yang suka membaca. Pada waktu itu Sapardi duduk di kelas 2 SMA.

Untuk ukuran seorang pelajar SMA, buku drama puisi karya Eliot sebenarnya tidak terlalu gampang dicerna. Oleh karena itu Sapardi mengakui bahwa ia hanya bisa memahami sekitar 25% saja. Atau mungkin kurang dari itu. Sapardi memang orang yang memiliki rasa ingin tahu cukup besar. Uuntuk memuaskan rasa ingin tahunya, ia tak hanya membaca buku tapi juga membaca gejala-gejala alam.

Salah satu karya terjemahan Sapardi, Murder in Cathedral karangan TS Eliot yang bernuansa “Kristiani” sempat memunculkan dugaan bahwa Sapardi yang muslim menempuh pendidikan di Sekolah Dasar Katolik. Tapi dugaan itu ternyata tidak benar, Sapardi tidak pernah masuk sekolah Katolik, hanya saja ia mengaku waktu kecil sering ikut Sekolah Minggu akan tetapi hanya main-main saja karena ia memang suka keluyuran.

Di samping itu, menurut pengakuan seorang guru besar Universitas Atmajaya, sewaktu mahasiswa hubungan Sapardi dekat sekali dengan Pater Theodorus Geldorp SJ atau yang lebih dikenal dengan sebutan Pater Dick Hartoko. Kedekatan hubungan itu ada kaitannya dengan majalah kebudayaan Basis yang diasuh oleh pastor itu. Pada waktu Pater Dick menjabat sebagai pemimpin redaksi dan Sapardi mengasuh rubrik puisi. Pada peringatan satu tahun wafatnya Pater Dick, Sapardi memberikan uraian kenangannya berkaitan dengan kedekatan hubungan itu. Bahkan dalam menyelesaikan skripsinya tentang Murder in the Cathedral, ia mendapatkan pinjaman mesin tik dari Pater Dick.

Dugaan yang mengatakan bahwa Sapardi pernah bersekolah di sekolah Katolik menurut Sapardi mungkin didasari kumpulan puisi dalam buku duka-Mu abadi yang terbit di tahun 1969. Puisi-puisi dalam buku itu banyak menyajikan imaji-imaji yang menimbulkan asosiasi kekristenan.

Pada kenyataannya, Sapardi masuk Sekolah Dasar Kasatrian, yakni sekolah dasar yang khusus diperuntukan bagi kaum laki-laki para kerabat Kraton. Meski berdarah ningrat, jejak-jejak keningratan tidak tampak pada perilaku dan karya-karyanya. Ini menunjukkan sekolah itu hanya memberikan pendidikan formal saja. Bedanya, di sekolah itu Sapardi mendapatkan kesempatan untuk mengikuti pelatihan menabuh gamelan dan menari tari Jawa. Meski demikian, yang tampak sejak SMA, Sapardi lebih suka main gitar daripada alat musik tradisional Jawa.

Setamat SD, ia melanjutkan ke SMP II di wilayah Mangkunagaran. Kemudian melanjutkan ke SMA II di Margoyudan. Sewaktu SMA, Sapardi menjalin pertemanan dengan Jeihan Sukmantoro yang kini dikenal sebagai pelukis ekspresionistik Indonesia terkemuka. Jeihan adalah salah seorang pengelola majalah dinding dimana Sapardi sering mengisi majalah dinding itu. Persahabatan itu masih terjalin hingga kini. Bahkan beberapa kegiatan puisinya didanai oleh Jeihan. Pada pameran lukisan Jeihan di Jakarta, 29 Juli 2005 lalu, Jeihan mempersembahkan sebuah patung Sapardi telanjang yang khusus diciptakannya.

Tak hanya bersahabat dengan sang pelukis, Sapardi juga memiliki bakat melukis. Lukisannya bahkan pernah dilelang untuk amal bersama dengan beberapa pelukis lain, di antaranya Danarto. Selain bakat melukis, ia juga berbakat menjadi seorang sutradara. Pentas drama yang pernah ditanganinya antara lain Petang di Taman karya Iwan Simatupang. Di samping menjadi tokoh di balik layar, ia juga pernah beberapa kali tampil sebagai pemain saat tergabung dalam Lihat Daftar Tokoh Teater teater Rendra pimpinan WS Rendra.

Setamat SMA ia melanjutkan studi di Jurusan Sastra Barat Fakultas Sastra dan Kebudayaan Universitas Gajah Mada (UGM). Catatan itu menunjukan Sapardi tidak pernah sama sekali masuk sekolah Katolik. Istilah-istilah yang lekat dengan umat Nasrani seperti Yesus, Golgota, Qain, dan Abil dalam karyanya diduga didapatnya dari buku-buku bacaan.

Sapardi menyelesaikan studi di Jurusan Sastra Barat (-sekarang Jurusan Sastra Inggris) pada tahun 1964. Sementara duka-Mu abadi ditulis pada 1967 dan 1968. Ini artinya, Sapardi sudah melewati pergulatan lebih intens dengan Murder in the Cathedral yang menjadi objek materi skripsinya. Seperti judulnya, lakon itu mengisahkan pembunuhan seorang uskup yang namanya Becket. Dari hal itu bisa dibayangkan cerita tersebut sarat dengan nuansa Kristiani. Untuk kepentingan penulisan sikripsinya itu, sudah pasti dibutuhkan pengetahuan yang cukup. Itu sebabnya Sapardi dipaksa tidak hanya membaca tapi mempelajari kitab suci, yang mungkin tidak hanya Injil tapi juga kitab-kitab dari agama lain.

Sebagai mahasiswa yang giat berkesenian, Sapardi sering pula mengisi acara semacam puisi. Ia sering ditemani sahabat-sahabatnya yang memiliki kecintaan seni yang sama di Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM. Mereka antara lain Ramli Leman Soemowidagdo, Rachmat Djoko Pradopo, Niniek Koesoemowardhani, Widiati Saebani, Lastri Fardani, dan Ninies C.M Tri Sudarsi Widagdo.

Sapardi bisa dibilang seorang gitaris yang andal juga. Ia bermain band tatkala di Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM. Budayawan, Novelis, Cerpenis, Dosen Umar Kayam pernah bercerita bahwa saat masih menjadi Dekan di Fakultas Sastra UI, Sapardi selalu membawa gitar ke kantornya.

Dari berbagai kemampuannya di bidang seni, mulai dari menari, bermain gitar, bermain drama, dan sastrawan, tampaknya bidang sastralah yang paling menonjol dimilikinya. Ia dikenal sebagai Penyair Legendaris Indonesia penyair papan atas, tak hanya di dalam negeri tapi juga di dunia internasional. Sajak-sajaknya telah diterjemahkan ke berbagai bahasa di dunia, termasuk bahasa Jawa.

Beberapa di antaranya menjadi lirik lagu-lagu cinta yang sering dinyanyikan paduan suara kelompok terkemuka pada pesta penikahan bahkan hingga ke Amerika. Salah satu sajaknya yang berjudul “Pilgrimage” (Suddenly the Night, 1988: 13) yang merupakan terjemahan dari “Ziarah” (duka-Mu abadi, 1975:30-31) pernah dikutip dalam suatu konferensi internasional oleh Narasima Rao, Perdana Lihat Daftar Menteri Menteri India. Beberapa sajaknya yang lain sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dimasukkan ke dalam antologi puisi dunia.

Di dunia akademisi, pria berkacamata ini adalah seorang guru besar ilmu sastra yang beberapa periode menjabat Pembantu Dekan I, Dekan, serta Ketua Program Pascasarjana yang semuanya dalam lingkup Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Universitas Indonesia. Sapardi sering memberikan pengarahan kepada mahasiswanya bagaimana cara membacakan puisi yang baik.

Dalam kegiatannya sebagai akademisi, Sapardi juga merupakan seorang penjelajah. Setelah awalnya ia mengambil kuliah di Jurusan Sastra Barat, Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM, tapi perhatiannya pada Sastrawan, Pendiri PDS H.B. Jassin sastra Indonesia juga sangat besar. Kepada dunia sastra akademik, Sapardi memang menunjukkan minat yang tinggi. Minat itu semakin tampak dengan didirikannya sebuah organisasi para sarjana sastra yang diberi nama Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (Hiski) yang kegiatannya antara lain menyelenggarakan seminar di berbagai kota di seluruh Indonesia. Dalam perjalanannya, Hiski ini telah berhasil memberdayakan para sarjana kesusastraan Indonesia.

Sapardi juga banyak berbicara tentang sastrawan dan khususnya Penyair Legendaris Indonesia penyair Indonesia. Dan pada akhirnya memusatkan perhatiannya pada Sastrawan, Pendiri PDS H.B. Jassin sastra Indonesia. Akan tetapi, ia menulis disertasi tentang sastra Jawa. Beberapa novelnya juga berbahasa Jawa.

Dalam proses menulis, Sapardi termasuk pengarang yang memulai tulisannya tanpa diawali ide atau dorongan hati, tapi karena begitu saja. Biasanya, entah bagaimana ia tiba-tiba menggoreskan penanya atau mengetik beberapa kata pada kertas atau pada layar monitor, baru kemudian ia mengembangkannya. Tetapi yang jelas, dari mana pun dan bagaimanapun ia memulai tulisannya, daya cipta Sapardi akan muncul apabila ia berada dalam suatu suasana tertentu.

Dalam tulisan “Permainan Makna” (Sihir Rendra, 1999:255-273) dikatakan oleh Sapardi, “Ternyata, kemudian, masa kecil yang sama sekali tidak istimewa itu menjadi sumber bagi sebagian puisi saya; setidaknya bisa dikatakan bahwa beberapa sajak yang saya sukai mengingatkan saya pada masa kecil tersebut”. Dari kalimat yang diucapkannya itu terlihat bahwa Sapardi ternyata sangat tertarik dengan kehidupan batinnya sendiri. Masa kecil rupanya menjadi sumber kreativitasnya.

Seperti saat pertama kalinya ia mengirimkan sebuah karangan berupa cerita ke sebuah majalah anak-anak berbahasa Jawa bernama Taman Putra yang merupakan suplemen untuk majalah berbahasa Jawa terkenal yang namanya Penyebar Semangat. Redaksinya adalah seorang tokoh jurnalistik terkenal bernama Subagio Imam Notodidjojo (Pak SIN).

Dalam cerita yang dikirimkannya, Sapardi mengisahkan salah satu peristiwa masa kecilnya, namun sayang karangan itu ditolak. Menurut Pak SIN, cerita itu tidak masuk akal. Tentu saja penolakan itu membuat Sapardi kecewa. Tapi yang lebih penting menurutnya adalah secara tidak langsung untuk pertama kalinya ia ‘diberi tahu’ dan selanjutnya menyadari bahwa ada peristiwa dalam hidupnya yang tak masuk akal.

Cerita yang ditulis Sapardi itu mengisahkan saat ia dan adiknya dilepas ibunya untuk pergi menginap bersama sang ayah di rumah ibu tirinya. Semua berjalan biasa saja, tapi ternyata cerita itu dikatakan tidak masuk akal. Padahal Sapardi menegaskan tulisan itu dibuat tanpa dilebih-lebihkan.

Pak SIN ternyata lebih percaya bahwa cerita anak-anak yang baik adalah yang masuk akal. Padahal menurut Sapardi, bukan hanya cerita, melainkan hidup dan peristiwa dalam kehidupan yang fantastis justru sangat menarik, indah, dan sangat bagus luar biasa. Yang lebih penting lagi, kisah-kisah fantastis itulah yang bisa merangsang daya imajinasi anak-anak untuk lebih gemar membaca, belajar dan melakukan penjelajahan untuk memperkaya pengetahuan dan memperluas wawasannya, serta mendewasakan hidup batinnya. Seperti kisah para penemu, ide-ide mereka pada awalnya dianggap tidak masuk akal namun dikemudian hari ide mereka dapat berguna bagi kehidupan bagi banyak orang di seluruh dunia.

Mungkin sebagian orang menduga, sangat sulit diterima akal sehat jika ada seorang ibu yang melepaskan anak-anaknya untuk menginap di rumah ibu tiri. Karena pada umumnya istri pertama sangat benci pada istri kedua, demikian juga sebaliknya. Suami mereka jadi rebutan. Akan tetapi tidak demikian dengan ibu Sapardi, Sapariah. Sang bundanya itu bahkan berkata pada Sapardi yang merupakan anak sulung, “Biarkan saja ayahmu. Nanti kalau sudah ‘waras’ akan kembali pulang.” Di sini letak kesabaran dan keagungan ibu Sapariah.

Bagi Lihat Daftar Tokoh Perempuan perempuan masa kini, apalagi mereka yang disebut Dosen studi feminisme dan filsafat kontemporer di Universitas Indonesia feminisme, sikap ibu Sapariah itu akan sangat disayangkan oleh sesama kaumnya. Akan tetapi segi positifnya, Ibu Sapariah telah mendidik Sapardi untuk memahami makna kesabaran dan makna menahan diri. Kesabaran untuk selalu menahan diri itulah yang akhirnya menjadi kekuatan luar biasa yang mengantarkan Sapardi menjadi salah seorang Penyair Legendaris Indonesia penyair kaliber dunia.

Menanggapi penolakan itu, ia hanya menulis “Bagi saya, cerita tersebut pernah benar-benar terjadi -tidak peduli apakah cerita itu masuk akal atau tidak.” Tampaknya, penolakan cerita karyanya tidak membuat Sapardi bergeming. Tapi, itu menumbuhkan suatu sikap baginya yang kemudian tampaknya menjadi semacam pandangan dunianya. Ini yang kemudian menjadi salah satu motor penggerak penulisan karyanya, terutama puisi.

Tanpa disadari, Pak SIN telah ikut menggembleng Sapardi. Mungkin Pak SIN dengan pandangannya yang demikian tidak sendirian, ia mewakili zamannya. Pak SIN telah menempatkan diri sebagai seorang pendidik yang menerapkan cara berpikir sebagaimana guru-guru sekolah dasar dan SMP yang harus mendidik murid-muridnya berpikir logis. Itu pula kemudian yang mengajarkan kepada Sapardi bahwa kenyataan dalam hidup tidaklah nalar, tidak masuk akal, tidak logis. Hal-hal yang dipandang logis adalah yang muncul dari rumusan logika yang rasional.

“Kemudian saya berpikir, barangkali dunia nyata boleh tidak masuk akal, tetapi dunia rekaan harus masuk akal. Dunia nyata lebih tidak masuk akal dibandingkan dunia rekaan. Segala peristiwa dalam dunia nyata terjadi begitu saja tanpa rancangan pasti sebelumnya, tetapi rangkaian peristiwa dalam dunia rekaan harus diatur sedemikian rupa agar jelas. Sebab, akibatnya agar masuk akal. Dengan demikian, dunia nyata harus diedit agar menjadi dunia rekaan. Hidup ini harus melalui proses pengguntingan, pemolesan, penghapusan, pemilihan dan penyusunan kembali agar bisa diterima sebagai cerita. Meskipun saya belum berpikir sejauh itu, sudah sepantasnya kalau waktu itu saya sama sekali tidak berusaha lagi menulis cerita. Saya merasa lebih tenteram menjalani yang tak masuk akal, setiap hari bermain-main dengan teman sebaya…” (Sihir Rendra, 1999:258

Dengan mempersoalkan yang masuk akal dan yang tak masuk akal, Sapardi memisahkan antara puisi dan cerita. Jika orang menulis narasi yang tak masuk akal, segera muncul kritik; tetapi dalam puisi, hal-hal yang tidak masuk akal tidaklah mendapat gubrisan. Demikian kesan Sapardi terhadap kritik sastra kita selama ini. Itulah sebabnya, pada awal kariernya, sejak kasus Taman Putra, Sapardi tidak menulis cerita.

Karena ingin tentram di dunianya yang tak masuk akal, maka ia memilih puisi. Dunia atau jagat dan suasana masa kecilnya menjadi bagian penting dalam sajak-sajak yang disukainya. Di sana, dalam jagat dan suasana anak-anak itu, bermunculanlah peristiwa-peristiwa murni yang kebanyakan tidak masuk akal seperti yang pernah ditulis sewaktu kecil.

Pada tahun 2001, Sapardi menyatakan dalam sebuah surat kepada penyair Lihat Daftar Tokoh Perempuan perempuan Indonesia, Dorothea Rosa Herliany, “Bagi saya garis pemisah antara ketiga jenis karangan ini (yang dimaksudkannya adalah puisi, cerita dan esai-BS) tidak pernah pasti selalu bergeser ke sana-sini, itulah hakikat kebebasan kreativitas saya kira…” (“Semacam Pengantar” dalam Sapardi Djoko Darmono, Pengarang Telah Mati, 2001:ix).

Ini menunjukkan bahwa kemerdekaan dan kebebasan kreativitas sangat penting bagi Sapardi. Walaupun ia berkali-kali menegaskan bahwa dalam penulisan puisi, cerita maupun yang lain senantiasa dibacanya kembali berulang-ulang sebelum dinyatakan “jadi”, ia juga mengakui bahwa dalam proses penciptaan ada sesuatu yang tak sepenuhnya bisa dikendalikannya sendiri.

Dalam perjalanan hidup dan karier Sapardi, ia menikah dengan seorang Lihat Daftar Tokoh Perempuan perempuan dari Salatiga setelah tamat dari Fakultas Sastra dan Kebudayaan UGM. Istrinya adalah teman satu jurusannya di UGM. Selanjutnya, ia pun menjadi dosen di Madiun, Solo dan Semarang. Di sela-sela itu, ia juga sempat belajar di Amerika Serikat. Sesudah itu, pada tahun 1973, ia menetap di Jakarta. Pada tahun itu juga, ia diminta membantu Australian Film, membuat film semi dokumenter mengenai dampak modernisasi bagi kehidupan keluarga di Bali dan di Solo, masing-masing selama dua bulan.

Ia pernah mondar-mandir Jakarta-Semarang selama hampir dua tahun karena mengajar di Universitas Pemimpin Perang Diponegoro Diponegoro dan menjadi Lihat Daftar Direktur
Direktur Pelaksana Yayasan Indonesia. Sambil bekerja di majalah Horison, ia kemudian menjadi pengajar tetap di Fakultas Sastra (sekarang Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya) Universitas Indonesia.


Sapardi juga pernah tercatat sebagai anggota Dewan Kesenian Jakarta dan pelaksana harian Pusat Dokumentasi Sastrawan, Pendiri PDS H.B. Jassin HB Jassin. Pria yang rajin melakukan medical check-up ini bahkan pernah menjadi pengurus RT. Di samping pernah menjadi anggota redaksi majalah kebudayaan Basis yang terbit di Jogja, ia pernah pula menjadi country editor untuk majalah Tenggara, yakni sebuah jurnal sastra Asia Tenggara yang terbit di Kuala Lumpur.


Tugas lain yang pernah diembannya adalah menjadi koresponden untuk Indonesian Circle, sebuah jurnal ilmiah yang diterbitkan oleh School of Oriental and African Studies (SOAS), University of London. Lepas dari Horison, ia membantu Kalam, sebuah jurnal kebudayaan. bersama Budayawan, Novelis, Cerpenis, Dosen Umar Kayam, Subagio Sastrowardoyo, Goenawan Mohamad, dan John McGlynn, Sapardi mendirikan Yayasan Lontar yang lebih banyak menerbitkan karya Sastrawan, Pendiri PDS H.B. Jassin sastra Indonesia ke dalam bahasa Inggris. Ia pun memprakarsai berdirinya Yayasan Puisi dan menerbitkan Jurnal Puisi.

Sapardi menyadari bahwa sajak dan ceritanya tidak bisa menopang hidupnya secara ekonomi. Namun, dengan karya kreatifnya, Sapardi bisa melanglang buana. Di samping itu, beberapa puisinya sering dinyanyikan pada pesta pernikahan, muncul di kartupos, kalender, poster, T-shirt, bloknot, topi pet dan kue. Ini yang membuatnya bahagia. Karya-karyanya dikenal tidak hanya di dalam negeri, tapi sudah mendunia. Salah satu buktinya, Perdana Lihat Daftar Menteri Menteri India, Narashima Rao pernah mengutip sajaknya yang berjudul “Pilgrimage” (terjemahan puisi “Ziarah”) dalam suatu pidato pada KTT Non-Blok. Hal itu jelas menjadi hal yang membahagiakan bagi Sapardi.

Sapardi tak hanya sastrawan, ia juga seorang pemikir dan kritikus sastra. Bukunya tentang sastra antara lain adalah: Asisten Wakil Presiden Urusan Kesejahteraan Rakyat (1978-1983) sosiologi Sastra, Sebuah Pengantar Ringkas (1978); Novel Indonesia Sebelum Perang (1979); Sastra Indonesia Modern, Beberapa Catatan (1983); Bilang Begini, Maksudnya Begitu (1990); Politik, Ideologi, dan Sastra Hibrida (1999); dan Sihir Rendra: Permainan Makna (1999). Buku-buku ini banyak dikutip mahasiswa untuk mendukung pendapat dalam skripsi, tesis dan disertasi mereka.

Sapardi juga dikenal luas sebagai seorang penerjemah sastra yang piawai. Walaupun mungkin pada mulanya itu sekadar sebagai kegemaran, kemudian berkembang menjadi semacam profesi. Tapi mengenai hal yang satu ini, ia mengatakan imbalan penerjemahan di Indonesia terlalu kecil. Hasil terjemahannya antara lain adalah: Puisi Klasik Cina, Puisi Parsi Klasik, Puisi Brazilia Modern, Serpihan Sajak George Seferis, Mendorong Jack Kunti-kunti, Sepilihan Sajak Australia, Afrika yang Resah, Lelaki tua dan Laut (karya Hemingway), Daisy Manis (karya Henry James), kumpulan cerita pendek karya Albert Wendt dari Samoa, Tiga Sandiwara Ibsen, Duka Cita bagi Electra (lakon karya Eugene O’Neill), Shakuntala, dan Amarah (The Grapes of Wrath karya John Steinbeck).

Beberapa karya terjemahannya ada yang belum sempat dibukukan. Tetapi sudah diterbitkan di majalah atau sudah dimainkan di beberapa tempat antara lain: Pembunuhan di Katedral (karya T.S Eliot); Singa dan Permata (karya Wole Soyinka); Brown sang Dewa Agung (sebuah lakon karya O’Neil); Asap Musim Panas (karya Tenesee Williams); dan Di Bawah Langit Afrika (kumpulan cerpen).

Satu hal lagi yang membuat jasanya besar untuk sastra adalah berkat jasanya merintis dan memprakarsai Himpunan Sarjana Kesustraan Indonesia (Hiski), setiap tahun dewasa ini ada penyelenggaraan seminar dan pertemuan para sarjana sastra yang terhimpun di dalam organisasi tersebut

Para pengamat menilai sajak-sajak Sapardi dekat dengan Tuhan dan kematian. “Pada Sapardi, maut atau kematian dipandang sebagai bagian dari kehidupan; bersama kehidupan itu pulalah maut tumbuh,” tulis Jakob Sumardjo dalam harian Pikiran Rakyat, 19 Juli 1984. Sebuah karya besar yang pernah ia buat adalah kumpulan sajak yang berjudul Perahu Kertas dan memperoleh penghargaan dari Dewan Kesenian Jakarta dan kumpulan sajak Sihir Hujan – yang ditulisnya ketika ia sedang sakit – memperoleh Anugerah Puisi Poetra Malaysia. Kabarnya, hadiah sastra berupa uang sejumlah Rp 6,3 juta saat memperoleh Anugerah Puisi Poetra Malaysia langsung dibelanjakannya memborong buku. Selain itu ia pernah memperoleh penghargaan SEA Write pada 1986 di Bangkok, Thailand.

Bekas anggota Dewan Kesenian Jakarta (DKJ) ini juga menulis esei dan kritik. Sapardi, yang pernah menjadi redaktur Basis dan kini bekerja di redaksi Horison, berpendapat, di dalam karya sastra ada dua segi: tematik dan stilistik (gaya penulisan). Secara gaya, katanya, sudah ada pembaruan di Indonesia. Tetapi di dalam tema, belum banyak. Selain melahirkan puisi-puisi, Sapardi juga aktif menulis esai, kritik sastra, artikel serta menerjemahkan berbagai karya sastra asing. Dengan terjemahannya itu, Sapardi mempunyai kontribusi penting terhadap pengembangan sastra di Tanah Air. Selain dia menjembatani karya asing kepada pembaca sastra, ia patut dihargai sebagai orang yang melahirkan bentuk sastra baru. Sumbangsih Sapardi juga cukup besar kepada budaya dan sastra, dengan melakukan penelitian, menjadi narasumber dalam berbagai seminar dan aktif sebagai administrator dan pengajar, serta menjadi dekan Fakultas Sastra UI periode 1995-1999. Dia menjadi penggagas pengajaran mata kuliah Ilmu Budaya Dasar di fakultas sastra.

Beberapa puisinya sangat populer dan banyak orang yang mengenalinya, seperti Aku Ingin (sering kali dituliskan bait pertamanya pada undangan perkawinan), Hujan Bulan Juni, Pada Suatu Hari Nanti, Akulah si Telaga, dan Berjalan ke Barat di Waktu Pagi Hari.

Kumpulan Puisi/Prosa

  • “Duka-Mu Abadi”, Bandung (1969)
  • “Lelaki Tua dan Laut” (1973; terjemahan karya Ernest Hemingway)
  • “Mata Pisau” (1974)
  • “Sepilihan Sajak George Seferis” (1975; terjemahan karya George Seferis)
  • “Puisi Klasik Cina” (1976; terjemahan)
  • “Lirik Klasik Parsi” (1977; terjemahan)
  • “Dongeng-dongeng Asia untuk Anak-anak” (1982, Pustaka Jaya)
  • “Perahu Kertas” (1983)
  • “Sihir Hujan” (1984; mendapat penghargaan Puisi Putera II di Malaysia)
  • “Water Color Poems” (1986; translated by J.H. McGlynn)
  • “Suddenly the night: the poetry of Sapardi Djoko Damono” (1988; translated by J.H. McGlynn)
  • “Afrika yang Resah (1988; terjemahan)
  • “Mendorong Jack Kuntikunti: Sepilihan Sajak dari Australia” (1991; antologi sajak Australia, dikerjakan bersama R:F: Brissenden dan David Broks)
  • “Hujan Bulan Juni” (1994)
  • “Black Magic Rain” (translated by Harry G Aveling)
  • “Arloji” (1998)
  • “Ayat-ayat Api” (2000)
  • “Pengarang Telah Mati” (2001; kumpulan cerpen)
  • “Mata Jendela” (2002)
  • “Ada Berita Apa hari ini, Den Sastro?” (2002)
  • “Membunuh Orang Gila” (2003; kumpulan cerpen)
  • “Nona Koelit Koetjing: Antologi cerita pendek Indonesia periode awal (1870an – 1910an)” (2005; salah seorang penyusun)
  • “Mantra Orang Jawa” (2005; puitisasi mantera tradisional Jawa dalam bahasa Indonesia)
  • “Kolam” (2009; kumpulan puisi)

Buku

  • “Sastra Lisan Indonesia” (1983), ditulis bersama Subagio Sastrowardoyo dan A. Kasim Achmad. Seri Bunga Rampai Sastra ASEAN.
  • “Puisi Indonesia Sebelum Kemerdekaan”
  • “Dimensi Mistik dalam Islam” (1986), terjemahan karya Annemarie Schimmel “Mystical Dimension of Islam”, salah seorang penulis.

Pustaka Firdaus

  • “Jejak Realisme dalam Sastra Indonesia” (2004), salah seorang penulis.
  • “Sosiologi Sastra: Sebuah Pengantar Ringkas” (1978).
  • “Politik ideologi dan sastra hibrida” (1999).
  • “Pegangan Penelitian Sastra Bandingan” (2005).
  • “Babad Tanah Jawi” (2005; penyunting bersama Sonya Sondakh, terjemahan bahasa Indonesia dari versi bahasa Jawa karya Yasadipura, Balai Pustaka 1939).

 

AKU INGIN

Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada

PADA SUATU HARI NANTI
pada suatu hari nanti
jasadku tak akan ada lagi
tapi dalam bait-bait sajak ini
kau takkan kurelakan sendiri
pada suatu hari nanti
suaraku tak terdengar lagi
tapi di antara larik-larik sajak ini
kau akan tetap kusiasati
pada suatu hari nanti
impianku pun tak dikenal lagi
namun di sela-sela huruf sajak ini
kau takkan letih-letihnya kucari

GADIS KECIL
Ada gadis kecil diseberangkan gerimis
di tangan kanannya bergoyang payung
tangan kirinya mengibaskan tangis
di pinggir padang,ada pohon
dan seekor burung…

DALAM BIS
langit di kaca jendela bergoyang
terarah ke mana wajah di kaca jendela
yang dahulu juga
mengecil dalam pesona
sebermula adalah kata
baru perjalanan dari kota ke kota
demikian cepat
kita pun terperanjat
waktu henti ia tiada…

HATIKU SELEMBAR DAUN
hatiku selembar daun melayang jatuh di rumput;
nanti dulu, biarkan aku sejenak terbaring di sini;
ada yang masih ingin kupandang, yang selama ini senantiasa luput;
sesaat adalah abadi sebelum kausapu tamanmu setiap pagi.
Perahu Kertas,
Kumpulan Sajak,
1982.

KETIKA JARI-JARI BUNGA TERLUKA
Ketika Jari-jari bunga terluka
mendadak terasa betapa sengit, cinta kita
cahaya bagai kabut, kabut cahaya
di langit menyisih awan hari ini
di bumi meriap sepi yang purba
ketika kemarau terasa ke bulu-bulu mata
suatu pagi, di sayap kupu-kupu
disayap warna, suara burung
di ranting-ranting cuaca
bulu-bulu cahaya
betapa parah cinta kita
mabuk berjalan diantara
jerit bunga-bunga rekah…
Ketika Jari-jari bunga terbuka
mendadak terasa betapa sengit, cinta kita
cahaya bagai kabut, kabut cahaya
di langit menyisih awan hari ini
di bumi meriap sepi yang purba
ketika kemarau terasa ke bulu-bulu mata

BUAT NING
pasti datangkah semua yang ditunggu
detik-detik berjajar pada mistar yang panjang
barangkali tanpa salam terlebih dahulu
januari mengeras di tembok itu juga
lalu desember…
musim pun masak sebelum menyala cakrawala
tiba-tiba kita bergegas pada jemputan itu

 

Pada Suatu Pagi Hari 

Maka pada suatu pagi hari ia ingin sekali menangis sambil berjalan tunduk sepanjang lorong itu.
Ia ingin pagi itu hujan turun rintik-rintik dan lorong sepi agar ia bisa berjalan sendiri saja sambil menangis dan tak ada orang bertanya kenapa.
Ia tidak ingin menjerit-jerit berteriak-teriak mengamuk memecahkan cermin membakar tempat tidur.
Ia hanya ingin menangis lirih saja sambil berjalan sendiri dalam hujan rintik rintik di lorong sepi pada suatu pagi.

SAJAK KECIL TENTANG CINTA
mencintai angin harus menjadi siut
mencintai air harus menjadi ricik
mencintai gunung harus menjadi terjal
mencintai api harus menjadi jilat
mencintai cakrawala harus menebas jarak
mencintaiMu harus menjadi aku

DALAM DIRIKU

dalam diriku mengalir
sungai panjang
darah namanya…
dalam diriku menggenang
telaga darah
sukma namanya…
dalam diriku meriak
gelombang suara
hidup namanya…
dan karena hidup itu indah
aku menangis sepuas-puasnya…

NOKTURNO
kubiarkan cahaya bintang memilikimu
kubiarkan angin yang pucat
dan tak habis-habisnya
gelisah
tiba-tiba menjelma isyarat, merebutmu
entah kapan kau bisa kutangkap…

HUJAN BULAN JUNI
tak ada yang lebih tabah
dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya
kepada pohon berbunga itu
tak ada yang lebih bijak
dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya
yang ragu-ragu di jalan itu
tak ada yang lebih arif
dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan
diserap akar pohon bunga itu

HUTAN KELABU DALAM HUJAN
Hutan kelabu dalam hujan
Lalu kusebut kembali kau pun kekasihku
Langit di mana berakhir setiap pandangan
Bermula kepedihan, rindu itu

Temaram temasa padaku semata
Memutih dari seribu warna
Hujan senandung dalam hutan
Lalu kelabu, mengabut nyanyian

SAJAK KECIL TENTANG CINTA
Mencintai angin harus menjadi siut
Mencintai air harus menjadi ricik
Mencintai gunung harus menjadi terjal
Mencintai api harus menjadi jilat
Mencintai cakrawala harus menebas jarak
MencintaiMu(mu) harus menjadi aku

 

Sihir Hujan

Hujan mengenal baik pohon, jalan, dan selokan

swaranya bisa dibeda-bedakan;

kau akan mendengarnya meski sudah kaututup pintu dan jendela.

Meskipun sudah kau matikan lampu.

Hujan, yang tahu benar membeda-bedakan, telah jatuh di pohon, jalan, dan selokan

menyihirmu agar sama sekali tak sempat mengaduh

waktu menangkap wahyu yang harus kaurahasiakan.

 

DI RESTORAN

Kita berdua saja,  duduk

Aku memesan ilalang panjang dan bunga rumput kau entah memesan apa.

Aku memesan batu di tengah sungai terjal yang deras kau entah memesan apa.

Tapi kita berdua saja, duduk.

Aku memesan rasa sakit yang tak putus dan nyaring lengkingnya, memesan rasa lapar yang asing itu.

 

KETIKA KAU TAK ADA

ketika kau tak ada, masih tajam seru jam dinding itu
jendela tetap seperti matamu
nafas langit pun dalam dan biru, hanya aku yang
menjelma kata, mendidih, menafsirkanmu

kau mungkin jalan menikung-nikung itu
yang menjulur dari mimpi, yang kini
mesti kutempuh, sebelum sampai di muaramu
sungguh tiadakah tempat berteduh disini?

kalau tak ada di antara jajaran cemara itu
kepada Siapa meski kucari jejak nafasmu?
magrib begitu deras, ada yang terhempas
tapi ada goresan yang tak akan terkelupas

ANGIN 1
angin yang diciptakan untuk senantiasa bergerak
dari sudut ke sudut dunia ini
pernah pada suatu hari berhenti
ketika mendengar suara nabi kita Adam
menyapa istrinya untuk pertama kali,
“hei siapa ini yang mendadak di depanku?”
angin itu tersentak kembali
ketika kemudian terdengar jerit wanita
untuk pertama kali,
sejak itu ia terus bertiup tak pernah menoleh lagi
– sampai pagi tadi:
ketika kau bagai terpesona
sebab tiba-tiba merasa scorang diri
di tengah bising-bising ini tanpa Hawa

ANGIN 2

Angin pagi menerbangkan sisa-sisa unggun api yang terbakar
semalaman.
Seekor ular lewat, menghindar.
Lelaki itu masih tidur.
Ia bermimpi bahwa perigi tua yang tertutup ilalang panjang
di pekarangan belakang rumah itu tiba-tiba berair kembali.

ANGIN 3

“Seandainya aku bukan ……
Tapi kau angin!
Tapi kau harus tak letih-letihnya beringsut dari sudut ke sudut kamar,
menyusup celah-celah jendela, berkelebat di pundak bukit itu.
“Seandainya aku . . . ., .”
Tapi kau angin!
Nafasmu tersengal setelah sia-sia menyampaikan padaku
tentang perselisihan antara cahaya matahari dan warna-warna bunga.
“Seandainya ……
Tapi kau angin!
Jangan menjerit:
semerbakmu memekakkanku.

YANG FANA ADALAH WAKTU
Yang fana adalah waktu. Kita abadi:
memungut detik demi detik, merangkainya seperti bunga
sampai pada suatu hari
kita lupa untuk apa.
“Tapi, yang fana adalah waktu, bukan?”
tanyamu.
Kita abadi.

AKULAH SI TELAGA
akulah si telaga: berlayarlah di atasnya;
berlayarlah menyibakkan riak-riak kecil yang menggerakkan
bunga-bunga padma;
berlayarlah sambil memandang harumnya cahaya;
sesampai di seberang sana, tinggalkan begitu saja
– perahumu biar aku yang menjaganya 

Dalam sakit

waktu lonceng berbunyi
percakapan merenda
kita kembali menanti-nanti
kau berbisik,
siapa lagi akan tiba?
siapa lagi menjemputmu
berangkat berduka?
di ruangan ini
kita kait dalam gema
di ruang malam hari
merenda keadaan rahasia
kita pun setia memulai percakapan kembali
seakan abadi menanti-nanti
lonceng berbunyi

 

Kartu Pos Bergambar Jembatan Golden Gate San Fransisco

kabut yang likang
dan kabut yang pupuh
lekat dan gerimis pada tiang-tiang jembatan
matahari menggeliat dan kembali gugur
tak lagi di langit berpusing
di perih lautan

 

Sajak desember

kutanggalkan mantel serta topiku yang tua
ketika daun penanggalan gugur
lewat tengah malam. kemudian kuhitung
hutang-hutangku pada-Mu
mendadak terasa: betapa miskinnya diriku;
di luar hujan pun masih kudengar
dari celah-celah jendela. ada yang terbaring
di kursi letih sekali
masih patutkah kuhitung segala milikku
selembar celana dan selembar baju
ketika kusebut berulang nama-Mu; taram
temaram bayang, bianglala itu
1961

 

Metamorfosis

ada yang sedang menanggalkan
kata-kata yang satu demi satu
mendudukkanmu di depan cermin
dan membuatmu bertanya
tubuh siapakah gerangan
yang kukenakan ini
ada yang sedang diam-diam
menulis riwayat hidupmu
menimbang-nimbang hari lahirmu
mereka-reka sebab-sebab kematianmu
ada yang sedang diam-diam
berubah menjadi dirimu


Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui email.

Bergabunglah dengan 105 pengikut lainnya.

Pos-pos Terakhir

Mohon maaf jika artikel yang di sajikan berasal dari banyak sumber, sumber yang masih utuh saya tampilkan sumber aslinya, tapi seringkali saya lupa, mohon di maafkan. saya coba perbaiki terus kualitas dan kuantitas blog ini.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 105 pengikut lainnya.